MASJID AL FITRAH

al fitrah

Masjid Al-Fithrah

Untuk lebih memaksimalkan peran Yayasan Terpadu Shibghatullah sebagai sebuah wadah yang bergerak dalam bidang da’wah pendidikan dan sosial ini. Maka, pada awal tahun 2011 yayasan ini telah merampungkan pembangunan masjid di daerah Bantar Gebang Bekasi yang diberi nama Al-Fithrah.

Masjid ini sangat diharapkan dapat difungsikan sebagai awal dari pembangunan muslim seutuhnya. Karena masjid adalah tempat yang terhormat dan penuh dengan kebersihan rohani. Semangat spiritual masjid diharapkan dapat hadir dalam membangun umat yang sudah diderita dengan berbagai kesulitan, baik kesulitan politik, sosial dan ekonomi.

Wilayah Bantar Gebang yang merupakan kawasan tempat pembuangan sampah terakhir warga Ibukota Jakarta. Banyak masyarakatnya yang memiliki pengetahuan tentang agama Islam yang sangat terbatas. Bahkan, bangunan masjid pun masih sangat sedikit di kawasan ini. Maka diharapkan masjid ini dapat membawakan angin segar bagi perkembangan islam disana.

WAHDATUL WUJUD AND ITS INFLUENCE TOWARD CONCEPT OF ISLAMIC TAUHID ACCORDING TO IBN ARABI

WAHDATUL WUJUD AND ITS INFLUENCE TOWARD CONCEPT OF ISLAMIC TAUHID ACCORDING TO IBN ARABI

Presented by: KH. Saifuddin Amsir

 16th January 2010

 The name of Ibn Arabi has always been associated with the doctrine of wahdatul wujud. Wahdatul Wujud the “Unity of Being” is a Sufi philosophy emphasizing that ‘there is no true existence except the Ultimate Truth (God). Or in other phrasing that the only truth within the universe is God, and that all things exist within God only. Although the phrase refers to a subjective state or direct, inward experience attained by Sufis, it has also been understood and discussed as a philosophical concept and, as such, interpreted in different ways all of his creations emerge from `adim (non-existence) to wujud (existence) out of his thought only. Hence the existence of God is the only truth (Haqq), and the concept of a separate created universe is falsehood (Batil).This doctrine has played metaphysic role in his life, both his life and his teaching point that the Principle of the Truth and the Way to the Truth are esoteric.[1]

 

After his death in 1240, Ibn ‘Arabi’s writings (and teachings) quickly spread throughout the Islamic world have been the subject of numerous commentaries in many languages. His teaching on wahdatul wujud is the mostly discussed and debated among scholars. He has more influence on the way Muslims have thought about God. Even though he has no any particular tariqa, but his teaching on wahdatul wujud has influenced many Sufis and philosopher after Ibn Rusyd, and he is the next important figure after Al-Ghazali. His teaching could be best categorized as tasawwuf falasafi. And he is known as ‘the greatest sheikh’ or al-sheikh al-Akbar.

 

WHO IS IBN ‘ARABI?

 

Mystic, philosopher, poet, sage, Muhammad b. ‘Ali Ibn Arabi is one of the world’s great spiritual teachers. Known as Muhyiddin (the Revivified of Religion) and the Sheikh al-Akbar (the Greatest Master), he was born in 1165 AD into the Moorish culture of Andalusian Spain, the center of an extraordinary flourishing and cross-fertilization of Jewish, Christian and Islamic thought, through which the major scientific and philosophical works of antiquity were transmitted to Northern Europe. Ibn Arabi’s spiritual attainments were evident from an early age, and he was renowned for his great visionary capacity. He travelled extensively in the Islamic world and died in Damascus in 1240 AD.[2]

He wrote some 400 works His major contribution was in the field of tasawwuf. Of his 20 main Sufi works, the most important two are: 1.al-Futuhat al-Makkiyya fi asrar al-Malikiyya wal’l-mulkiyya (The Meccan revelations). The autograph text in 37 volumes is preserved in Istanbul. 2. Fusus al-Hikam wa khusus al-kilam (The Bezels of Wisdom). These two collections constitute the standard Sufi encyclopedia on mystical doctrine. In his Diwân and Tarjumân al-Ashwâq, he also wrote some of the finest poetry in the Arabic language. These extensive writings provide a beautiful exposition of the Unity of Being[3]

 

HIS DISCIPLES

 

Ibn Arabi is most often characterized in Islamic texts as the originator of the doctrine of wahdatul wujud, however, this expression is not found in his works. According to Chittick, this term was firstly introduced by Shadruddin al-Qunawi (d. 637 H/1274 M) and mostly repeated by Ibn Sab‘in (d. 646 H/1248 M) and Afifuddin at-Tilimsani (d. 690 H/1291). Although he frequently makes statements that approximate it, it cannot be claimed that “Oneness of Being” is a sufficient description of his ontology, since he affirms the “manyness of reality” with equal vigor.[4]

 

Ibn Arabi’s ideas have been disseminated via commentaries on his work and by his disciples such as Sadr al-Din al-Qunawi (d. 1274).[5] His doctrines were taken up in Persia by the great Sufis Abd al-Karim al-Jili (d. 1417), the Imam Shadhili, and Jalal ad-Din Rumi.[6] Through them his teachings extended to all parts of Islam. And trough Muhammad ibn Fadl Allah al-Burhanpûrî (d. 1029), [7]the teaching of Ibn Arabi widely extended to the South Asia. In Nusantara the Ibn Arabi’s teaching has been introduced and analyzed by Sufi scholar, such as: Hamzah Fansuri, Shamsuddin al-Sumatrani, ‘Abd al-Shamad al-Palimbani, Dawûd al-Fathânî, Muhammad Nafîs al-Banjârî, and others.[8] And today, some Sufi Orders, notably the Bektashi sect and the non-traditional sects of Universal Sufism, place much emphasis on the concept of wahdatul wujud.[9]

 

 

WAHDATUL WUJUD AND ITS RELATION WITH THE CONCEPT OF ISLAMIC TAUHID

 

Tashbih (the declaration of similarity) and Tanzih (the declaration of incomparability)

 

The contents of Islamic faith, roughly speaking, become the specialty of Kalam, Sufism, and Philosophy groups of scholars.[10] While the kalam specialists focused on God and His attributes, the philosophers focused on reality itself. And in practical, every form in which Islamic philosophy developed, tawhid was an underlying theme.

 

Ihsan is to do what is beautiful is to worship God as if you see Him, because if you do not see Him, He sees you. The attitude demanded by ihsan may be dominated by tanzih or by tashbih, or it may combine the two qualities in equal measure. Here Ibn Arabi explains that this is only a manner of speaking. In fact those characters are all latent within human beings because of the divine form, but they belong to God, and as long as people remain heedless of their own nature, the divine qualities within them will not become manifest in proper harmony and balance.[11]

 

Theoretical Sufism offers a vision of tawhid based on unveiling, firmly grounded in the Qur’anic revelation, and in many of its manifestation, respectful toward, though not enthusiastic about, rational investigation.  And Ibn Arabi considered that Sufism is to assume God’s character traits as one’s own (takhalluq bi akhlaq Allah). The doctrine of Wahdatul Wujud asserts that everything that exists can only exist because it is an aspect of Divine Reality, hence an aspect of Divine Unity itself. However, Sufi scholars assert that although Wahdatul Wujud may be interpreted that Sufism see the face of God everywhere, it does not mean that it has reduced God to everything. God remains supremely transcendent, even though everything which arises and exists resembles him (tashbih). He resembles nothing but himself (tanzih).[12]

 

Those who uphold the teaching of wahdatul wujud distinguish three modes of tawhid:[13]

 

1. Tawhid al-af’al (oneness or unity of the Agent): Meaning that, of every act, the sole and only, the absolute, Agent is God. It follows from this view that there is no need to look for any cause for whatever exists or happens in the universe; everything everywhere is directly the work of God. (Since we dealt with the issue of kasb (the performance or doing of acts) and khalq (the createdness of acts), matters pertaining to kalam, in the questions related to destiny. Those who argue for tawhid al-af’al cite the following verses to support their view:

But God has created you and what you do. (Saffat 37:96) . . . All is from God . . . (Nisa 4:78)

 

2. Tawhid al-sifat (oneness or unity of the Subject): Meaning that of all predicates the sole and only Subject is God. According to this view, all volition, all forces and powers, all knowledge and faculties, belong to God only; they are an intelligible expression, or a work, or a realized state of Him.

 

3. Tawhid al-dhat (also, tawhid al-wujud) (oneness or unity of Essence or of Being): Meaning that in essence all existence is One; and everything visible or knowable around us, other than Him, is a manifestation and disclosure of Him in certain states.

Given that such a view of tawhid, as noted above, is the result of an inward state or direct, inward experience (dhawq), many scholars do not consider the subject amenable to rational discussion. In fact, when existents and events are not referred ultimately to God and His Names, it is impossible to explain them fully. That is acknowledged by all people of sound learning who reflect seriously and pursue their reflections fully. There is considerable similarity between the understanding of tawhid of those who use rational methods of inquiry, and those who follow the disciplines of Sufism.

 

Reasons understand tanzih, and without tanzih there can be no Islam and no servant, and hence there can be no tashbih and no vicegerent. But imagination allows for the realization of tashbih. Excessive stress upon tashbih leads people to serve many objects and concern or to serve their own egos in place of God. In either case this is shirk, the loss of tawhid. The net result of focusing too much on tashbih is practically the same as paying exclusive attention to tanzih.

 

Moreover, the major issue that immerges in the tasawwuf falasafi discourse is wahdatul wujud or wujudiyah. This doctrine centered on the teaching of universe and human being creation through the God appearance in seven dignities (martabat). This concept, later, known as the theory of seven dignities that consist of ahadiyah, wahdah, wahidiyah, alam mitsal, alam arwah, alam ajsam, and insan kamil. [14]

 

Ahadiyah is the haqiqa of Allah; the dignity of Dhat Allah and wahdah are called Haqiqa Muhammadiyah or the attributes of Allah; wahidiyah is the haqiqa of insan: Adam `alaih al- Salam and all human being or asma Allah; alam arwah is the haqiqa of all souls; alam mitsal is the haqiqa of all shapes; alam ajsam is the haqiqa of all body; and insan is the haqiqa of all human being. Whereas, martabat ahadiyah, wahdah and wahidiyah are anniyyat Allah, alam arwah, alam mitsal, alam ajsam and alam insan are martabat anniyyat al-makhluq.[15]

 

THE CRITICS TOWARD IBN ‘ARABI

 

Among the scholars condemning Ibn `Arabi as an innovator or even an outright heretic (zindiq) and disbeliever because of Fusûs al-Hikam: Ibn `Abd al-Salam, al-Jazari, Sharaf al-Din ibn al-Muqri, Abu Hayyan al-Andalusi, Sa`d al-Din al-Taftazani, Jamal al-Din Muhammad ibn Nur al-Din, Siraj al-Din al-Bulqini who supposedly ordered his books burnt, Burhan al-Din al-Biqa`i, Ibn Taymiyya, and his student al-Dhahabi.

 

The Hanafi shaykh `Ala’ al-Din al-Bukhari, like Ibn al-Muqri, went so far as to declare anyone who did not declare Ibn `Arabi a disbeliever to be himself a disbeliever. This is the same `Ala’ al-Din al-Bukhari who said that anyone that gives Ibn Taymiyya the title Sheikh al-Islam is a disbeliever. And some other scholars label him as liberalist and pluralist.[16]

 

Ibn Taymiyya attacked the idea of emanation not only in its philosophical but also in its mystical context, as adopted by the Sufis. He felt that the beliefs and practices of the Sufis were far more dangerous than were the ideas of the philosophers. The latter were a small elite group that had little direct effect on the masses. The Sufis, however, were widespread and had a large popular following. However, Ibn Taymiyya saw a link between the ideas of the philosophers and those of the Sufis, even though apparently they had little in common.

 

The main tenet of Sufi thought as propounded by Ibn al-‘Arabi is the concept of the oneness of existence (wahdatul wujud). Through this belief, Sufis think they are able to effect a merging of their souls with God’s essence. That is, when God reveals his truth to an individual, that person realizes that there is no difference between God and the self. Ibn Taymiyya saw a link between the Sufi belief of wahdatul wujud and the philosophical concept of emanation. Although the philosopher would deny that a human soul could flow into, and thus be, the First Cause, the mystical experience of the Sufis took them beyond the realm of intellectual discourse. According to the mystic, a merging occurred but could not be expressed in rational terms. For Ibn Taymiyya, both the philosopher and the mystic were deluded, the former by reliance on a limited human intellect and the latter by excessive emotions.[17]

 

Ibn Taymiyya’s argument against the Sufis is on two levels. First, there is the theological position that God has attributes and that one of these attributes is God as creator. Ibn Taymiyya believed that the Qur’an firmly establishes that God is the one who created, originated and gave form to the universe. Thus there exists a distinction between God the creator and the created beings. This is an absolute distinction with no possibility of merging. He then went on to say that those who strip God of his attributes and deny that he is the creator are just one step away from falling into the belief of wahdatul wujud. This is the basis for the second part of his argument. Ibn Taymiyya believed that a Sufi is simply someone who is overcome by an outburst of emotion. For example, someone may deny God’s attributes but could then be overwhelmed by a feeling of love for God. However, the basis of that person’s knowledge is not the authentic information from the Qur’an, and so their weak intellectual foundation collapses with the onslaught of emotion. According to Ibn Taymiyya, sense perception and emotions cannot be trusted, and the likelihood of being led astray by them is compounded when one has a basis of knowledge which is itself errant and deviant. One holds a proper belief in God and maintains a proper relationship with him, Ibn Taymiyya argued, by establishing a foundation of knowledge based on the Qur’an and authentic sunna.[18]

 

It is also speculated that the concept of wahdatul wujud could be product of Arab interaction with Hindu mystics and literature, specifically in reference to the non-dualistic teachings of the Upanishads, which preaches very similar concepts in regards to reality being an illusion and the only true existence being Brahman.[19] Furthermore, there are some other critics on wahdatul wujud of Ibn Arabi. They argue that wahdatul wujud is similar to pantheism.

 

WAHDATUL WUJUD AND PANTHEISM[20]

 

The English word Pantheism means all is God that emphasizes that there is just a single being in existence and this single being is God. One of prominent sufis who always been associated with pantheism after Hallaj is Ibn Arabi. Ibn Arabi’s works are confused a lot with Pantheist philosophy. That is why it is quite common to see even some Muslims attacking to his works by introducing him as a disbeliever to the world. In fact the ones who know his work will know that Wahdatul Wujud imputed to Ibn Arabi in his works, is nothing to do with Pantheism.[21] We may argue that wahdatul wujud may be closer to panentheism, because it states that while the Universe is part of God or God’s mind, God is still greater than his creation.[22]

 

WAHDATUL WUJUD VS WAHDATUS SHUHUD

 

According to some Sufis, such an understanding of tawhid is the result of that stage or degree of union with God (maqam al-jam). But this is firstly a matter of ‘irfan, and then a matter of experience or tasting (dhawq). In this degree, attributing real existence to things could not but be contradictory to the Sufis’ visions (mushahadat). That is why, to acknowledge asbab (causes) in that state would be, in a sense, to acknowledge an associate with God (i.e. to do shirk). On the other hand, to deny the asbab without really attaining such a degree of consciousness, without really experiencing it fully, is hypocrisy and a merely theoretical assertion. Therefore, one who denies union (jam’) is considered ‘irfan-less (unknowing, unperceiving) and one who denies the difference between God and humankind (farq) which the Sufi overcomes in the experience of jam’ is considered far away from the secrets of servanthood to God. The mature person is one who comfortably accepts both farq and jam’, each in its necessary place.

 

The second group comprises those who argue an absolute wahdatul wujud. For them Being is One, which is nothing other than God. The multiplicity of the visible is only imaginary or illusory. While wahdatul wujud is for the sufiyya a matter of affective state (hal) or direct experience (dhawq), the mutasawwifa seem to hold to it as an established conviction and philosophy.[23]

 

As long as any believer in wahdatul wujud accepts his own answerability to God, his servanthood to God, it means that he is acknowledging the difference of ‘amir (the superior) and ma’mur (the subordinate). After acknowledging subordination, to insist literally on unity of wujud is sheer self-contradiction. And, bar a few unbelievers who reject servanthood, no believer has ever dared to reject servanthood to God. Therefore, whereas the understanding of wahdatul wujud of the sufiyya—which in reality concerns wahdatul shuhud (the unity or oneness of witnessing)—is a result of the affective state in Sufism, istighraq (absorption in ecstatic contemplation, beatitude), and of a lack of words and phrases to express what they feel, the understanding of wahdatul-wujud of some of the mutasawwifa derives from the frailty and insufficiency of rendering in philosophical concepts and arguments what the Sufi experiences as inward consciousness and witnessing.[24]

 

For proponents of Tawhid Shuhudi or Wahdatul Shuhud, the perception of the one Being does not negate the existence of other beings as it does in Wahdatul Wujud. The Sufi in other words sees only One Being but is cognizant of the fact that there are other beings in existence as well. Wahdatul Shuhud does not necessitate the denial of the existence of other beings. Thus the seeing of one Being is a mere subjective observation of the Sufi. The defining feature of Wahdatul Shuhud is the recognition that God is above and beyond his creation and therefore transcendent, not immanent as he is in Wahdatul Wujud. God therefore is One Being who is distinct from his creations. He creates by the power of His words, not Ta’aayun as suggested by proponents of the doctrine of Wahdatul Wujud.  The concept of wahdatul shuhud was given by Sirhindi.[25] He maintains that the world is not God but proceeds from God and has an existence independent of the Divine Being, but that it is only an illusory existence. In reality Sirhindi also asserts that there is only One Real Being who is God. The created world being imaginary is therefore not of the same Divine essence. In Sirhindi’s view, the world is in essence non- existent and therefore unreal.[26]

 

Perhaps, the distinctions between the doctrines of Wahdatul Wujud and Wahdatul Shuhud can be better understood through a discussion of the concepts of “fana” and “baqa”. Fana and baqa are both stages in the mystical experience. “fana billah” is understood as merging with the Divine Essence or unification with God. Or the “existence of the self in God”. This is the first stage in the mystical experience and only a stepping stone toward the ultimate goal of attaining “baqa billah” or “eternal life in union with God”. When fana is experienced by the mystic, he forgets himself but when he reaches the stage of experiencing “baqa” he regains some of his individuality and therefore the distinction between him and the Divine again becomes apparent to him.[27]

 

THE WAHDATUL WUJUD’S INFLUENCE IN ISLAMIC WORLD →INDONESIA

 

Ibn ‘Arabi’s writings have been very influential – chiefly among elites and Sufi tariqas. Although his name was widely recognized, only a minority of people could have read his works directly. But many of his ideas reached ordinary people through the Sufis, and through popular poetry. So far studies of Ibn ‘Arabi’s influence have been limited in scope to particular periods or regions, as any comprehensive study would need to take into account the intellectual history of Islam across the Muslim world.[28]

 

In Persia, the teaching of Ibn Arabi was disseminated by Qutb Al Din Asy-Syaerazi. This sufis teaching was continued by Abd. Karim Al Jilli, one of principal of Shadziliyah tariqa and Jalaluddin Rumi. And in this time, the teaching of Ibn Arabi expanded into Nusantara.

 

THE PROMINENT FIGURE OF WAHDATUL WUJUD’S FOLLOWER

 

  1. HAMZAH FANSURI

 

In the middle of the 16th century the most prominent Sufis who taught the doctrine of wujudiyah were Sheikh Hamzah al Fansuri and his disciple, Shamsuddin Al-Sumatrani or known as Shamsuddin Pasai. Sheikh Hamzah al-Fansuri, who was a leader of the Qadiriyah Tariqa, played an important role in the spiritual life of the Aceh Kingdom until the end of the reign of Sultan Ala’uddin Ri’ayat Shah Sayyid al-Mukammil (1590-1604), whereas Shamsuddin Pasai began to gain influence in the reign of Sultan Iskandar Muda. With the help of Sultan Iskandar Muda, the teaching of these two mystics spread beyond the island of Sumatra.
Sheikh Hamzah al-Fansuri was directly influenced by Bayazid, Al-Hallaj, Attar, Junayd al-Baghdadi, Ibn ‘Arabi, Rumi, Shabistari, Iraqi and Jami’. He wrote many books and poems, but a large part of them have been lost. Among his works are Asrar Al-Arifin, Al Muntahi, Sharah Al-Asyiqin or Zinat al-Wahidin, etc. The Zinat al-Wahidin is the summary of the doctrine of wahdatul wujud from works of Ibn ‘Arabi, and also from Shadruddin al-Qunawi, Fakhrudin al-Iraqi and Abdul Karim al-Jilli. Hamzah Fansuri explained the ontology of wujudiyyah in his Zinat Al-Wahidin. He also presented this doctrine in Malayan poems or sha’ir.[29]

According to him, the first epiphany, Ta’aayun awwal, includes four aspects, namely: ‘ilm, wujud, shuhud and nur. Ta’aayun awwal is like an ocean without shore, and when it reveals itself, it is called the wave – that is when God sees Himself as “the known,” and this is the second epiphany, ta’ayyun tsani, which is ma’lum, the object of knowledge, and called a’yan tabitha, or suwar al-‘ilmiyyah or haqiqat al-asyya or ruh idhafi. The third epiphany, ta’ayyun tsalist, is ruh, the spirit in man and creature. The fourth and fifth epiphany, ta’ayyun khamis and rabi’, are the creation of the physics of the universe. All of this is inseparable from ‘ilm, wujud, shuhud and nur since without these God cannot reveal Himself. The Essence is reflected in the world and therefore the world is not other than He (la ghayruhu). But he immediately said that God alone is Real, and the world is illusory or non-existent (‘Adam) since “verily all that exists is annihilated except His Face (wajhahu).” (Sura 28:88).[30]

Here, he considers God as the absolutely Almighty. In this perfectness, God entails all the things. For this, human being is considered by Fansuri as (a part of) God. His views on God and creation have been opposed by Nuruddin ar-Raniri. Hamzah Fansuri was considered as the preacher of pantheism. In fact, he mostly showed the concept of tashbih between God and His creation. However, he also has shown that there is tanzih between God and His creation.[31]

 

  1. SHAMSUDDIN AS-SUMATRANI

 

He is a great scholar and prominent figure of tasawwuf from Aceh. He was Seikhul Islam in Aceh Kingdom in the time of Sultan Iskandar Muda(1607/1636). Hamzah Fansuri’s disciple Shamsuddin Pasai developed his work a little different from that of his master, since although he was influenced by Ibn ‘Arabi, he also took inspiration from works such as Tuhfah al Mursalah ila Ruhi an-Nabi by Ibn Fadhilah al Burhanpuri of India. The core of this teaching is that the universe, including man, was brought into existence by tajalli or the emanation of God: ahadiyyah, wahdah, wahidiyah, alam arwah, alam mitsal, alam ajsam and alam insan.[32]

 

Sufi ulama who followed the teachings of Wahdat al-Wujud or the Martabat Tujuh. Among his kitabs are as follows; Sharah Ruba’i Hamzah Fansuri, Tanbih al-Tullab, Anwar al-Daqa’iq, Kitab Mir’at al-Mu’minin, Kitab Mir’at al-Iman, Kitab Al-‘Arifin and Mir’at Al-Qulub.[33]

 

Some of his thoughts are as follows: (1) God is the first wujud, the source of wujud and the only one of truth. (2) Dhat is the wujud of God. He is the perfectness of highest absoluteness, the thing that human being could not think about. That dhat is wujud and the source of all beings. And this wujud is similar to wujud of Allah. The wujud of Allah covers the seen and the unseen things. (3) The haqiqa of dhat and sifat 20 are considered one. Thus, dhat is sifat. (4) Allah’s attributes are qadim and baqa. One the contrary, men attribute is fana. (5) The teaching of wujud is in the concept of mahabbah, and these are the way to God. (6) He interpret syahada as there is no my wujud except wujud Allah. (7) someone who has makrifah is the one who is understand tanzih and tashbih between God and his creation.[34]

 

  1. ABDUS SHAMAD AL-PALIMBANI

 

In Abd Shamad Al-Palimbani’s work Sairus Salikin, he explains the teaching on God Divinity that first: God Divinity in Ushuludin is There is no God except Allah; second: I’tiqad ‘awam; third Fana in tawhid is Allah the only One who exists; and fourth wahdatul wujud is the Universe is the material appearance of Allah. These three beliefs are considered as the true tawhid.[35]

Based on the first teaching that there is no God except Allah, Al-Palimbani translates the explanation of Al-Ghazali regarding on the aqida of Ahl Sunna. He gives details the sifat wajib of Allah.[36] This teaching is considered as tawhid of lay people (‘awam). Along with Al-Ghazali, Al-Palimbani does not consider God’s makrifah (the direct seeing) would be impossible to be achieved; nevertheless He will be seen in the hereafter. And the God’s makrifah could just be achieved by the nur (light) rewarded by Allah or known as Ilm Laduni. Such makrifah is equal to heaven of the earth. And this makrifah is regarded as the great level of tawhid.[37]

Then, for the second one that the statement of Fuqaha and Mutakallimun of Ash’ariya and Maturidiya on Laa Ilaaha illallah. The third and the fourth one are the goal of sufis. The third level of tawhid is the tawhid of muqarrabin. The sufis perceive the universe as the creation of God who manifests His wisdom and justice. However, such viewpoint is not adopted from the thought reflection of God and universe. But it merely achieve by a person who gains the emanation of God (nur al-Haq) through tariqa. And the fourth level of tawhid is the tawhid of shiddiqin. The sufi’ inner consciousness is centered on God. He even does not perceive any other being or existence except the dhat of God. However in this level Al-Palimbani does not consider wujudiyah mulhid (close to pantheism) as the truth way, but he perceives wujudiyah muwahhidah as the truth way and the great level of tawhid.[38]

  1. MOHAMMAD NAFIS AL-BANJARI

 

In Kalimantan island, the cosmology doctrine and wahdat al wujud of Ibn ‘Arabi adapted to local culture, and still survives until today. There are some Sufis who teach it, and the most popular book that explains wahdatul wujud is al-Durr al-Nafis by M. Nafis al-Banjari.

Syaikh Muhammad Nafis al-Banjari is an Indonesian eminent tasawwuf thinker. Muhammad nafis bin Idris Bin Husein Al-Banjari was born in Martapura, South Kalimantan. He is one of the heir of Banjar Kingdom. He played a significant role in the expansion of Banjar Kingdom, through his preaching. As a prominent scholar, he was bestowed a title as Maulana al-‘Allamah al-Fakhamah al-Mursyid ila Tariq as-Salamah.

 

His tawhid conceptions contain sufistic nuance, different with kalam nuance from the thought of mutakallimin. This thought represents important contribution to Islam science discourse. Some of his book are Kanz as-Sa’adah fi Bayan Istilahat as-sufiyyah (a book that describe the terminologies of sufi) and his work, al-Durr al-Nafis (Beautiful Pearl) containing four main theme: wahdat al-af’al (unity of deed), wahdat asma (unity of name), wahdat sifat (unity of attribute), and wahdat dzat (unity of essence). His views about tawhid in sufistic nuance remain in shahadah’s (testimonial) framework. Hence, he remains stick on the wahdatul shuhud idea, contrasted with wahdatul wujud.[39] He proposes the sunny Asy’ari tawhid then criticizes and opposes muktazilah and jabbariyah. Then, he developed the tauhid teaching of sufi and refuses the concept of hulul of Hallaj and ittihad of Abu Yazid Al-Bustami. He also bridge and reconcile the teaching of tasawwuf sunni and tasawwuf falasafi by combining wahdatus suhud and wahdatul wujud. In his book, Al-Banjari explains the concept of tawhid af’al, tawhid asma, tawhid shifat, and tawhid dhat.[40]

 

  1. RONNGOWARSITO[41]

 

The doctrine of wahdatul wujud, which was developed by Hamzah Fansuri and Shamsuddin Pasai, was also absorbed into Javanese mysticism, such as Serat Centhini[42], Serat Tuhfah, Wirid Hidayat Jati etc. It predominated in Java until the 19th century, because many rulers of the kingdom supported it. Later some Javanese mystical literature – but not all, of course –tended to pantheism, and the doctrine of Unity as formulated by Hamzah Fansuri and Ibn ‘Arabi became modified and aberrant from its original sources.

 

One of the prominent followers of wahdatul wujud in Java is R. Ng. Ronggowarsito. Ronggowarsito or Burham (1728 J/1802 M), is son of RM. Ng. Pajangsworo. As a son of noble, he has an adjutant (emban) Ki Tanujoyo, as his Mystic teacher. He grew as a poet, and wrote many serat (poems) based on his experience and the condition of his time. As an intellectual he wrote many thing on the field of life. Serat Wirid Hidayatjati is a poem which he had written that based on his thought of Tasawwuf. Serat Kalatidha is his social view.  Serat Jaka Lodhang is his superiority in prediction or fortune telling. And Serat Sabda Jati is one of his works that predict his own death.[43]

 

Ronggowarsito believes in Martabat tujuh or known as ilmu Laduni. According to him such knowledge is needed by ruler. Hence, the ruler does not need to perform any sharia’ obligations. In Serat Wirid Hidayatjati he explains sufi’s ways. And one of them is how to perform the Penekung, through arranging nafas, anfas, tanaffas, and nufus and should not be mixed. He states that “nafas, anfas, tanaffas, and nufus are collected in Bayt al- Makmur (head), then these would be recreated again becoming nukat ghaib.”[44]


[1] Esposito, John. (Ed.) The Oxford Encyclopedia of the Modern Islamic World, Vol. 2, in Wahdatul Wujud: a fundamental doctrine in Sufism.

Retrieved from  from  http://sunnipath.org, internet on 18 December 2009.

[2] After twenty years travelling-visiting some places, such as Jerusalem, Baghdad, Konya, and Aleppo, Ibn Arabi then had decided to stay in Damascus in 1223. He passed away on 10 November 1240, (22 Rabi’u l-Tsani, 630 H), when he was 76 years.

Retrieved from  http://id.wikipedia.org/wiki/Ibn_Arabi , on 18 December 2009.

[3] Esposito, John. (Ed.) The Oxford Encyclopedia of the Modern Islamic World, Vol. 2, p. 160 in Wahdat al-Wujud: a fundamental doctrine in Sufism.

Retrieved from  from  http://sunnipath.org, internet on 18 December 2009.

[4] William Chiittick. Imaginal worlds. 1994

[5] Shadruddin Muhammad Qunawi is the special student of Ibn Arabi. He is the step son of Ibn Arabi who has dedicated in disseminating and mediating the thought of Ibn Arabi.

Shadruddin Muhammad bin Ishaq bin Yusuf bin Ali Qunawi, born in  Qunniyah Malatiyyah, Anatolia in  606 / 607 H and passed away in Qunniyah in 673 H. Qunawi  had been known as the great sheikh who master both  the zhahir and bathin knowledge in Fiqh, tariqa and haqiqa. He is also considered as a holy person. Qunawi’s mother was married by Ibn Arabi. Hence he was under the guardian and the education of Ibn Arabi.

Qunawi has been well known as a great commentator of Ibn Arabi’s works, particularly which relates to Wahdatul Wujud. For this he wrote a book, title Nafakhat al- Ilahiyyah. Some of the great students of Sheikh Qunawi in Sufism are Sheikh Mu’ayyid al-Jandi the major commentator of Fusûs al-Hikam of Ibn Arabi :    Miftah al-Ghaib al-Jam’ wa al-Wujud.

Retrieved from  http://id.wikipedia.org/wiki/Shadruddin Al-Qunawi, on 18 December 2009.

[6] Some of his students are: Shadr al-Dîn al-Qunawi (d. 763/1274), Mu`yid al-Dîn al-Jandi (d. 690/1291), ‘Abd al-Razzâq al-Q(K)âsyânî (d. 730/1330), Syaraf al-Dîn Dawûd al-Qaysharî (d. 751/ 1350),  Sayyid Haydar Amulî (d. setelah 787/1385), ‘Abd al-Karîm al-Jîlî (d. 826/1421), ‘Abd al-Rahmân al-Jâmî (d. 898/1492), ‘Abd al-Wahhâb al-Sya`rânî (d. 973/1565), ‘Abd al-Ghanî al-Nâbulusî (d. 1114/1731).

[7] Esposito, John. (Ed.) The Oxford Encyclopaedia of the Modern Islamic World, Vol. 2,  in Wahdat al-Wujud: a fundamental doctrine in Sufism.

Retrieved from  from  http://sunnipath.org, internet on 18 December 2009.

[8] Atcjeng Ahmad Kusaeri in Hamzah Fansuri. Ensiklopedia Islam. V. 3. Jakarta: Ichtiar Baru–Van Hoeve. 1993. P. 66-68.

[9] Retrieved from  http://id.wikipedia.org/wiki/Pemahaman_Sufisme_Ibn_Arabi , on 18 December 2009.

[10] Murata and Chittick. The vision of Islam.  Suhail Academy: Lahore.1994. P. 236.

[11]Ibid  P. 267.

[12] See Murata and Chittick. The vision of Islam.  Suhail Academy: Lahore.1994.

[13] The seven dignities (martabat tujuh) is a concept that has been applied and developed by the sufis, followers of Ibn Arabi in understanding tawhid, God, and creation.

[14] The theory of seven dignities is adapted from the teaching of Ibn Arabi, then firstly developed by Ibnu Fadlullah al-Burhanpuri in Tuhfah al-Mursalah ila Ruh al-Nabi.

It  resembles to the concept of Platonism that: God, ideas, logos, the Divine spirit , angels, human kind, and matter.

[15] The three first dignities are qadim and baqa; then the four rest dignities are muhdats.

In sum, it could be argued that tasawwuf has a world view that consider the reality is consisted of ontological hierarchy whereas world is one of the lowest of that level of hierarchy. In this view, God is considered as the highest source and the principal of all realities under Him. And all other things except God are defined as His creators or cosmos. However, the division between God and cosmos or Khaliq and makhluq do not characterized ontology but as a ma’quliyat(rational).

Through these, we could understand the present of correlative relation between God and His slave(Hubb-Ilahi, Hubb-ruhani, Hubb-thabi’I and Hubb-‘unshuri). And this could be prove by al-ittiba‘ li-rasulihi shallallahu alayhi wa sallam fima syara‘a.

[16] In one of his works he wrote:

“Before today, I used to criticize my companion if my religion was not the one which he followed. But my heart changed to accept every image, so pastures for the carefree lovers and convents for the monks. A house of idols and the idol house at Ta’if, the tablets of the Torah and the mushaf of the Qur’an. I follow the religion of love wherever it takes me, so all religion is my religion and belief. The above is an adaptation from lines of poetry from Ibn Arabi’s work Tarjuman al-Ashwaq (“The Translator of Yearnings”). Its style is highly lyrical and meaning evidently metaphorical.

These lines are famous and debatable. Many people have associated these with Ibn Arabi’s thought on his faith. The meaning of these lines would be — and Allah knows best — that one’s involvement in worshipping Allah can experience a perception of Allah’s embracing power and mercy such that one is no longer able to see any escape from true monotheist belief in Him even in ostensibly untrue, idolatrous aberrations. So one becomes overwhelmed by thanks and praise, “love,” temporarily forgetting fear and repentence. This is an elated state of mind expressed poetically in very broad terms, not a creed.

Based on this poet, Nasr argues that Ibn Arabi came to realize that the divinely revealed paths lead to the same summit. However, ibn Arabi is not a pluralist or transcendentalist.  In Dzakha’ir al-A‘laq syarh Tarjuman al-Asywaq Ibn Arabi states that religion of love refers to the religion of Prophet Muhammad PBUH. in Imran: 31, “say Muhammad, if you really love Allah, follow Me, thus I will love you.”

(see: Dzakha’ir al-A‘laq syarh Tarjuman al-Asywaq, ed. Muhammad Salim al-Unsi (Beirut, 1312 H)).

[17] see Fushus al-Hikam, ed. A. al-‘Afifi, Kairo: Dar Ihya’ al-Kutub al-‘Arabiyyah, 1946, and A.E. Afifi, The Mystical Philosophy of Muhyid Din Ibnul Arabi, Cambridge: Cambridge University Press, 1939.

[18] ibid

[19] Retrieved from  internet. Ibn Arabi and Sirhindi by Farzana Hassan-Shahid, June 2005, on 18 December 2009.

[20] See: al-Biqa‘i, Masra‘ al-Tashawwuf, aw, Tanbih al-Ghabi ila Takfir Ibn ‘Arabi, ed. ‘Abd ar-Rahman al-Wakil (Bilbis: Dar al-Taqwa, 1989) dan al-Suyuthi, Tanbih al-Ghabi fi Takhti’ati Ibn ‘Arabi, ed. ‘Abd ar-Rahman Hasan Mahmud (Kairo: Maktabat al-Adab, 1990.

[21] Retrieved from  http://id.wikipedia.org/wiki/Ibn_Arabi, on 18 December 2009.

[22] The allegation should not be accepted that, under the influence of Neo-Platonist, some great Muslims sought to introduce a doctrine of “pantheism” into Islam. The most that could be said is that those Muslims may have considered it not dangerous temporarily to borrow some terms from the Neo-Platonist since they could not find the words they needed to express what they experienced in their mushahadat (visions) and perceptions. Otherwise, there is a world of difference between those two groups of people in terms of their understanding of the Divine Essence

[23]  Retrieved from internet, Ibn Arabi in the eyes of the Great Mujaddid.  Sufi Order of Pure Mujaddidi, Sufi Peace Mission. By Irshad Aslam, October 27, 2000, on 18 December 2009.

[24] ibid

[25]The Great Mujaddid Ahmed Sirhindi, who lived in India about 1500 CE, is an eminent sufi commentator on Ibn Arabi. Although commonly regarded as a critique of Ibn Arabi, the Great Mujaddid instead held him in high esteem. He felt that the critiques (as well as many followers) have totally misinterpreted the writings of Ibn Arabi whom he respectfully called the Great Sheikh.

He wrote that Ibn Arabi’s writings were the result of sufi mystic vision and have to be interpreted as such. Ibn Arabi’s writings on the Unity of Being [wahdatul wujud]  was his sufi mystic vision of the universe instead of being some ‘set of creed’ or ‘theological doctrine’ to which he came through a ‘self-directed thought process.’ Many people who criticize Ibn Arabi for his ‘creed’ being unIslamic are totally wrong as these are not his ‘creed’ but his ‘sufi mystic experiences.’

Ahmad Sirhindi (Mujaddid Alif Sani), has criticized wahdatul wujud. Ahmad Sirhindi wrote about the sayings that universe has no existence of its own and is a shadow of the existence of the necessary being. He also wrote that one should discern the existence of universe from the absolute and that the absolute does not exist because of existence but because of his essence.

[26] However, if salik devoted himself in muraqabat zikriyyah until reaching mukashafah and mushahadah based on ahwal and maqomat, he would not feel any other existing except Allah. At this moment, salik does not feel anything except wujud Allah. This is also called as wahdatul wujud, but not in haqiqa. But merely on the wahdatul wujud of feeling, testimony, and senses.

Retrieved from internet. On 18 December 2009.   What is “Unity of Being” (Wahdat al-Wujud)? Does it Conform in Any Way to the Teachings of Islam?” by Fathullah Gulen Monday, 26 December 2005.

[27]Wahdatul wujud is the sufistic expression that could not be achieved and understood transcendentally explained among by people. This concept could be told through tariqa that explain this step by step (maqamat) into dzauq→ sharia, tariqa, haqiqa→ makrifah.

[28]Furthermore, Ibn ‘Arabi’s impact outside the historic Muslim countries is not easily traced. Miguel Asin Palacios in the 1920s caused a furor when he suggested that Dante had drawn on Ibn ‘Arabi’s writings for his Divine Comedy. Orientalists began to study Ibn ‘Arabi’s works relatively late, and the first response was frequently frustration. The first work to be translated into English appeared in 1911. Recognition of the depth and richness of his writings has extended to new audiences over the past century, particularly since the 1970s. At the same time there has been a great revival of interest and publishing in the Islamic world.

[29] Such as Sha’ir Burung Pingau, Burung Pungguk, and Perahu.

Ade Armando in Hamzah Fansuri. Ensiklopedia Islam. V. 2. Jakarta. P.296-297.

[30] See M. Laily Mansur. Kitab Ad-Durun Nafis, Toko Buku Hasanu, Banjarmasin, 1982.

[31] Ade Armando in Hamzah Fansuri. Ensiklopedia Islam. V. 2. Jakarta: Ichtiar Baru–Van Hoeve. 1993. P.296-297.

[32] Indeed, this teaching– which is called maratabat tujuh – is included in the ‘School of Unicity’, but its development is a little different and there is modification and influences from India because some Sufis in India, such as Sultan Akbar and Dara Sikuh, sought reconciliation with the Hindu doctrine and the Vedanta.

Ade Armando in Shamsuddin Al-Sumatrani. Ensiklopedia Islam. Vol. VI. . Jakarta: Ichtiar Baru–Van Hoeve. 1993. P.299.

[33]  ibid

[34] ibid

[35] See Chatib Quzwain. Mengenal Allah: Suatu Studi Mengenai Ajaran Tasawwuf  Sheikh Abd Shamad Al-Palimbani. Jakarta: Bulan Bintang, 1985.

[36] Ibid P. 38-39

The sifat wajib of Allah in Ahl Sunna’s teaching contain the salbiya, the tanzih, the ma’ani, and the ma’nawiyah. These attributes are well-known as sifat wajib 20.

[37] Ibid P. 40

[38] The concepts of al-Insan al-Kamel, the perfect man and Wahdat al-Wujud, are both linked to the doctrine of Tawhid and thus in Sufi Islam Tawhid means, first, faith and belief in the unity of God; second, discipline of the internal and external life in the light of that faith; third, experience of union and oneness with God; and fourth, a theosophical or philosophical conception of reality in the light of the mystical experience. The first two senses are accepted by all Muslims. However the third and fourth senses are the particular teaching of Sufi Islam. For them Tawhid in the third sense is to have the perception of the One Being through mystical experience. It is the highest experience of the unity of God. In the fourth sense, one loses his own identity and becomes one with the One being. In this sector, though several formulations exist, the most elaborate and forceful formulation of the doctrine of Tawhid wajudi or wahdatul Wujud is from Ibn Al-Arabi.

[39]  Al Banjari has tried to reconcile the tradition of Ghazali and Ibn Arabi. In this work, he used the teaching of his teachers and refers to “Futuhat Al-Makkiyah” and “Fusushl-Hikam” from Ibn ‘Arabi, “Hikam” (Ibn Atha’illah), “Insan Al-Kamil” (Al-Jilli), “Ihya’ ‘Ulumiddin” and “Minhaj Al-‘Abidin (Al-Ghazali), “Risalat Al-Qusyairiyyah” (Al-Qusyairi), “Jawahir wa Al-Durar” (Al-Sya’rani), “Mukhtashar Al-Tuhfat al-Mursalah” (‘Abdullah bin Ibrahim Al-Murghani), and “Manhat Al-Muhaammadiyah” by Al-Sammani.

Azyumardi Azra. Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII, Mizan, Bandung, 1994

[40] See M. Laily Mansur. Kitab Ad-Durun Nafis, Toko Buku Hasanu, Banjarmasin, 1982.

[41] He is the son of  Mas Pajangswara and Grandson of  Yasadipura II, the great poet of Surakarta Kingdom. His father is the heir of Pajang Kingdom  and his mother is the heir of Demak Kingdom.

Retrieved from  http://id.wikipedia.org/wiki/Ranggawarsita , on 18 December 2009.

[42] The Serat Centini, as first shown by Soebardi (1971), contains more detailed information on the works studied in the “pesantren”, but it would be rash to assume that this is valid for a period much earlier than that when the Centini was composed. In the discussions of its protagonists, twenty different kitab are mentioned, six of which are major fiqh texts (including the ones mentioned already, Taqrib and Idah. nine works on doctrine (including Samarqandi’s introductory text and Sanusi’s two well-known works on `aqida with various commentaries), two tafsir (the near-ubiquitous Jalalayn and that of Baydawi) and three works on sufism.

[43] These are some of Ronggowarsito’s works: Bambang Dwihastha : cariyos Ringgit Purwa Bausastra Kawi atau Kamus Kawi – Jawa, beserta C.F. Winter sr. Sajarah Pandhawa lan Korawa : miturut Mahabharata, beserta C.F. Winter sr. Sapta dharma Serat Aji Pamasa Serat CandrariniSerat CemporetSerat PanitisastraSerat Pandji Jayeng TilaSuluk Saloka JiwaWirid Hidayat JatiWirid Ma’lumat JatiSerat Sabda Jati, etc

Retrieved from http://id.wikipedia.org/wiki/Rangga_Warsita on 18 December 2009.

[44] HAMKA. Perkembangan Kebatinan di Indonesia. Jakarta: Bulan Bintang, 1971. P: 37-40.

ALWIRDUL LATHIF SYARAH dan TERJEMAHNYA

ALWIRDUL  LATHIF

SYARAH dan TERJEMAHNYA

 

 بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

 Al-Wirdul Latif ini dimulai dengan bacaan Basmalah.

  • Mulailah sesuatu dengan membaca basmalah karena jika tidak akan berkurang lah keberkahannya.

 

قُلْ هُوَ اْللهُ أَحَدٌ، اَللهُ اْلصَّمَدُ، لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يٌوْلَدْ، وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ. (ثلاثا)

 

Surat Al Ikhlas (3X)

 

“Katakanlah: Dialah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepadnya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakan, Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.”

 

  • Dari Imam Bukhari, diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-khudri; seseorang mendengar bacaan surah Al-Ikhlas berulang-ulang di masjid. Pada keesokan paginya dia datang kepada Rasulullah SAW. dan sampaikan perkara itu kepadanya sebab dia menyangka bacaan itu tidak cukup dan lengkap. Rasulullah SAW berkata, “Demi tangan yang memegang nyawaku, surah itu seperti sepertiga al Quran!” Rasulullah mengibaratkan Al-Ikhlas seperti 1/3 Al-Qur’an. Maka barang siapa yang membaca surat Al-Ikhlas 3x maka seperti dia membaca seluruh Al-Qur’an.
  • Nabi SAW bersabda: apakah ada seseoang diantara kalian yang mengkhatamkan Al-Qur’an setiap hari? (rangkaian dari hadits yang sebelumnya).
  • Dari Al-Muwatta’, diriwayatkan oleh Abu Hurairah; Saya sedang berjalan dengan Rasulullah SAW, lalu baginda mendengar seseorang membaca surah Al-Ikhlas. Baginda berkata, “Wajiblah.” Saya bertanya kepadanya, “Apa ya Rasulallah?” Baginda menjawab, “Syurga” (Wajiblah syurga bagi si pembaca itu).
  • Dari Aisyah RA, bahwasanya Nabi Muhammad SAW mengutus seseorang dalam perjalanan. Lelaki itu didalam shalatnya mengakhirinya dengan Qul HuwaAllahu Ahad, maka ketika mereka kembali mereka menyebutkan hal itu kepada Baginda Nabi SAW, maka Nabi pun bersabda untuk menyakannya mengapa ia melakukan hal itu? Merekapun menanyakannya, dan dia pun menjawab “sesungguhnya pada surat (Al-Ikhlas) terdapat sifat Ar-Rahman,dan saya suka membacanya. Maka Rasulullah SAW bersabda: kabarkanlah kepadanya bahwa Allah menyukainya.

 

 

قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ، مِنْ شَرِّ ماَ خَلَقَ، وَمِنْ شَـرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ، وَمِنْ شَـرِّ النَّـفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ، وَمِنْ  شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ.   (ثلاثا)

 

Surat Al Falaq (3X)

 

“Katakanlah: Aku berlindung kepada Tuhan yang menguasai Subuh, Dari kejahatan makhluknya, Dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki.”

 

 

قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ، مَلِكِ النَّاسِ، إِلَهِ النَّاسِ، مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ اَلَّذِيْ يُوَسْوِسُ فِيْ صُدُوْرِ النَّاسِ، مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ. (ثلاثا) 

 

Surat An Naas (3X)

 

“Katakanlah: aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia, Sembahan manusia, Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, Yang membisikan (kejahatan) kedalam dada manusia, Dari (golongan) Jin dan manusia.”

 

قال : قل هو الله أحد والمعوذتين حين تمسي وحين تصبح ثلاث مرات تكفيك من كل شئ ”

  • Sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa yg membaca Al Ikhlas dan Alfalaq dan Annaas masing masing 3X ketika sore dan pagi maka ia akan terjaga dari segala sesuatu” (Berkata Tirmidziy ini hadits hasan shahih).
  • Inti kedua surat ini (Al-Falaq dan An-Nas) adalah surat untuk meminta perlindungan kepada Allah dari segala keburukan, kejahatan dan penyakit, dengan menyebut sifat-sifat Allah yang terdapat di dalamnya. Rabbunnas, Malikinnas, Ilahinnas, Rabbulfalaq, oleh karena itu Rasulullah menamakan kedua surat ini dengan Mu`awwidzatain. Mua`awizdatain -yang melindungi- adalah dua surat yang banyak memiliki keutamaan. Rasulullah SAW sering menyebutkan keutamaan-keutamaanya dalam hadits, walaupun suratnya pendek tapi memiliki kandungan makna dan keutamaan yang sangat luar biasa.
  • Aisyah  RA menerangkan: bahwa Rasulullah SAW pada setiap malam apabila hendak tidur, Beliau membaca Surat Al-Ikhlas, Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas, ditiupkan pada kedua telapak tangan kemudian disapukan ke seluruh tubuh dan kepala.
  • Diriwayatkan daripada Aisyah RA katanya: Rasulullah SAW biasanya apabila ada salah seorang anggota keluarganya yang sakit, Rasulullah SAW menyemburnya dengan membaca bacaan-bacaan. Sementara itu, ketika beliau menderita sakit yang menyebabkannya wafat, aku juga menyemburkannya dan mengusap Rasulullah SAW dengan tangan beliau sendiri, kerana tangan beliau tentu lebih banyak berkatnya daripada tanganku.
  • Sayyidina Ali R.A. menerangkan: pernah Rasulullah SAW. digigit kalajengking, kemudian Beliau mengambil air garam. Dibacakan Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas lalu disapukan pada anggota badan yang digigit kala tadi.
  • ‘Uqbah bin’ Amir menerangkan, ketika saya sesat jalan dalam suatu perjalanan bersama dengan Rasulullah SAW, Beliau membaca Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas dan akupun disuruh Beliau juga untuk membacanya
  • Dari Tirmidhi diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri; Nabi Muhammad SAW selalu meminta perlindungan daripada kejahatan jin dan perbuatan hasad manusia. Apabila surah Al-Falaq dan An-Nas turun, beliau sampingkan yang lain dan membaca ayat-ayat ini saja.

 

رَبِّ أَعُوذُ بِـكَ مِنْ هَمَـزَاتِ الشَّيَـاطِينِ، وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُـرُونِ. (ثلاثا)

 

Surah 23: Al-Mu’minun Ayat 97-98

 

“Dan katakanlah wahai Tuhan aku berlindung pada-Mu dari bisikan dan godaan syaitan, dan aku belindung dari kehadiran mereka (3x).”

 

  • Doa meminta perlindungan dari hamazat syetan

Hamazat Syetan atau was-was merupakan ajakan-ajakan yang timbul dihati untuk melakukan sesuatu yang seharusnya manusia tinggalkan. Setan tidak hanya membisiki suara-suara tetapi juga memberikan imaginasi dan khayalan (seperrti alunan musik, film, dan berbagai macam yang menghibur) yang memasuki relung hati dan dapat merusak hati dari keimanan jika manusia terus mengikuti hamazat tersebut.

Sebenarnya apa saja yang telah kita lakukan selama ini?; bagaimana kita menghabiskan hari-hari kita?; apakah dengan bermain dan bersenang-senang dan yang serupa dengan itu?….. Pada hakikatnya apakah kita dapat membeli kehidupan kita di dunia? Misalnya: jika kita menjual ginjal kita berapa harga yang kita mau berikan? Dan bagaimana jika itu tentang seluruh bagian dari tubuh kita dan hidup kita? Apakah kita hanya akan menyia-nyiakan diri kita dan waktu hidup kita? (tanpa mengingat Allah SWT, dst).

Allah tidak hanya menganugrahkan hambanya hidup tetapi juga iman, sehat, dan lain-lainnya. Lalu bagaimana kita akan membalasnya. Hal ini tidak berarti Islam tidak memberikan kesempatan untuk berehat ataupun menikmati hidup sendiri Karena sesungguhnya Allah telah menciptakan dan memberikan mubahat. Jika kita melihat pada masa nabi Muhammad SAW, ketika seorang sahabat dari golongan Anshor menikah terdapat nyanyian yang menghiasi pernikahan tersebut dan Nabi tidak melarangnya. Namun jika kita melihat pada masa kemudian hingga kini begitu banyak hiburan ada setiap saat dan dimana saja dan kebanyakan dari manusia tidak mau berhenti dari mencari kenikmatan dunia/ lahwun.

Maka ini adalah doa yang dipanjatkan semoga kita terhindar dari hamazat syetan yang tidak pernah berhenti mengganggu manusia sehingga senantiasa hawa nafsunya terjjerat dengan lahwun.

 

 أَ فَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثاَ وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لاَ تُرْجَعُـوْنَ. فَتَعَالَى اللهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيْمِ. وَ مَنْ يَدْعُ مَعَ اللهِ إِلَهاً آخَرَ لاَ بُرْهَانَ لَهُ بِـهِ، فَإِنَّمَا حِسَـابُهُ، عِنْدَ رَبّـِهِ، إِنَّـهُ لاَ يُفْلِحُ الْكَافِـرُوْنَ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ

 

Surah 23: Al-Mu’minun Ayat 115-118

 

“Apakah kalian mengira sesungguhnya kalian ini diciptakan dengan sia-sia dan sungguh apakah kalian mengira kalian tidak akan dikembalikan kepada kami. Maka Maha Luhurlah Allah, maha Raja, Maha Benar, tiada Tuhan selain-Nya, Maha Pemilik Arsy yang agung. Dan barang siapa yang menyeru kepada selain Allah SWT berupa Tuhan yang lain maka dia tidak akan mendapatkan petunjuk dan kemuliaan dan sungguh perhitungannya kelak disisi Allah SWT, sungguh Dia Allah tidak akan membuat orang-orang kafir mendapat keberuntungan. Dan katakanlah wahai Tuhanku ampunilah dan kasihanilah kami dan Kau lah sebaik-baik yang menyayangi.”

 

  • Ayat-ayat tersebut merupakan ayat yang sering dipakai dalam wirid-wirid lainnya untuk menghilangkan bahaya sihir.
  • Rasul saw menasihati kami dalam suatu peperangan, maka kami diperintahkan membaca diwaktu sore dan pagi : AFAHASIBTUM ANNAMA…, maka kami membacanya, dan kami pulang dengan kemenangan dan ghanimah (HR Ibn Sunniy)

فقرأنا ، فغنمنا وسلمنا.

 فَسُبْحَانَ اللهِ حِيْنَ تُمْسُوْنَ وَحِيْنَ تُصْبِحُوْنَ. وَلَهُ الْحَمْدُ فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَعَشِيًّا وَحِيْنَ تُظْهِرُوْنَ.  يُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَيُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ،  وَيُحْيِ الأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَكَذَلِكَ تُخْرِجُوْنَ.

Surah 30: Ar-Rum Ayat 17-19

 

 

Maka Maha Suci Allah SWT mulai sore hari hingga malam hari. Dan milik-Nya lah segala puji disetiap tingkatan-tingkatan langit dan bumi sepanjang petang dan ketika kalian dimunculkan. Allah SWT mengeluarkan dari yang mati, mengeluarkan kehidupan dari kematian dan mengeluarkan kematian dari kehidupan, dan menghidupkan bumi setelah kematiannya, dan demikianlah mereka akan dikeluarkan kelak di hari Kiamat.

 

  • Berkata Ibn Abbas ra dari Rasulullah saw: “Barangsiapa yang berkata dipagi hari: “FASUBHANALLAHI HIINA TUMSIY… (QS Arrum 17-18), maka Allah akan mengembalikan apa-apa yang hilang darinya dihari itu, dan barangsiapa yang membacanya di sore hari maka Allah akan mengembalikan apa-apa yg hilang darinya di malam hari (hilang darinya bisa berupa pahala yg tercabut, rizki yg tertahan dll) (HR Abu Dawud)
  • Nabi Ibrahim AS diberi gelar Kholil Ar-Rahman karena selalu membaca ayat-aat ini 3 kali setiap pagi dan petang.
  • Surat Ar-Rum ayat 17-18 menyebutkan waktu untuk bertasbih; tumsuna pada solat asar; tushbihuna pada solat shubuh; ’asyiyyan pada sholat maghrib dan ‘isya; dan tuzhhiruna pada sholat Zuhur.
  • Surat Ar-Rum ayat 19 dapat ditafsirkan bahwa terdapat siklus kehidupan; hati ini bisa terbolak-balik; iman bisa datang dari kufr dan sebaliknya; hati yang telah mati dapat kembali kepada cahaya yaitu dengan mengingat Allah.

 

 

أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم.ِ   (ثلاثا)

 

 

Aku berlindung kepada Allah SWT yang Maha mendengar dan Maha mengetahui daripada syetan yang terkutuk (3x).

 

  • Dari Abu Daud diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri: “Apabila  Rasulullah SAW. sembahyang tahajjud, selepas beliau bertakbir, baginda membaca: “Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar dan Lailaha illallah, tiga kali kemudian beliau mengucap: “Aku berlindung dengan Allah, Yang Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui dari bisikan syaitan yang terkutuk, dari bisikannya, godaannya dan ludahnya

 

 

لَوْ أَنْزَلْنَـا هَذَا الْقُرْآنَ عَلَى جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًـا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ اللهِ، وَتِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهاَدَةِ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيْمُ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلاَمُ الْمُؤْمِـنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ، سُبْحَانَ اللهِ عَمَّا يُشْرِكُوْنَ. هُوَ اللهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ، لَهُ الأَسْمَاءُ الْحُسْنَى،  يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ، وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيمُ.

Surah 59: Al-Hashr Ayat 21-24

 

Kalau sekiranya kami menurunkan Al Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah. Dan perumpamaan-perumpamaan itu kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir. Dia-lah Allah yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Dia-lah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Allah yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dia-lah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai nama-nama, Yang paling baik. Bertasbih kepadanya apa yang ada dilangit dan dibumi. Dan Dia-lah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

 

  • Nabi SAW bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan ketika berada di waktu pagi; A’UDZUBILLAHIS SAMI’IL ‘ALIM MINASY SYAITHANIR RAJIM dan tiga ayat dari akhir surat Al Hasyr, maka Allah akan menugaskan tujuh puluh ribu malaikat untuk memintakan ampun untuknya hingga ia berada di waktu sore. Dan jika ia membacanya di waktu sore, maka Allah akan menugaskan tujuh puluh ribu malaikat untuk memintakan ampun untuknya juga hingga ia berada di waktu pagi.” (Musnad Ahmad,19419).
  • Sabda Nabi SAW: ”Barangsiapa yang membaca akhir surah Al-Hasyr dari waktu malam atau siang maka dipegang erat (dijaga rapi oleh Allah SWT) pada hari itu, ataupun dibaca ayat itu pada malam hari maka sesungguhnya ia mesti dapat syurga”.
  • Sabda Nabi SAW: “ barang siapa membaca tiga ayat terakhir dari surat Al-Hasyr pada pagi hari dan mati pada hari itu maka kedudukannya sama dengan para syuhada.
  • Dari Abu Hurairoh RA, sesungguhnya aku bertanya kepada kekasihku Abu Qasim SAW mengenai nama-nama Allah Yang Maha Agung, maka Rasulullah SAW pun menjawab: atasmu akhir surat Al-Hasyr perbanyaklah membacanya.”
  • Ayat-ayat ini menjelaskan teori Bigbang
  • Sebagian ulama menafsirkan bahwa kata jabal dalam surat Al-Hasyr: 21 berarti Alam. Karena makhluq jika diurutkan menurut tingkat kebesarannya, maka syurga menempati urutan pertama, diteruskan alam dunia, gunung ….dst. Namun Allah menurunkan Al-Qur’an kepada makhluqnya menurut tingkat kebesarannya tetapi Allah SWT menurunkan kepada makhluqnya yang menempati maqam yang paling tinggi yaitu Nabi Muhammad SAW.
  • Khosyatillah disini berarti takut kepada Allah karena dia memiliki pengetahuan akan kebesaran Allah. Ini berbeda arti dengan khouf yang artinya hanya takut. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: Ana Akhsyaakum Lillah. Begitu juga dengan para ulama dan orang-orang yang mengenal dan mempelajari Al-Qur’an akan membawanya kepada kekhusyuan dan penuh kehambaan kepada Allah SWT.

 

KHUSYU’

 

  • Pertama-tama harus kita ketahui bahwa Allah tidak pernah memerintahkan kita untuk khusyu’ dalam shalat. Dalam Al-Qur’an maupun hadits tidak ada satu kalimat pun yang berbentuk fi’il ‘amr (kalimat perintah) tentang khusyu’. Kenapa? Karena Allah Maha Tahu bahwa manusia memang mengalami kesulitan untuk bisa khusyu’ sekalipun dia itu seorang ulama atau kiai. Memang belum ada pakar tentang khusyu’ dalam sejarah intelektual Islam yang benar-benar representatif. Bentuk kata khâsyi’ûn, adalah bentuk fa’il, bukan kata perintah tetapi semacam penghargaan luar biasa bahwa Anda termasuk orang-orang khusyu’. Karena itu, Anda sebagai fa’il, atau pelaku khusyu’.
  • Lalu bagaimana caranya khusyu’? yaitu ketika Anda menyadari bahwa shalat Anda tidak khusyu’ itu adalah takdir dari Allah. Terimalah takdir Allah saat itu bahwa Anda tidak atau belum ditakdirkan khusyu.” “Ya Allah, aku terima bahwa saat ini aku belum bisa khusyu’.” Kelak Anda dihantar khusyu’ oleh Allah. Jadi khusyu’ itu lebih sebagai al-ahwâl itu sendiri.
  • Apakah al-ahwâl itu? Jika disebut: La haulâ walâ quwwata illâ billâh, artinya: “Tidak ada kekuatan secara batin dan kekuatan lahir kecuali bersama Allah.” Karena dari kalimat haulun ini berkembang jamaknya menjadi ahwâl. Ini adalah kondisi ruhaniah, ketika kita khusyu’, masuklah di dalam ahwâl al-qalb, karena itu merupakan gerak-gerik hati kita. Khusyu’ itu tentu bersemayam di dalam hati, bukan dalam tingkah laku. Jika Anda berjalan dengan menekuk leher Anda, menunduk, itu tidak bisa dibilang bahwa Anda orang yang khusyu’. Dulu ada seorang pemuda yang seperti itu, lalu dibentak oleh Sayyidina Umar RA: “Hai fulan, khusyu’ itu bukan di situ” (khusyu’ itu di dada anda).
  • Jadi, khusyu’ pada akhirnya membutuhkan elemen-elemen yang mendukung. Dukungan khusyu’ itu antara lain al-khudhû’. Artinya ketundukan hati kepada Allah. Orang khusyu’ juga harus mempunyai perasaan at-tawakkul (kepasrahan). Artinya ketika kita shalat, dzikir menghadap Allah, mestinya hati kita juga harus pasrah menghadap kepada Allah. Jiwa Anda, bagaikan sajadah yang Anda gelar. “Ya Allah, inilah saya, apa adanya, kupasrahkan lahir batin saya kepada-Mu …”
  • Anda, jangan menghadap Allah, seperti orang yang mengajukan proposal: “Ya Allah, sudah sekian tahun saya sujud, dzikir, wirid, tahajud, maka saya mohon dipenuhi permintaan saya …” Pada saat itu seseorang merasa menutupi kelemahannya. Dia melebih-lebihkan dirinya, padahal Allah itu butuh ash-shidqu (kejujuran hati), bukan kejujuran mulut. Allah Maha senang kepada orang-orang yang jujur di hadapan-Nya. “Ya Allah, saya ini lebih banyak jeleknya daripada baiknya …” Tuhan, Allah lebih senang kepada orang seperti itu, daripada yang mengatakan: “Ya Allah, saya sudah melakukan ini dan itu…, namun do’a saya belum juga dikabulkan…” Lebih baik bicara apa adanya kepada Allah. Itulah antara lain usaha khusyu’.

 

  • Kata Al-Ghoib dan As-Syahadah pada surat Al-Hasyr ayat 22 berarti Allah maha mengetahui segala apa yang tampak dan tidak tampak. As-syahadah juga dapat diartikan persaksian. Semua yang dapat terlihat mengucapkan kalimat Laa ilaha illa Allah. Maka bagaimana mungkin seseorang tidak bisa percaya kepada Allah. Ini merupakan sesuatu yang aneh karena didalam setiap pergerakan, dan sebagainya pasti ada persaksian yang menyaksikan “annahu waahid”, (Sesungguhnya Dialah Satu). Itulah apa yang dipersaksikan oleh makhluq di seluruh alam raya ini baik yang tampak maupun tidak tampak.
  • Surat Al-Hasyr ayat 24 menyiratkan 3 fase penciptaan yang ada pada asma Allah Al-Kholiq, al-Bari’, dan Al-Mushowwir. Al-Kholiq berarti Allah sebagai Pencipta. Peranannya sebagai Ilah; ketika ciptaannya itu terwujud maka menjadi Al-Bari’ (sebagaimana yang sering disebutkan bahwa Nabi Muhammad SAW adalah khoirul bariya); dan ketika makhluq itu memasuki tahap penciptaan secara detail (seperti jika pada manusia yang mempunyai otak, daging, tulang, darah, cara tubuh berfungsi, dst) maka Allah adalah Al-Mushowwir. Menurut Imam Al-Ghazali: akal manusia hanya bisa mengerti fase itu satu persatu. Sedangkan ilmu Allah menembus multiphase itu sekaligus sehingga penciptaan itu terjadi. Multi fase itu ada pada Asma’ul Husna.

 

 

سَلاَمٌ عَلَى نُوْحٍ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّا كَذَلِكَ نُجْزِي الْمُحْسِنِيْنَ

إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِيْن    

 

Surah 37:Al-Saffat Ayat 79-81

 

Salam sejahtera atas Nabi Nuh dialam semesta. Sungguh demikianlah Kami memberi balasan kemuliaan kepada orang-orang yang beramal baik. Dan sungguh Nabi Nuh as itu adalah di antara hamba- hamba kami yang beriman.

 

  • Barangsiapa yang berkata: salamun ala nuhin fil alamiin…dst, maka ia tak akan disengat kalajengking dan ular” (Alkassyaaf wal bayaan lil Imam Attsa’labiy).
  • Menurut Syeikh Hamzah Yusuf Surat As-Saffat: 79-81 yang menerangkan tentang kejadian pada masa Nabi Nuh As juga dapat dianalogikan pada masa kita saat ini. Dahulu Nabi Nuh AS diuji dengan hinaan dari kaumnya lalu mempersiapkan bahtera guna menyelamatkan diri dari banjir besar. Kita sebagai ummat Nabi Muhammad SAW pada akhir zaman ini pun sedang mempersiapkan bahtera kita dengan amalan-amalan untuk menghadapi bencana (banjir). Di mana ketika kita mulai berbicara tentang kebenaran maka orang lain pun mulai mentertawakanmu; ketika kita mulai mempersiapkan perahu (amal ibadah) kita untuk akhirat maka orang-orang mulai mentertawakan dan mengira kita bodoh. Bahkan ada orang-orang muslim yang menganggap kita bodoh karena percaya kepada akhirat-walaupun sebenarnya merekapun percaya akan akhirat- tetapi jika keadaannya demikian, hal ini menyiratkan bahwa sesungguhnya mereka tidak siap dengan adanya kebenaran akhirat. Namun Allah lah yang akan menyelamatkan orang-orang yang ihsan dari bencana tersebut.

 

أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ.     (ثلاثا)

 

Aku berlindung dengan kalimat Allah swt yang Sempurna dari keburukan-keburukan ciptaannya.” (Hadits)

 

  • Dari Abu Hurairah R.A: “datang seorang lelaki kepada Nabi SAW dan berkata: wahai Rasulullah, aku semalam disengat kalajengking, maka Rasul SAW bersabda: Jika kau berdoa di sore hari (atau pagi): Audzu bikalimatillahittammaati min syarri maa khalaq, maka tak akan menyakitimu” (HR Muslim). Pada riwayat Ibn Sunniy dijelaskan 3X
  • Dari Abu Dawud dan Tirmidhi, Rasulullah SAW bersabda: “Siapa yang membaca doa ini tiga kali, tiada apa-apa malapetaka akan terjatuh atasnya.”

 

 

 بِسْمِ اللهِ الَّذِيْ لاَ يَضُرُّ مَعَ أسْمِهِ  شَيْءٌ فِي اْلأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.      (ثلاثا)

 

“Dengan nama Allah yang tiada akan membawa mudhorot dosa apapun yang ada dilangit dan dibumi dan Dialah yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.” (3x) (Hadits)

 

  • Diriwayatkan oleh Ibn Sunniy dan Attirmidziy, dari Utsman bin Affan RA berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Tiadalah seorang hamba berdoa di pagi setiap hari dan sore setiap petang: Bismillahilladzi….(dst) sebanyak 3X maka ia tak akan diganggu sesuatu”. Berkata Imam Tirmidziy hadits ini hasan shahih, dan ini lafadh riwayat Tirmidzy.

 

  • Pada lafadh riwayat Abu Dawud: “Barangsiapa yang membacanya maka ia tak akan mendapat musibah yang datang tiba-tiba/dikagetkan musibah.”

 

الَّلهُمَّ إِنِّي أَصْبَحْتُ مِنْكَ فِي نِعْمَةٍ وَعَافِيَةٍ وَسِتْرٍ، فَأَتْمِمْ نِعْمَتَكَ عَلَيَّ وَعَافِيَتَكَ وَسِتْرَكَ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ.   (ثلاثا)

 

“Wahai Allah sungguh aku melewati pagi ini dari-Mu dalam kenikmatan, dalam kesembuhan dan afiah, dalam perlindungan maka sempunkanlah nikmatan-Mu atasku dan kesembuhanMu yang Kau berikan kepadaku dan lindungilah aku didunia dan akhirat.” (Hadits)

 

  • Dari Ibn Abbas ra barangsiapa yang berdoa: Allahumma inniy Ashbahtu….dst, 3X dipagi hari dan di sore hari, maka merupakan kepastian bahwa Allah SWTS akan menyempurnakan baginya hari itu. (HR Ibnussunniy dari Ibn Abbas RA)

 

 

اللَّهُمَّ إِنِّي أَصْبَحْتُ أُشْهِدُكَ وَأُشْهِدُ حَمَلَةَ عَرْشِكَ وَمَلاَئِكَتَكَ وَجَمِيعَ خَلْقِكَ أَنَّكَ أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ.   (أربعا)

“Wahai Allah sungguh aku melewati pagi ini disaksikan oleh-MU dan disaksikan oleh para penopang ArsyMu dari pada para Malaikat dan seluruh MalaikatMu dan seluruh ciptaanMU, mereka semua menyaksikan aku, bahwa sungguh Engkau adalah Allah yang tiada Tuhan selainMu yang Maha Tunggal dan tiada sekutu bagiMu, Dan sungguh Sayyidina Muhammad adalah hambaMu dan RasulMu. (mengucapkan syahadat disaksikan oleh seluruh Malaikat dan seluruh makhluk).” (Hadits)

 

  • Diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad jayyid (baik) dan ia tidak mendhoifkannya, dari Anas ra bahwa Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yg berdoa ketika pagi atau sore: Allahumma Inniy Ashbahtu Usyhiduka…dst, maka Allah bebaskan seperempatnya dari neraka. Jika ia membacanya 2X maka Allah bebaskan setengah tubuhnya dari neraka, jika ia membacanya 3X maka Allah bebaskan tiga perempat tubuhnya dari neraka, barangsiapa membacanya 4X maka Allah bebaskan ia dari neraka. (Fathul Baari bisyarh Shahih Bukhari)
  • Menurut sebagian ulama kalimat ini diulang sampai empat kali sehingga hurufnya mencapai 360 (huruf) dan anak adam terdiri atas 360 anggota tubuh, maka Allah akan membebaskan semua bagian tubuhnya dengan huruf-huruf itu. (inilah apa yang dimaksud dengan husnul khotimah). Ini seperti yang dinukilkan dari As-Sayid Al-Jalil Ahmad bin ‘Alawi Jamalullail Bahsan Ba’alawi.

 

 

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ حَمْداً يُوَافِي نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ.  (ثلاثا)

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam, pujian yang mencakup seluruh kenikmatannya dan mencakup seluruh kelebihan kenikmatan.” (3x) (Hadits)

 

  • Dari Muhammad bin Annadhr RA berkata: Berkata Adam AS: “Wahai Tuhan, aku disibukkan pekerjaanku, maka ajarilah aku sesuatu yg menjadi perpaduan pujian dan tasbih”, maka Allah SWT wahyukan padanya: “Wahai Adam, jika di pagi hari maka ucapkanlah 3X: Alhamdulillahi…dst. Maka Itu adalah kumpulan pujian dan Tasbih. (Addurrul Mantsur Lilhafidh Jalaluddin Abdurrahman Assuyuthiy, dan adzkar shabah wal masa’ Linnawawiy).
  • Dan yang dimaksud dengan “…..yuwaafii ni’amahu…” adalah bertasbih dengan pujian yang setimpal dengan banyak nikmat-Nya dan pujian dengan menggunakan hak nikmat tersebut.

آمَنْتُ بِاللهِ العَظِيْمِ، وَكَفَرْتُ بِالْجِبْتِ وَالطَّاغُوْتِ، وَاسْتَمْسَكْتُ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى، لاَ اَنْفِصَامَ لَهاَ، وَاللهُ سَمِيْعٌ عَلِيمٌ.  (ثلاثا)

Surah Al-Baqarah Ayat 256;

 

Segala Puji bagi Allah yang Maha Agung, dan aku berpaling dari pada semua kejahatan dan sesembahan selain Allah dan aku berpegang teguh dengan tali yang erat, dan Allah Maha Mendengar dan MahaMmengetahui.” (3x). (Hadits)

 

  • Dijelaskan pada attarghiib wattarhiib bahwa dzikir ini jika dibaca 3x di pagi hari dan sore maka akan menjaga dari gangguan Jin.
  • Dari Bukhari, diriwayatkan oleh Abdullah ibn Salam, yang menceritakan satu peristiwanya kepada Rasulullah SAW. lalu beliau berkata, “Surga itu Islam, dan berpeganglah pada Pegangan Yang Teguh (urwat al-wuthqa) supaya kamu sentiasa menjadi seorang muslim sampai kamu mati.”
  • Doa pelindung supaya aman dari Syirik.
  • Yang dimaksud dengan al-‘Urwat al-Wutsqo disini adalah Al-Qur’an Al-Hadits dan agama Islam.

 

رَضِيْتُ بِاللهِ رَبـًّا، وَ بِالإِسْلاَمِ دِيْنـًا، وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا وَرَسُولاً.     (ثلاثا)

Ku ridho dengan Allah sebagai Tuhan dan Islam sebagai agama dan Nabi Muhammad SAW sebagai Nabi dan Rasul.”  (3x). (Hadits)

 

  • Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yg berucap di pagi hari dan sore: Radhiina…, kecuali telah berhak Allah meridhoinya” (HR sunan Abu Dawud).

 

  • Dari Abu Daud dan Tirmidzi; Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesiapa berdoa setiap pagi dan petang dengan doa ini akan masuk ke syurga.”  Surah 3: Ali-Imran: 19: Sesungguhnya agama (yang benar dan diridoi) di sisi Allah ialah Islam.

 

حَسْـبِيَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَ هُـوَ عَلَيْـهِ تَـوَكَّلْتُ وَهُـوَ رَبُّ العَرْشِ العَظِيْـمِ. (سبعاً)

 

Cukuplah bagiku Allah, Tiada Tuhan selain-Nya, kepada-Nya aku bertawakal dan Dialah pemilik Arsy yang Agung.”

 

Surah 9 al-Taubah ayat 129

 

  • Dari Abu Darda RA: barangsiapa di pagi hari atau sore membaca Hasbiyallah…dst 7 kali, maka Allah akan melindunginya dari apa-apa yang dirisaukannya, apakah ia membacanya dengan kesungguhan atau tidak dengan kesungguhan. (HR Abu Dawud).
  • Ada beberapa cara agar pintu syurga terbuka untuk kita. Salah satunya dengan mendawamkan bacaan HasbiyAllahu, La ilaha illa huwa, Alaihi Tawakkaltu” 7 kali pada pagi dan sore hari, maka dia akan memperoleh apa-apa yang diharapkannya di dunia dan di akhirat. (Ibn As-Sunni (no. 71), Abu Dawud 4/321)
  • Dari Tirmidhi, diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri; Rasulullah SAW. bersabda, “Bagaimana saya bisa tenang sedangkan sangkakala telah menempel di mulutnya (Malaikat Israfil), membuka telinganya dan tunduk kepalanya, menunggu perintah untuk meniup? Ditanya lagi, apa pula arahan baginda, “Cukuplah Allah sebagai pelindungku dan Dia lah sebaik-baik penjaga.” Disini hamba mengakui dan percaya bahwa hanya Allah lah yang dapat membelanya, mengasihinya dan memenuhi segala kebutuhannya.
  • Surat At-Taubah: 128-129 mengandung unsur I’jaz Adadi Bilangan Prima.[1]

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ.          (عَشرًا)

 

Ya Allah limpahkanlah sholawat untuk Sayyidina Muhammad dan keluarganya dan sahabatnya dan limpahkan baginya salam.

 

  • Dari Muslim, diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr bin Al ’As:  Rasullulah SAWs. bersabda: “Sesiapa meminta Allah berselawat kepadaku, Allah akan membalas keatasnya dengan sepuluh kali selawat.”
  • Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang bershalawat padaku ketika pagi dan petang 10 kali maka dia akan mendapatkan syafaatku pada hari kiamat.”
  • Surah 33; Al-Ahzab: 56: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya bershalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW); wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya..”

 

 اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنْ فُجَاءَةِ الْخَيْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فُجَاءَةِ الشَّرِّ.

 

Wahai Allah sungguh aku minta kepadaMU kejutan kebaikan dan aku berlindung kepada-Mu dari kejutan- kejutan yang buruk. (Hadits)

 

  • Dari Anas RA bahwa Rasulullah SAW berdoa dengan doa doa ini jika pagi dan sore : Allahumma inniy as’aluka…dst, sungguh seorang hamba tak tahu apa yang akan menimpanya dipagi atau sore” (Musnad Abi Ya’la Almuushiliy)

اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِيْ، وَ أَناَ عَبْدُكَ، وَأَناَ عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ. أَعُوْذُ بِـكَ مِنْ شَرِّ مـَا صَنَعْـتُ،  أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فاَغْفِرْ لِيْ، فَاِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ.   

 

Wahai Allah Engkaulah Tuhanku tiada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu dan aku berada dalam perjanjian-Mu dan ikatan kesetiaanku pada-Mu semampuku, aku berlindung dari buruknya perbuatanku dan aku sadar kenikmatan-kenikmatanMu padaku dan aku sadar atas dosa-dosaku, dan ampunilah aku maka sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosa selain Engkau. (Hadits)

 

Sayyidul Istigfar.

  • Dinamakan dengan sayyidul istigfar karena ini adalah seluruh permohonan ampun, permohonan maaf atas keudzuran, taubat, dan tauhid.
  • Diriwayatkan pada shahih Bukhari dari Syaddad bin Aus RA dari Nabi SAW yang bersabda : “Pemimpin semua Istghfar adalah : Allahumma anta rabbiy…dst, jika dibaca saat sore lalu ia wafat di malam itu maka ia masuk sorga, jika dibaca dipagi hari lalu ia wafat hari itu maka ia masuk sorga”.masuk surga disini berarti kabar gembira tentang kesetiaan terhadap Islam (karena menjalani ajarannya) dan termasuk satu dari sebab-sebab husnul khotimah.
  • Dari Bukhari, diriwayatkan oleh Shaddad ibn Aws; Rasulullah SAW. bersabda, “Sebaik-baiknya cara memohon ampunan dari Allah ialah: “Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tiada Tuhan selain Engkau; Engkau ciptakan aku dan aku ini adalah hamba-Mu dan aku akan menuruti perintah dan amanat-Mu sekuat tenagaku. Aku berlindung dengan-Mu dari hal-hal buruk yang Engkau ciptakan, dan aku mengakui nikmat kurnia-Mu kepadaku, serta mengakui dosaku, maka ampunilah daku, kerana tak ada yang mampu mengampuni dosa itu selainkan Engkau.”
  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan oleh Buraydah ibn Hasib; Rasullulah SAW. bersabda: Jika siapapun berkata di waktu pagi dan petang,: “ Ya Allah! Engkaulah Tuhanku; tiada tuhan selain-Mu, Engkau Penciptaku, aku hamba-Mu, dan aku berpegang dengan tali yang kokoh yang tidak akan putus; Aku berlindung dari perkara buruk yang aku telah lakukan; aku mengakui nikmat-Mu serta dosaku; ampunilah aku sebab tiada yang mampu mengampuni selainkan Engkau.”, dan jika dia mati pada hari atau malam itu, dia akan masuk syurga.

 

 

اَللَّهُـمَّ أَنْتَ رَبِّيْ، لاَ اِلَهَ إلاَّ أَنْتَ، عَلَيْكَ تَوَكَّلْـتُ، وَأَنْتَ رَبُّ الْعَـرْشِ الْعَظِيْـمِ.

 مَا شَاءَ اللهُ كَـانَ، وَمَا لَمْ يَشَأْ لَـمْ يَكُنْ، وَلاَ حَـوْلَ وَلاَ قُوَّةَ  إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.

 

Wahai Allah sungguh Engkau adalah Tuhanku, tiada Tuhan selain Engkau, pada-Mu aku bertawakal dan Engkaulah pemilik Arsy yang Agung, apa-apa yang dikhendaki Allah SWT akan terjadi dan yang tidak yang dikehendaki Allah tidak akan terjadi, tiada daya dan upaya selain dengan kekuatan Allah yang Maha Tinggi dan Maha Agung. (Hadits)

 

  • Dari Bukhari, diriwayatkan oleh Abdullah ibn Abbas; Rasullulah SAW. apabila diwaktu kesusahan berdoa dengan membaca: “Tiada yang berhak disembah melainkan Allah, Maha Sejahtera, Maha Kuasa. Tiada yang berhak disembah selain Allah, Tuhan senanjung syurga dan dunia, Raja Yang Agung.”

 

 

اَعْلَـمُ أَنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْـرٌ، وَاَنَّ اللهَ قَدْ أَحَـاطَ بِكُلِّ شَيْءٍ عِلْمًـا. 

 

Surah 65: Al Talaq Ayat 12

 

Aku tahu sungguh Allah itu berkuasa atas segala sesuatu dan sungguh Allah itu meliputi segala sesuatu dengan pengetahuannya (Maha Tahu atas segala sesuatu).

 

 

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِـكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِيْ،  وَمِنْ شَرِّ كُـلِّ دَابَّـةٍ أَنْتَ آخِـذٌ بِنَا صِيَتِهاَ، إِنَّ رَبِيِّ عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ. 

 

Wahai Allah sungguhnya aku berlindung dari keburukan diriku dan dari kejahatan semua makhluk dan ciptaan-Mu sungguh Engkau mengenggam semua ubun-ubun mereka (kepala), sungguh Tuhanku berada pada jalan yang benar. (Hadits)

 

  • Dikenal sebagai Doa abi Darda’
  • Diriwayatkan oleh Imam Ibn Sunniy, dari Thalq bin Hubaib yg berkata : telah datang seorang lelaki kepada Abu Darda RA bahwa rumahnya telah terbakar, maka berkata Abu Darda ra : rumahku tidak akan terbakar!, tiada Allah SWT akan menjatuhkan hal itu karena kalimat kalimat yg kudengarkan dari Rasul SAW, barangsiapa yg membacanya dipagi hari maka ia tak akan terkena musibah hingga petang, barangsiapa mengucapkannya di akhir petang maka tak akan terkena musibah hingga pagi, yaitu Allahumma anta Rabbiy…dst.
    Dan diriwayatkan pada jalur lainnya dari seorang lelaki dari sahabat Nabi SAW bahwa orang itu datang lagi pada Abu Darda ra dengan mengabarkan hal kebakaran rumahnya, maka Abu Darda ra menjawab : Tidak terbakar, karena Aku dengar dari Rasul saw bahwa barangsiapa yg membaca dipaginya kalimat kalimat ini maka tak akan terkena ia, tidak pula keluarganya, tidak pula hartanya, hal hal yg tak disukainya”, maka kami bersama sama menjenguk rumahnya, sungguh telah terbakar sekitar rumahnya, dan rumahnya tak disentuh api.

 

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ، بِرَحْمَتِكَ اَسْتَغِيْثُ، وَمِنْ عَذَابِكَ أَسْتَجِيْرُ.   أَصْلِحْ لِيْ شَأْنِيْ كُلَّهُ، وَلاَ تَكِلْنِيْ إِلَي نَفْسِيْ  وَلاَ إِلَى أَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ طَرْفَةَ عَيْنٍ.  .   اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ، وَ أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ.

Wahai yang Maha hidup dan Maha berdiri sendiri aku beristighotsah dan mohon bantuan pada Rahmat-Mu, Dan aku berlindung kepada-Mu dan mohon dijauhkan dari siksa, perbaikilah keadaanku semuanya, dan janganlah Engkau palingkan aku pada diriku dan jangan Kau palingkan aku pada ciptaan-ciptaanMu walau sebentar saja. Jagalah aku agar selalu khusyuk kepada-Mu. Wahai Allah sungguh aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan dan kesedihan, aku berlindung kepada-MU dari kelemahan dan kemalasan, dan aku berlindung kepada-Mu daripada sifat pengecut dan sifat kikir, dan aku berlindung kepada-Mu dari terjeratnya hutang-hutang dan penguasa yang zalim. (Hadits)

 

  • Dari Anas RA : bersabda Rasulullah SAW pada Fathimah Azzahra RA : kiranya tak ada yg menghalangimu dari apa apa yg kuajarkan agar kau membaca dipagi hari dan sore hari : Yaa Hayyu Yaa Qayyum…dst.(hadits hasan) (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Doa anti Hutang
  • Rasul SAW masuk ke masjid, maka terlihatlah seorang lelaki dari Anshar yg bernama Abu Umamah RA, maka bersabda Rasulullah SAW : Wahai Abu Umamah, mengapa kulihat duduk terpaku di masjid di selain waktu shalat..?”, ia menjawab : “gundah.. aku dijerat hutang wahai Rasulullah..”, maka bersabda Rasulullah saw : ”maukah kau kuajari kalimat yang jika kau ucapkan maka Allah akan menghilangkan gundahmu dan terselesaikan hutangmu?”, maka Abu Umamah RA : “ajari aku wahai Rasulullah..”, maka Rasul SAW bersabda : “Jika di pagi harimu dan sore harimu ucapkanlah : Allahumma inniy…dst.
    Maka berkata Abu Umamah RA : kulakukan itu maka Allah menghilangkan gundahku dan dan terselesaikan hutangku”
    (Hadits hasan). (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Aslihlii Sya’nii pada doa ini berarti bahwa semua pertolongan datang atas seizin Allah. Walaupun datang dari makhluq lainnya atapun kita yang meminta pertolongan itu maka sesungguhnya Allah lah yang bisa mewujudkan itu semua bukan yang lainnya. Maka meminta itu hanyalah pada Allah SWT. Hal ini dapat dilihat dari kisah roja’ pada masa Imam Ja’far Shodiq RA tentang seorang lelaki yang terombang-ambing dilaut dari sebelumnya dia menggantungkan harapannya agar selamat dalm perjalanannya dilaut kepada nahkoda kapal, terkena ombak pada sepotong kayu, hingga akhirnya tidak pada apapun. Maka kepada siapakah dia mengharapkan pertolongan kecuali kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.
  • Di dalam doa ini kita meminta perlindungan Allah agar terhindar dari Al-Hamm, Alhuzn, dst.

Hamm berarti kehawatiran yang akan terjadi pada masa yang akan datang sedangkan huzn berarti kesedihan yang telah terjadi sebelumnya.

Ajz berarti tidak bisa berbuat sesuatu karena tidak adanya kemampuan (qudrat) walaupun memiliki keinginan (iradat) sedangkan kaslan berarti malas/tidak adanya iradat untuk melakukan sesuatu walaupun dia memiliki qudrat

Jubn berarti ketidakmauan untuk memberikan pertolongan dengan kekuatan tubuh/fisik yang dia miliki sedangkan Bukhl berarti ketidakmauan untuk mengeluarkan hartanya (kikir/pelit). Hal ini bisa tercermin pada jihad dalm arti luas; jihad terbagi pada dua kondisi yaitu bisa dengan badan/kekuatan ataupun dengan uang.

Ghalabat ad-dayn berarti terlilit hutang sedangkan qahr ar-rijal berari takuta akan kekuatan maupn pengaruh manusia yang lebih mempunyai kekuasaan atasnya. Ini maksudnya bahwa ketika seseorang berhutang maka posisi dia adalah lemah secara ekonomi. Karena dengan berhutang menempatkan mereka seolah-olah sebagai ‘budak’ bagi sang qahr rijal.

 

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ، فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ. اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَـافِيَةَ، وَالْمَعَافاَةَ الدَّائِمَةَ، فِي دِيْنِيْ وَدُنْياَيَ وَأَهْلِيْ وَماَلِيْ. اَللَّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَاتِيْ وَآمِنْ رَوْعَاتِيْ.  .اَللَّهُمَّ احْفَظْنِيْ مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ وَمِنْ خَلْفِيْ وَعَنْ يَمِيْنِيْ وَعَنْ شِماَلِيْ وَمِنْ فَوْقِيْ، وَأَعُوْذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتاَلَ مِنْ تَحْتِيْ.

Wahai Allah sungguh aku meminta kepadamu kesembuhan dan afiah, dunia dan akhirat. Wahai Allah sungguh aku meminta kepadamu maaf-Mu, dan afiah-Mu dan atas segala yang mengganggu kami jasad kami dan ruh kami dan penjagaan dan pemeliharaan yang abadi dalam agamaku, duniaku, keluargaku, hartaku. Wahai Allah tutupilah auratku dan kejahatan- kejahatanku dan jagalah aku Dari apa yang kurisaukan. Wahai Allah jagalah aku dari depanku, dari belakangku, dari kananku, dari kiriku ,dari atasku dan aku berlindung dengan keagungan-Mu dari pada kejahatan yang datang dari bawahku (fitnah dari bumi/ sihir). (Hadits)

 

  • Berkata Ibn Umar RA : bahwa Nabi SAW tak pernah meninggalkan doa doa ini ketika pagi dan sore, Allahumma inniy… dst
    Berkata Imam Hakim hadits ini sanadnya Shahih. (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan daripada Abdullah ibn Umar; Rasulullah SAW. selalu mengucapkan doa ini di waktu pagi dan petang: “Ya Allah, aku memohon kesejahteraan kepada-Mu di dunia dan akhirat. Ya Allah, aku memohon kepada-Mu ampunan dan kesejahteraan serta perlindungan yang abadi dalam agamaku, duniaku, keluargaku, dan hartaku. Ya Allah, tutupilah segala ke’aibanku, dan amankanlah ketakutanku. Ya Allah, peliharalah daku dari malapetaka yang datang dari depanku dan dari belakangku, dan dari kananku dan dari kiriku, dan dari atasku, dan aku berlindung dengan keagungan-Mu agar jangan ditipu dari bawahku (tanpa disedari). Ini merupakan doa untuk perlindungan secara menyeluruh bagi dirinya.

 

 

اَللَّهُـمَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِـيْ،  وَأَنْتَ تَهْدِيْنِـيْ،  وَأَنْتَ تُطْعِمُنِـيْ وَأَنْتَ تَسْقِيْنِـيْ،  وَأَنْتَ تُمِيْتُنِـي،  وَأَنْتَ تُحْيِيْنِـيْ.     

 

Wahai Allah sungguh Engkaulah yang menciptakan aku dan Engkau yang memberi aku hidayah, Engkau yang memberiku makanan, Engkau yang memberiku minuman dan Engkaulah yang menghidupkan aku dan engkaulah yang mematikanku dan Engkaulah yang berkuasa ats segala sesuatu. (Hadits)

 

  • Berkata Hasan bin Ali radhiyallahu ‘anhuma, dari Samurah bin Jundub RA: maukah kukabarkan hadits dari Rasulullah SAW yang kudengar berkali-kali, dan dari Abu Bakar RA berkali kali, dan dari Umar RA berkali-kali?, Barangsiapa dipagi hari membaca : Allahumma…dst. Tiadalah ia minta sesuatu pada Allah SWT kecuali diberi Nya. (Ma’jamul Ausath Al Imam Tabrani)
  • Dari Muslim, diriwayatkan oleh Miqdad, Rasulullah SAW bersabda, “Allah, memberiku makanan, memberiku minuman,” setelah baginda dapati susunya telah di minum oleh seorang.

 

 

أَصْبَحْناَ عَلَى فِطْرَةِ اْلإِسْلاَمِ، وَعَلَى كَلِمَةِ اْلإِخْلاَصِ، وَعَلَى دِيْنِ نَبِيِّناَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ، وَعَلَى مِلَّةِ أَبِيْنَا إِبْراَهِيْمَ حَنِيْفاً مُسْلِماً، وَماَ كاَنَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ.

 

Surah 5: al-Ma’idah Ayat 3

 

Aku lewati pagi ini dengan kesucian Islam dan kulewati pagi ini dalam kalimat yang ikhlas pada agama Nabi Muhammad SAW. Dan atas tuntunan tauhid dari Ayah kami (Ayah para Nabi/ Nabi Ibrahim AS) yang berada dalam kelembutan seorang muslim dan Nabi Ibrahim AS itu bukan orang-orang yang musrik.

 

  • Dan bahwa Rasulullah SAW jika dipagi hari berdoa : Ashbahna ala….dst. (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • “Hari ini Kami telah lengkapkan agamamu, dan  penuhkan nikmat-Ku kepadamu, dan meredhai untukmu Islam sebagai agamamu.     Surah 5: al-Ma’idah Ayat 3

 

اَللَّهُمَّ بِكَ أَصْبَحْنَا، وَبِكَ أَمْسَيْنَا،  وَبِكَ نَحْيَا، وَبِكَ نَمُوْتُ، وَإِلَيْكَ النُّشُوْرُ، أَصْبَحْنَا وَأَصْبَحَ الْمُلْكُ لِلَّهِ، وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعاَلَمِيْنَ.  

Wahai Allah bersama-Mu kami melewati pagi ini dan bersama-Mu kami melewati sore ini dan denganmu kami hidup dan denganmu pula kami wafat. Dan kepada-Mu kami bertawakal dan kepadamu pula kami akan kembali. Kami melewati pagi ini dan kami lewati pagi ini sedangkan kerajaan alam semesta tetap milik Allah dan segala puji untuk Allah. (Hadits)

 

  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan oleh Abu Malik; Rasulullah SAW. bersabda: “Apabila bangun pagi, bacalah: “Ya Allah, sesungguhnya kami berada di waktu pagi bersama Tuhan seru sekalian alam. Ya Allah, kami memohon kepada-Mu kebaikan hari ini keterbukaannya, kemudahannya, cahayanya, keberkatanmya dan petunjuknya; dan perlindungan dari keaiban yang datang dengannya dan sesudahnya.” Pada petang hari  juga sama.

 

 

اَللَّهُّمَ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيُوْمِ فَتْحَهُ وَنَصْرَهُ وَنُوْرَهُ وَبَرَكَتَهُ وَهُداَهُ

 

Wahai Allah sungguh aku meminta kebaikan hari ini, kemenangannya, pertolongannya, cahayanya, keberkahannya, dan petunjuk hidayahnya yang ada di hari ini . (Hadits)

 

 

اَللَّهُمَّ إِنَّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذاَ الْيُوْمِ،  وَخَيْرَ ماَ فِيْهِ،  وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ هَذاَ الْيُوْمِ وَشَرِّ مَا فِيْهِ.  

 

Sungguh Allah aku meminta kepada-Mu kebaikan hari ini dan kebaikan yang apa-apa tersimpan hari ini dan kebaikan pada hari yang lain dan kebaikan yang ada pada hari esok. Dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan yang pada hari ini dan keburukan yang tersimpan pada hari ini dan keburukan atau kejahatan yang ada pada hari yang lain dan yang ada pada hari esok. (Hadits)

 

عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه كان يقول إذا أصبح : ” اللهم بك أصبحنا وبك أمسينا ، وبك نحيا ، وبك نموت ، وإليك النشور ” وإذا أمسى قال : ” اللهم بك أمسينا ، وبك نحيا ، وبك نموت وإليك النشور ” قال الترمذي : حديث حسن.

  • Dan dari Nabi SAW bahwa jika pagi beliau SAW berdoa : Allahumma bika ….dst
    وإذا أمسى قال : ” اللهم بك أمسينا ، وبك نحيا ، وبك نموت وإليك النشور ” قال الترمذي : حديث حسن.
    Dan jika sore : Allahumma bika amsayna…dst (Berkata Imam Tirmidziy hadits hasan. . (Al Adzkar Imam Nawawi)
    وروينا في ” سنن أبي داود ” بإسناد لم يضعفه عن أبي مالك الأشعري رضي الله عنه : أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : ” إذا أصبح أحدكم فليقل : أصبحنا وأصبح الملك لله رب العالمين ، اللهم أسألك خير هذا اليوم فتحه ونصره ونوره وبركته وهداه ، وأعوذ بك من شر ما فيه وشر ما بعده ، ثم إذا أمسى فليقل مثل ذلك

    Dan kami riwayatkan pada Sunan Abu Dawud dengan sanad yg tidak didhoifkannya dari Malik Al Asy’ariy ra bahwa Sungguh Rasulullah SAW bersabda : Jika kalian dipagi hari maka ucapkanlah : Ashbahna….dst, dan jika sore maka ucapkanlah pula seperti itu” (Al Adzkar Imam Nawawi)

 

 اَللَّهُمَّ ماَ أَصْبَحَ بِيْ مِنْ نِعْمَةٍ أَوْ بِأَحَـدٍ مِنْ خَلْقِكَ، فَمِنْكَ  وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ، فَلَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ عَلَى ذَلِكَ.    

Wahai allah apa-apa yang kutemukan dipagi ini dari kenikmatan datang dari salah satu ciptaan-Mu maka itu adalah hakekatnya dari-Mu Tunggal, tiada sekutu atas-Mu dan atas- Mulah segala pujian dan bagimulah segala terimakasih atas segala nikmat yang datang pada hari ini. (Hadits)

 

  • Dan kami riwayatkan oleh Sunan Abu Dawud dengan sanad baik, dan ia tak mendhoifkannya, dari Abdullah bin Ghannaam Albayadhiy RA: Sungguh Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa berdoa di pagi hari : Allahumma Maa Ashbaha biy….dst maka ia telah menunaikan syukurnya dihari itu, barangsiapa yg membacanya seperti itu disore hari maka ia telah menunaikan syukurnya dimalam itu (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan oleh Abu Malik;  “Seorang bertanya Rasulullah SAW.: ‘Berilah kami suatu ayat yang boleh kami ulangi tiap pagi, petang dan apabila kami bangun dari tidur.’ Baginda suruh kami berdoa: “Ya Allah! Yang Mencipta Syurga dan dunia, Yang Mengetahui semua yang zahir dan batin, Engkaulah Tuhan sekian makhluk;  para malaikat saksikan bahwa tiada tuhan selain-Mu, kami berlindung dengan-Mu dari keburukan diri kami dan dari bisikan syaitan yang menyekutukan Mu.”

 

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِـهِ وَرِضَـى نَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ  وَمِداَدَ كَلِمَاتِهِ.         (ثلاثا)

 

Maha Suci Allah dan segala pujian untuk-Nya, sebanyak ciptaan-Nya, sebanyak keridhoan dzat-Nya, dan sebanyak kemegahan perhiasan Arsy-Nya, dan sebanyak tinta kalimatkaliamat- Nya (3x). (Hadits)

 

 

سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِـهِ وَرِضَـى  نَفْسِـهِ  وَزِنَةَ عَرْشِهِ وَمِداَدَ كَلِمَاتِهِ.         (ثلاثا)

 

Maha Suci Allah yang Maha Agung bersama segala pujian untuk-Nya, sebanyak ciptaan-Nya, sebanyak keridhoan dzat-Nya, dan sebanyak kemegahan perhiasan Arsy-Nya, dan sebanyak tinta kalimat-kaliamat-Nya (3x). (Hadits)

 

  • Dari Juwairiyah RA: Sungguh Nabi SAW keluar menuju shalat subuh dan Juwayriyah berdzikir di tempat sujudnya, lalu Rasul saw pulang selepas dhuha, dan Juwairiyah RA masih duduk di tempatnya, lalu Rasul SAW bersabda :”kau masih duduk disini sejak subuh tadi?”, maka Juwairiyah berkata : betul, maka Rasul SAW : “Aku sudah berdzikir sesudahmu dengan hanya 4 kalimat saja 3X, jika ditimbang maka lebih berat dari semua dzikirmu sedari tadi, ucapkanlah : Subhanallah…. Dst. (Riyadhusshalihin oleh Imam Annawawiy)

 

.سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَـاءِ، سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ، سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ، سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا هُوَ خَـالِقٌ. (ثلاثا)

 

Maha Suci Allah sebanyak ciptaanNya di langit. Maha Suci Allah sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi. Maha Suci Allah sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi.

Maha Suci Allah sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

  • Dari hadits Abu Hurairah RA sabda Rasulullah SAW: Subhanallahil ‘adhiim….dst, diriwayatkan Imam Muslim dan Imam 4 (Tirmidziy, Nasa;iy, Abu Dawud dan ibn Majah), dari hadits Ibn Abbas RA. (Ma’arijul Qabul).
  • Diriwayatkan daripada Sa’ad bin Abu Waqqash RA. bahawasanya dia bersama Rasulullah SAW. mendatangi seorang perempuan sedang pada kedua tangan perempuan itu ada biji (kurma) atau kerikil dihitungnya dalam tasbihnya, maka bersabda Rasulullah SAW.: Mahukah engkau aku memberitahumu sesuatu yang lebih mudah atau lebih utama buatmu? Lalu beliau menyambung dengan membaca wirid yang disambung seperti diatas ini

 

اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي السَّمَـاءِ، اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ، اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا بَيْـنَ ذَلِكَ، اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا هُوَ خَـالِقٌ. (ثلاثا)

 

 

Segala Puji bagi Allah sebanyak ciptaanNya di langit. Segala Puji bagi Allah sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi. Segala Puji bagi Allah sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi. Segala Puji bagi Allah sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

  • Dari Aisyah binti Sa’ad bin Abi Waqqash RA dari ayahnya, bahwa ia masuk bersama Rasulullah SAW pada seorang wanita dihadapannya terdapat banyak biji atau batu untuk menghitung berdzikir, maka Rasul saw bersabda : Kuberitahu engkau dengan yg lebih mudah dari itu/lebih afdhal?, maka ucapkanlah Subhanallah adada maa…dst, dan Allahu Akbar seperti itu pula, dan Alhamdulillah seperti itu pula, dan Laa ilaha Illallah seperti itu pula, dan Laa haula walaa quwwata illa billahil aliyyil adhim seperti itu pula” (Syi’bul iman oleh Imam Albaihaqiy).

 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي السَّمَـاءِ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا بَيْـنَ ذَلِـكَ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا هُوَ خَـالِقٌ.        (ثلاثا)

 

Tiada Tuhan selain Allah sebanyak ciptaanNya di langit. Tiada Tuhan selain Allah sebanyak Ciptaan-Nya diBumi. Tiada Tuhan selain Allah sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi. Tiada Tuhan selain Allah sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

 

اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي السَّمَـاءِ،  اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ،  اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا بَيْـنَ ذَلِكَ،  اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا هُوَ خَـالِقٌ. (ثلاثا)

Allah Maha Besar sebanyak ciptaanNya di langit. Allah Maha Besar sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi. Allah Maha Besar sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi.

Allah Maha Besar sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

  • Dari Al-Muwatta, diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA katanya: Rasulullah SAW bersabda: Barang siapa yang membaca: “Tiada tuhan selain Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu baginya, kepunyaan-Nya lah kerajaan, dan hanya bagi-Nya segala puji dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu”  dalam sehari sebanyak seratus kali, niscaya dia mendapat pahala sebagaimana memerdekakan sepuluh orang hamba sahaya. Dia juga diampunkan seratus kejahatan, dibuat untuknya benteng sebagai pelindung dari syaitan pada hari tersebut hingga ke petang. Tidak diganjarkan kepada orang lain lebih baik daripadanya kecuali orang tersebut melakukan amalan lebih banyak daripadanya. Manakala mereka yang berkata: “Maha suci Allah dan segala puji hanya bagi Allah”, dalam sehari sebanyak seratus kali niscaya terhapuslah segala dosanya sekalipun dosanya itu banyaknya  seperti buih di lautan .
  •  Al-Habib Abi Bakar Sakran didalam Hizibnya telah mengatakan bahwa pengucapan, “Ya Allah, limpahkanlah kurnia dan kesejahteraan atas penghulu kami Nabi Muhammad SAW dan atas keluarga dan sahabat-sahabatnya sekalian” ialah sebagai pintu menuju kepada Allah; dan kunci ke pintu itu ialah ucapan, “Tiada tuhan melainkan Allah”; dan pertahanannya ialah ucapan, “Tiada kekuatan atau kuasa melainkan dengan izin Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Agung”

 

 

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَـا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَـا خَلَقَ فِي الأَرْضِ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَـا  بَيْـنَ  ذَلِـكَ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ.  (ثلاثا)

 

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak ciptaanNya  di langit.

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi.

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi .

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya.

 

 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَـى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عَدَدَ كُلِّ ذَرَّةٍ أَلْفَ مَرَّةٍ.             (ثلاثا)

 

Tiada Tuhan selain Allah Maha Tunggal dan tiada sekutu bagi Nya, bagi Nya Kerajaan alam semesta dan bagi Nya segala pujian. Maha Menghidupkan dan Maha Mematikan dan Dia Allah Berkuasa atas segala sesuatu, sebanyak semua debu dan butiran-butiran dan seribu kali.

 

  • Dari Abu Hurairah RA, Sungguh Rasulullah SAW bersabda : “Laa ilaaha illallahu wahdahu…dst, dalam suatu hari 100X, maka baginya pahala membebaskan 10 orang budak, dan dituliskan 100 pahala, dan dihapus darinya 100 dosa, dan ia dijaga dari syaitan di hari itu hingga sore, dan tiadalah orang lain yg mempunyai amal lebih darinya di hari itu kecuali yg beramal lebih banyak dari itu” (Shahih Bukhari dan shahih Muslim)

Dalam dzikir ini Imam Haddad meringkasnya 1X saja namun diakhiri dg kalimat : “adada kulli dzarrah alf marrah” (sebanyak setiap debu, 1000X).

 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَـى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عَدَدَ ماَ هُوَ خَالِقٌ.      

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ (مائة مرة)،   سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ (مائة مرة)

سُبْحَانَ اللهِ، وَالْحَمْدُ للهِ، وَلاَ إِلَهَ إِلاَ اللهُ، وَ اللهُ أَكْبَرُ.            (مائة مرة)

(وَيَزِيدُ صَبَاحًا) لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْـدَهُ لاَ شَرِيْـكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْـكُ وَلَهُ الْحَمْـدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ. (مائة مرة)

 

 

Nota:

Jika dibaca pada waktu sore gantikanlah perkataan-perkataan yang di garis bawah itu seperti berikut:

وَيَقُولُ فِي الْمَسَاء بَدَل    ” أَصْبَحْتُ ”   –  “ أَمْسَيْتُ

 

Di bait 22, 23, 44 dan 45:  “Pagi” digantikan dengan “Sore”.

وَبَدَل                      “ اَلْنُشُوْرِ ”  –  “ اَلْمَصِيْرِ

 

Di bait 45 “kebangkitan” digantikan dengan “kembali”.

 

وَبَدَل                      ” الْيَوْمِ ”    –  ” اللَّيْلِ

 

Dan di dalam bait 46 dan 47:  “hari” digantikan dengan “malam”.

 

[1] Didalam kalimat Hasbiyallahu….. dapat ditemukan satu dari contoh I’jaz Adadi

Terdapat contoh-contoh I’jaz dan khawas jika ditelaah lebih dalam lagi kandungan dari ayat dan hadits yang ada pada rangkaian AlWirdul Lathif ini.

Al Wirdul Latif bersama Zawiyah Jakarta

Al Wirdul Latif bersama Zawiyah Jakarta

Abuya KH. Saifuddin Amsir

A      Zawiyah Jakarta atau Betawi Corner dan Al-Asyirah Al-Qur’aniyyah

 Zawiyah Jakarta

Istilah Zawiyah Jakarta di cetuskan pertama kali oleh KH. Saifuddin Amsir. Istilah ini yang dalam bahasa Indonesia berarti ‘Sudut Jakarta’. Istilah ini sarat dengan makna sufistic: penggunaan kata Zawiyah ini lebih diharapkan menjadi tempat untuk mencari ilmu dan keberkahan yang ada pada Zawiyah kaum Sufi. Zawiyah Jakarta sebagai sudut spiritual diharapkan dapat mencerahkan dan membebaskan umat dari kesempitan hati yang berada di tengah- tengah pertarungan hidup dan bergulat dengan segala persoalanya; sudut spiritual yang menjadi rumah bagi siapapun yang tersingkir dan merasa kalah oleh kekuatan dan tipu daya duniawi.

Keberadaan Zawiyah Jakarta pada mulanya dilatarbelakangi oleh kegelisahan beliau atas maraknya aliran atau ajaran sesat dan menyesatkan di Ibukota Indonesia, Jakarta. Majelis Taklim dan halaqah  yang pada umumnya ada di tengah masyarakat belum cukup ampuh untuk menjadi oase penghilang dahaga spiritualitas umat Islam yang mengikuti aliran dan ajaran tersebut. Sistem dan metode yang telah dikembangkan oleh para ulama dan habaib -yang mengerti persis corak, kultur, kondisi sosiologis dan tuntutan masyarakat Betawi – ini telah menjadi dasar yang tak lapuk oleh zaman dalam mempertahankan eksistensi agama Islam di tengah masyarakat Betawi.

Sistem halaqah atau majelis ta’lim merupakan keunggulan yang semoga akan terus dipelihara dalam menegakkan dakwah dan kaderisasi ulama di tanah Betawi.

Pergeseran zaman dan perputaran sejarah tentu membawa riak-riak yang mempengaruhi struktur dan gaya hidup masyarakat Betawi, tetapi tetap tidak mengubah akar mereka sebagai penganut Islam yang memang secara sejarah sosialnya Betawi itu identik dengan Islam.

Betawi Corner

Sedangkan istilah Betawi Corner beliau cetuskan kemudian sebagai sudut intelektualisasi yang melengkapi sudut spritualitas. Diilhami dengan menggejalanya aliran-aliran Islam yang ‘condong kepada pemikiran Barat’ dan bermunculannya corner-corner di pusat pendidikan dan Kebudayaan; seperti British Corner, American Corner, dll. Zawiyah Jakarta[1] hadir dengan tujuan inti agar para santri dan diharapkan pula para Cendikiawan ‘tidak terlibat dan keluar’ dari pemikiran Islam yang telah ‘tercemar’ itu. Perubahan yang diusung bukanlah Perubahan pemikiran yang sebelumnya sudah ada untuk peningkatan kemajuan peradaban Islam tapi lebih kepada penipisan Islam.[2]

Menurut Abuya, dengan keberadaan corner tersebut yang kelihatannya untuk memperkenalkan budaya dan wawasan dari nama corner tersebut, tapi dampaknya lebih membuat orang menjadi menjauhi al-Qur’an. Sayang, kebanggaan Jakarta dengan keislamiannya harus luntur oleh ‘kerusakan-kerusakan’ yang ditimbulkan oleh corner-corner yang banyak hadir dalam mengaduk-aduk keistimewaan maupun makna dalam Al-Qur’an dan Al-Hadits.

Oleh karena itu, Zawiyah Jakarta/ Betawi Corner diharapkan dapat menjadi wadah pergerakan dakwah cultural yang manfaatnya tidak hanya dirasakan oleh masyarakat Betawi saja juga masyarakat luas.

Karena corner terdengar kebarat-baratan, maka kata zawiyah lebih dipilih karena konotasi peribadatannya lebih terlihat daripada kata corner yang berkonotasi ‘mojok’. Betawi corner yang jika disimpangkan artinya Betawi mo mojok. Betawi juga diganti dengan Jakarta yang lebih heterogen. Kebutuhan yang ada di Jakarta itu agar bisa lebih hidup dengan kata zawiyah agar kehidupan yang agamis lebih bisa muncul.

Perhatian besar KH. Saifuddin Amsir terhadap kerusakan ummat di Jakarta sangat terlihat pada penjelasannya yang terus memperjuangkan dakwah Islam melalui Zawiyyah Jakarta. Zawiyah Jakarta merupakan sebuah wadah belajar dan diskusi bagi para santri Betawi dan yang ada di Betawi untuk lebih mendalami Aqidah dan ajaran Ahlussunnah Waljama’ah, dengan bersandarkan pada tradisi salaf tetapi bukan aliran salaf yang belakangan ini kembali marak ditengah masyarakat melainkan tradisi lama yang belum diintervensi oleh methodology Barat. Dengan menitikberatkan pada pemahaman akan sendi-sendi Al-Qur’an dan Al-hadits, ilmu pengetahuan, praktek, keadaan sosial kemasyarakatan, izzah sebagai muslim, dan diperkokoh dengan nilai-nilai ekonomi syari’ah sehingga lebih berdaya guna dan menyesuaikan zaman.

Menjadi satu bagian dari upaya Zawiyyah Jakarta yang dibina oleh Abuya Saifuddin Amsir untuk mengembalikan posisi Al-Qur’an dan Hadits Rasulullah sebagai pijakan dari kehidupan ummat.[3] Sehingga diharapkan dalam perkembangannya Zawiyah Jakarta akan ditujukan sebagai zawiyah bagi para santri dan murid untuk bermunajat, belajar, berdiskusi, dan beramal akan hakikat sejati dari Aqidah Islam, Al-Qur’an, Al-Hadits, dan esensi dari Filsafat islam.[4]

Zawiyah Jakarta juga menjadi komponen yang sangat penting untuk menggolkan cita-cita Yayasan Terpadu Shibghatullah yang berpuncak pada terbentuknya keluarga qur’any. Hal ini menjadi suatu realita yang tidak terelakkan keberhasilannya walaupun masih dalam bentuk potensi-potensi yang ingin diwujudkan. Langkah-langkah perjuangan Abuya untuk mencapai puncak itu notabenenya dirajut dalam bentuk rajutan pendidikan dan dakwah. Di dunia pendidikan, abuya pernah menjadi guru agama mulai dari tingkat TPA, MTs, MA, hingga Perguruan Tinggi. Pada awal masa mengajar di IAIN Syarif Hidayatullah (kini UIN Jakarta), beliau pernah diberi mata kuliah Filsafat Logika yang hanya diberikan pada semester IX dan X. sedangkan di Ma’had Aly Al-Arbain Al-Asyirah As-Syafiiyah yang diasuhnya diikuti oleh beberapa mahasiswa tingkat S2. Ini berpuncak pada pengajaran di tingkat pasca sarjana dan majlis taklim. Dan di dunia dakwah Abuya juga mengajar dari tingkat pemula sampai tingkat Masaikh di Jakarta yang berpuncak pada mengajar Majlis Taklim di rumah Gubernur DKI Jakarta Bapak DR. Ing H. Fauzi Bowo. Sementara pengajaran yang Abuya lakukan untuk tingkat internasional, Alhamdulillah Allah juga sudah memberikan ni’mat kepadanya dengan keberhasilannya dalam menyertakan sembilan orang muridnya untuk mengikuti dauroh-dauroh yang diselenggarakan Syeikh Hasan Hito (Ulama asal Syiria yang juga mengelaborasi system pemikiran Islam Sunni di tengah-tengah dunia Barat) dan timnya yang merupakan seorang pakar pada bidangnya. Sementara Konferensi-konferensi Islam yang bertaraf internasional juga acap kali dikunjunginya sehingga Alhamdulillah saat ini dia menjadi salah seorang yang sangat dilirik oleh Majelis Taqribul Madzahib (Majlis Antar Madzhab yang mencoba untuk menemukan titik temu antara Sunni dan Syiah), yaitu sebuah usaha yang tak kunjung henti yang dilakukan muslimin Syiah sehingga Abuya dapat berperan didalam organisasi itu.

Abuya KH. Saifuddin Amsir pernah dipertimbangkan untuk menjadi salah satu pimpinan dari gerakan ini di Indonesia mendampingi Bapak DR. Quraish Shihab, seperti juga dia pernah ditawarkan untuk menjadi ketua redaksi jurnal filsafat dari UNAS milik ST. Taqdir Ali Syahbana (1990) menngantikan Nurcholis Madjid yang pada saat itu sedang memiliki kesibukan di luar negeri. Tetapi, seperti yang sudah-sudah, tawaran-tawaran kerja sama yang terlalu berbau politik sering gagal berdekatan dengan Abuya.

Al-Asyirah Al-Qur’aniyah

Dari berbagai pengamalannya dalam berinteraksi dengan jama’ah dan problematika/kemelut kehidupan yang melanda, terutama dengan globalisasi, kondisi dan gejala dimana Al-Qur’an sebagai pedoman hidup ummat tidak lagi mendapat tempat secara utuh di lembaga-lembaga formal, KH. Saifuddin Amsir menyimpulkan bahwa solusi yang tepat adalah dengan menerapkan/membentuk “Asyirah qur’aniyah (keluarga Qur’any)”, yaitu keluarga yang seluruh perilakunya bersandarkan pada ajaran Al-Qur’an.

Oleh karena itu beliau kemudian mengusung kelahiran Al-Asyiroh Al-Qur’aniyyah. Sebuah institusi pendidikan untuk mendidik generasi pencinta dan penghafal Al-Qur’an yang digagasnya, salah satu anaknya sendiri telah menjadi hafidz sejak berusia 13 tahun. Institusi ini insya Allah menerapkan kurikulum baru dengan menggabungkan kurikulum berbasis perpaduan antara ilmu dan amal yang dititikberatkan pada I’jazul Qur’an, Khawasul Qur’an, Aurad, dan Do’a-do’a Qur’ani.

Selain gagasan Al-Asyirah Al-Qur’aniyah, KH. Saifuddin Amsir mengajukan hajat kemanusiaan terhadap adanya “Pasukan Langit” untuk mengatasi segala kemelut. Gagasan ini dilatarbelakangi fakta sejarah bahwa zikir dan doa, menempati tempat yang penting dalam perjuangan Islam. Bertebaran contoh-contoh historis dari peran dzikir dengan formulasi yang ditawari oleh para Auliya’ di seluruh dunia Islam sepanjang sejarah dan terakhir contoh-contoh ini mencuat di Libya dengan Omar Mukhtar, di Indonesia dengan Syaikh Abdul Wahhab Rokan, KH. Sholeh Abbas Buntet Cirebon, KH. Hasyim Asyari Tebu Ireng, Kiyai Falak Ya’qub Ujan Bogor, KH. Nur Ali Bekasi, dan ribuan ulama lainnya, begitu juga dengan panglima-panglima pasukan langit di Indonesia yang tidak tercatat dalam buku sejarah. Belakangan, dunia digemparkan oleh kegagalan pasukan elit Amerika yang ‘digagalkan’ oleh dzikir dan tasbihnya al-Imam Ayatullah Ruhullah al-Khumaini pemimpin Islam Syiah, Iran. Meskipun operasi militer yang bernama “Blue Light” ini dipimpin langsung oleh Jimmi Carter presiden Amerika Serikat dari Gedung Putih untuk menyerang Iran, namun Amerika kalah melawan Iran. Dan ini merupakan peristiwa yang meluluhkan kesombongan intelligensia dan militer Amerika.

Gagasan “Keluarga Qur’any” dan “Pasukan Langit” sebenarnya tidak berbeda. Keduanya dimaksudkan untuk memberdayakan masyarakat –terutama kaum lemah yang terzhalimi- dengan zikir dan doa yang diharapkan mampu dan handal dalam menghadapi orang-orang yang akan berbuat makar yang dapat memperburuk kehidupan orang lain.

Selain itu, Abuya KH. Saifuddin Amsir juga terinspirasi dengan keterkaitannya dalam salah satu kunjungannya ke luar negeri untuk aktifitas dakwah dan syiar Islamnya, bahwa dalam konfrensi Islam yang diselenggarakan di Libya: para ulama dan Ilmuwan muslim menyepakati perlunya mempertajam ide- ide sufisme Islam bagi generasi muda. Hal ini dimaksudkan agar generasi muda Muslim tidak makin tercabut dari akarnya.[5] Konferensi juga menyerukan agar organisasi- organisasi Islam yang berskala nasional maupun internasional dan otoritas keagamaan di tiap- tiap negara untuk bekerjasama dan berkoordinasi untuk menghadang gelombang degradasi moral, eksploitasi secara serampangan, dan penyebaran ide- ide anti agama.

B      Al-Wirdul-Latif

AlWirdul Latif adalah wirid[6] harian yang dibaca pada tiap pagi dan petang. Ini berarti orang yang mengamalkan Al-Wirdul Latif memulai dan mengakhiri harinya dengan Wirid tersebut. AlWirdul Latif merupakan sebuah wirid (kumpulan doa) yang disusun oleh Ulama besar sufi Al-Imam Al-Qutub Abdullah bin Alawi Al-Haddad Radhi Allahu Anhu ( 5 Safar 1044 H/1624 M-7 Zulkaidah 1132 H/1712 M) [7]. Imam Al-Haddad juga menyusun beberapa Wirid terkenal seperti AlWirdul Kabir. Karena panjangnya susunan AlWirdul Kabir, maka beliau menyusun Wirid yang lebih ringkas dan hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk membacanya. Seperti karangannya yang lain,[8] Imam Al-Haddad menguatkan wirid ini dengan ayat-ayat Al-Quran dan hadits yang mengandung I’jaz dan Khawas. Dinamakan Wirdul-Latif (wirid ringan) sebab enak dibaca dan dirasakan di hati kita. Wirid ini baik untuk dibaca dalam memulai aktivitas sehari-hari, karena didalamnya terdapat doa

اَللَّهُّمَ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيُوْمِ فَتْحَهُ وَنَصْرَهُ وَنُوْرَهُ وَبَرَكَتَهُ وَهُداَهُ

Ya Allah, kami memohon kepada-Mu kebaikan hari ini, pembukaannya, kemudahannya, cahayanya, berkatnya dan petunjuknya.

 اَللَّهُمَّ إِنَّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذاَ الْيُوْمِ،  وَخَيْرَ ماَ فِيْهِ،  وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ هَذاَ الْيُوْمِ وَشَرِّ مَا فِيْهِ.

Ya Allah aku memohon kepada-Mu kebaikan hari ini, dan kebaikan apa yang ada di dalamnya, dan aku berlindung kepada-Mu daripada keburukan hari ini dan keburukan apa yang terdapat didalamnya. [9]

Demikian disebutkan oleh Abuya KH. Saifuddin Amsir, “Wirdul Latif merupakan bagian dari khazanah yang penuh dengan ayat-ayat yang mengandung khawasil qur’an (khasiat-khasiat al-Qur’an) dan hadits Rasulullah SAW. Hal ini terbukti dari banyak orang yang telah mengamalkannya dengan ikhlas.”[10]

Pada dasarnya Nabi Muhammad SAW tidak menetapkan rangkaian wirid tertentu yang harus dibaca oleh ummatnya, namun Nabi SAW meninggalkan formula-formula khusus yang bisa diamalkan. Pada bagian akhir dari bukunya yang berjudul Qanun At-Ta’wil, Ibnu Arabi menyatakan bahwa tugas setan adalah membawa manusia melupakan Allah SWT, maka kita sebagai hamba harus senantiasa meminta pertolongan Allah agar tetap senantiasa mengingatnya dengan dzikir-dzikir.

Mengingat pada dasarnya isi dari seluruh bacaan wirdul latif adalah diangkat dari sumber-sumber sunni, adalah menjadi bijak apabila beliau menambahkan wiridan-wiridan ini yang diambil dari luar sumber-sumber sunni. Itulah sebab yang membuat beliau memilih doa-doa dan wirid-wirid dari sumber-sumber syii disertakan disini agar kerja-kerja penuh kesungguhan yang ia tekuni belakangan ini, -yaitu mengusung misi pendekatan antar mazhab di dalam yang dilakukan secara bersemangat oleh tokoh-tokoh Islam Syiah-. Dan yang beliau itu ternyata sangat ta’at karena materi doa-doa dan wirid yang beliau pilih disini diambil dari wiridan al-Imam Ali Zainal Abidin  di dalam Kitab As-Shahiifah As-Sajjaadiyah Al-Kamilah yang tak lain dan tak bukan adalah kakek moyang dari al-Imam Abdullah bin Alawy al-Haddad sendiri.

Dan dalam kenyataannya, tak ada kekuatan dari kalangan syiah untuk menyalahkan dan menganggap sesat kaum sunni, dalam hal ini terbukti dengan banyaknya musuh Islam yang dirobohkan oleh kaum dengan munajat dan dzikir-dzikir mereka seperti yang terjadi pada diri Umar Mukhtar di Libya, sebagaimana tidak ada kekuatan pada kalangan sunni untuk menganggap syiah sesat dan salah karena terlalu banyak munajat-munajat syiah dan wirid mereka yang berhasil menghancurkan musuh sebagaimana yang terjadi pada diri al-Imam Khumaini saat menghancurkan operasi militer Amerika Jimmi Carter.

Selama dzikir-dzikir dan doa-doa itu tidak dikotori oleh muatan-muatan negative.  Inspirasi yang diberikan oleh Prof. DR. Fazeli (seorang Al-Musawi –keturunan Nabi Muhammad SAW- dari Iran yang saat ini menjadi Ketua Islamic College Jakarta pada kedatangannya di Ma’had Aly Zawiyah Jakarta)  semakin mengukuhkan pemikiran Abuya  bahwa selama ini yang menimbulkan perpecahan Sunni Syiah adalah terjadi dalam hal-hal yang bukan primer bahkan cenderung isu-isu ‘hawamisy’ (hal kecil) dan kita bahkan masih tetap berkutat dalam persoalan-persoalan yang menebabkan kita kehilangan potensi dalam kemandulan gerak yang panjang dan tidak mengkondisikan sebuah lingkungan yang produktif. Sementara dinamika kehidupan saudara kita orang syiah ada pada posisi yang dapat dikatakan lebih unggul jika melihat Iran sebagai contoh. Dimana sebagai Negara mayoritas syiah yang kurang lebih selama 30 tahun diembargo oleh dunia Barat, Iran tetap bertahan bahkan sanggup menjadi Negara berkembang yang menghasilkan dokter terbanyak di dunia karena tingginya perhatian terhadap pendidikan sehingga seluruh jenjang sekolah yang diadakn oleh pemerintah gratis. Dunia kesehatan pun mendapat perhatian yang tidak main-main untuk seluruh masyarakatnya, dst.

Selain itu ada beberapa alasan kuat yang kemudian akan dipaparkan dibawah mengapa Abuya sangat berkesungguhan untuk menjadikan wirid ini sebagai salah satu amalan penting yang menjadi wiridan umat sekaligus menjadi dasar penting yang ketika dilebarkan penjelasannya ternyata begitu sarat dengan muatan-muatan filosofis dengan contoh-contoh I’jaz yang melemahkan kreativitas akal manusia untuk menentangnya juga Alwirdul Lathif ini semarak dengan Khawas Al-Qur’an yang nyaris selalu ada dalam ayat dan hadits yang disebutkan meniscayakan kepastian yang baru lagi bahwa I’jaz, Khawas dan filosofi ayat menemukan perkembangannya pada kitab-kitab yang dihasilkan oleh para Sulthonul Ulama seperti Imam Al-Ghazali, Imam Ibn Katsir, Imam Ibn Al-Jauzy, Abdullah Ibn As’ad Al-Yafi, dll.

Dan beliaupun memutuskan untuk memilih, mengamalkan, mensyarahkan dan memasyarakatkan AlWirdul Latif. Beliau mensyarahkan wirdul latif ini di bawah Zawiyah Jakarta yayasan terpadu Shibghatullah yang memang sedang beliau kembangkan untuk memberi kader-kader ulama yang mumpuni dalam kajian-kajian ilmu Al-Qur’an dan Al-Hadits.

C. Syarah AlWirdul Latif

Di dalam DVD yang ia sebarkan ke tengah-tengah umat secara global, ia menjawab lima inti alasan dasar memilih wirdul latif untuk dapat diamalkan secara luas oleh masyarakat. Dalam jawaban globalnya Abuya KH. Saifuddin Amsir mensyarahkan AlWirdul Latif yang tidak hanya memperkuat tapi juga dapat membentuk keluarga qur’ani.

5 pertanyaan dan jawabannya

 Mengapa Abuya KH. Saifuddin Amsir lebih tertarik untuk memasyarakatkan AlWirdul Latif daripada aktifitas Abuya sebelumnya yang lebih banyak berkutat dengan pendidikan dan pemikiran Islam dan lintas agama? (Lihat pertanyaan yang diajukan oleh Ustadzah Dra. Hj. Nur’aini AS)

Jawab:

Terdapat banyak ayat al-Qur’an yang kita pelajari mengandung Khawas maupun I’jaz dan ada sekitar kurang lebih terdapat 700 ayat yang terangkum dalam AlWirdul Latif.

I’jaz: hal yang melemahkan orang dalam menandinginya. Khawas: kekhususan yang ada dalam ayat dan hadits yang dapat memunculkan sesuatu yang spektakuler.

AlWirdul Latif bagian dari khazanah yang penuh dengan ayat-ayat kental dengan kekhasiatannya yang terbukti dari orang-orang yang mewiridkannya. Bila orang menerapkan dan mengamalkan (mewiridkan) apa yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dan Al-Quran maka semua permasalahan akan dapat diselesaikan. Maka Zawiyah Jakarta mencoba dan berusaha untuk mengkaji dan memunculkan ayat-ayat I’jaz dan Khawas ini agar dapat difahami dan diamalkan oleh masyarakat luas. Al-Qur’an yang sudah disingkirkan dan Al-Hadits yang sudah dibuang-buang akan kita munculkan dengan menekankan pada I’jaz dan Khawasnya.[11]

  1. Apakah ada marhalah pendidikan yang tidak berharap untuk diakui secara structural (legal, Negara) dan tidak mengakui kalau perlu?  (Lihat pertanyaan yang diajukan oleh Ustadz Drs. H. Zainal Abidin)

Jawab:

Ada banyak jalan menuju Allah, yaitu (memahami) dengan Hikmah seperti yang dilakukan oleh para ilmuwan dan para ahli dzikir, dengan Nasihat yang baik seperti yang diterapkan oleh para akademisi dan pemimpin pesantren (ustadz/ah), dan dengan Berdebat.

Wirid dan dzikir yang banyak diamalkan oleh masyarakat luas tidak akan cukup jika hanya dengan membaca ataupun mengkaji literature tertentu. Ia juga harus dipandu oleh guru yang ada dalam maqam-maqam tertentu. Banyak orang yang punya kesempatan untuk mengkaji lebih dalam wirid dan dzikir ini dengn kajian yang baik dan ikhlas Lillahi Taala disbanding orang yang ingin menelitinya karena lebih kepada tujuan duniawi. Namun mukhlisin seperti itu menjadi terhambat karena minat untuk menyelami ini sudah terhenti dikarenakan godaan, kondisi,dan berbagai macam situasi urgent lainnya..

Ma’had Ally Zawiyah Jakarta adalah sub lembaga dari Yayasan Terpadu shibghatullah yang ditujukan bagi mereka yang mau mempelajari Islam secara komprehensif dan mau secara aktif berperan serta dalam syiar keagamaan dalam masyarakat Jakarta dan sekitarnya. Abuya KH. Ssaifuddin Amsir juga berpendapat bahwa untuk mengembalikan kemuliaan kota Jakarta, perlu ada lembaga-lembaga yang dapat ‘mencetak’ ulama-ulama dan cendikiawan-cendikiawan dengan kualitas yang tidak kalah dengan lulusan-lusan sarjana maupun paska sarjana dari universitas-universitas ternama.  Menurut Abuya orang orang dahulu menyebut kepakaran seseorang yang terpuji adalah ketika dia mampu menggabungkan antara ilmu-ilmu yang zahir dengan ilmu yang bathin. Dimana ada suatau kekayaan ilmu pengetahuan disamping kehausan dahaga spiritual.

Baginya segala titel kesarjanaan dan yang semacamnya menjadi hampa bila tidak ditampilkan secara sungguh-sungguh bila tidak mapu memperhatikan dan memberi solusi terhadap kebutuhan ummat.

  1. Mengapa Abuya KH. Saifuddin  Amsir memilih AlWirdul Latif dari sebegitu banyak wirid di dunia?  (Lihat pertanyaan yang diajukan oleh Ustadz Muammar Khoirullah)

Jawab:

Hancur agama tanpa adanya sanad. Abuya KH. Saifuddin Amsir mendapatkan ijazah dan sanad AlWirdul Latif dari guru beliau sendiri yaitu Al-Habib Abdullah bin Husein As-Syami dari  Syeikh Yasin Bin Isa Al-Fadani.  Abuya sendiri sudah mengamalkan wirid ini secara spesifik pada tempat-tempat penting disetiap hajinya ke tanah Haram semenjak tahun 1988.

Abuya KH. Saifuddin Amsir dan AlWirdul Latif

Meletakkan majlis taklim sebagai fondasi dalam institusi keagamaan merupakan suatu keharusan. Apalagi pengalaman Abuya KH. Saifuddin Amsir sendiri yang memang sudah lama berdakwah keliling dan menjadi pengasuh lebih dari 30 majlis taklim. Di kediamannya beliau membuka majlis taklim yang diberi nama Ma’had At-Tamhid Al-Islami untuk asatidz dan At-Tamhid lil Ummahat untuk asatidzah serta majlis zikir yang diberi nama Hizbul Mustaghfirin. Sama halnya dengan Hizbul Mustaghfirin yang telah puluhan tahun diasuhnya. Dengan zikir dan wirid yang diprioritaskan pada penjagaan diri dan keberkahan hidup dengan mendawamkan bacaan Hizib Imam Nawawi dan Hizib Hirosah pada setiap Kamis malam Jum’at ba’da Isya. Abuya sendiri sebagai seseorang yang mencetuskan label Istigotsah Jakarta membuat Istigotsah (dalam skala kecil) secara pribadi di setiap pengajian yang beliau pimpin dengan kumpulan do’a dan kombinasi bacaan qasidah Yaa Rabbi bil Musthafa dan Yaa Rabbbii Hayyi’ lana min Amrinaa Rasyyadaa semenjak tahun 1973. Hal itu beliau lakukan semenjak penukilan yang dilakukannya pada Kitab Al-Mujarrabah ad-Dairabi al-Kabir.[12] Beliau mengkomposisikan bacaan-bacaan Istigotsahnya dengan kumpulan do’a dan wirid yang telah disarikan oleh Imam Al-Ghazali, Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani, dan Syaikh Abil Hasan As-Syadzili. Ketiganya mempunyai muatan yang penting dalam membangun dan mendasari Tariqah Alawiyah yang sangat mewarnai Jakarta bahkan Nusantara. Beliau mengharapkan komposisi ini menjadi komposisi tepat yang menyarikan segala bentuk zikir yang ada di dunia Islam.

Menurut Abuya dari sekian banyak wirid di kalangan rijalullah, mutashawwifin, ahli dzikir ada  hatfatud dzikir (pukulan dzikir). Hal ini berarti bahwa dzikir-dzikir itu terkadang berbalik memukul atau membawa kecelakaan pada orang yang membaca dzikir tersebut apabila dia melakukan kesalahan yang tidak disengaja ataupun dengan kesengajaan dan juga apabila terdapat kesalahan dalam membaca dzikir dan wiridnya.

Kenyataan ini sering terjadi pada dzikir-dzikir tertentu yang membuat pemberi ijazah dzikir itu menjadi berhati-hati dalam memberikan ijazahnya kepada seseorang. Bahkan sekelompok ulama mensyaratkan umur 40 tahun bagi orang yang ingin membaca dzikir tertentu, seperti Hizib Nawawi, Hizib Nashr As-Sadzili dan beberapa dzikir tertentu lainnya. Hal ini insya Allah tidak terjadi pada AlWirdul Latif karena kelembutan ‘power’ yang ada didalamnya yang sangat berkonsentrasi pada keselamatan aqidah dan urusan dunia akhirat.

Bahasa Arab berbeda dengan Bahasa lainnya.sbahasa ini secara khusus dipilih oleh Allah SWT untuk menyampaikan wahyuNya. Wahyu merupakan ilmu dan pengetahuan abadi yang diekspresikan dalam Bahasa manusia. Bahasa ini menjadi media bagi sebuah perumpamaan yang membutuhkan pikiran yang mendalam agar terpenuhi dan tersingkap segala apa yang dimaksudkan dalam wahyu (tersirat dan tersurat). Oleh sebab itulah Ayat-ayat dan kata-kata dalam Hadits dapat mengandung berbagai makna. Hal ini dapat dimengerti dari Ilmu Wajuh wa Nadhar, yaitu ilmu yang membahas tentang kalimat yang mempunyai banyak arti dan makna apa yang dikehendaki oleh sesuatu ayat dalam Al-Qur’an.  Ilmu Amtsalil Qur’an, yaitu ilmu yang membahas tentang perumpamaan-perumpamaan dalam Al-Qur’an.

Ayat-ayat tersebut dapat dipergunakan sebagai perlindungan dari segala macam kejahatan dan marabahaya, menyembuhkan penyakit, meningkatkan suatu kelebihan, untuk pergerakan, maupun untuk mendapatkan jawaban ataupun balasan sesuai dengan yang dijanjikan dalam setiap bait dari bacaannya. Karena itulah Muslim diseluruh dunia akan selalu membaca Al-Qur’an dan Al-Hadits dalam Bahasa aslinya yaitu Bahasa Arab, walaupun mereka tidak mengerti Bahasa itu. Hal ini untuk memastikan bahwa mereka tidak melewatkan rahasia dan keberkahan rangkaian ayat dan hadits tersebut, yang bisa saja jika hanya membaca artinya.

  1. Bagaimana cara mempertemukan AlWirdul latif yang notabene adalah sebuah wirid yang biasa didawamkan diluar lingkup non-akademisi dengan Zawiyah Jakarta yang merupakan sebuah institusi pendidikan? (Lihat pertanyaan yang diajukan oleh Ustadz H. Mohammad Adnan Lc, MA, LL.M)

Jawab:

Abuya memaparkan bahwa segala macam Ilmu itu berkumpul di al-Qur’an tapi ada sebagian ilmuwan yang menolak. Bahkan para liberalispun berpendapat bahwa Al-Qur’an turun ketika zaman jahiliyah untuk massa yang bodoh-bodoh. Sehingga Al-Qur’an pun tidah shahih likulli zaman wa makan.

Maka dengan AlWirdul Latif yang didalamnya mengeksiskan I’jaz dan Khawas Al-Qur’an dan AlHadits Abuya menanungi Zawiyah Jakarta untuk mengkaji, menelaah sekaligus mengamalkan AlWirdul Latif untuk bisa menjawab dan membuktikan persepsi salah yang dilontarkan oleh para ‘penginkar’ Al-Qur’an tersebut untuk selanjutnya disebarkan ke masyarakat luas.

Zawiyah Jakarta yang digagas oleh Abuya KH. Saifuddin Amsir merupakan ‘muara akademisi’ dan diramu secara tradisionalis. Sebelumnya Abuya sendiri sudah melahirkan At-Tamhid yang berarti persiapan. At-Tamhid ini dimaksudkan guna mempersiapkan orang-orang yang dapat memahami dan mengkaji Kitab-kitab salaf. Namun At-Tamhid ini yang hanya bisa diikuti oleh orang yang sudah bisa mengerti kaidah-kaidah Bahasa Arab. Namun selanjutnya Abuya membentuk Zawiah Jakarta sebagai tempat untuk mengkaji masalah keislaman secara lebih mendalam. (lihat pemaparan sebelumnya di sub A).

Dengan berbagai macam pengalaman yang sudah dilalui oleh Abuya, beliau belum merasakan dapt menjebol tirani yang mengekang Al-Qur’an untuk menglahkan zionisme yang ‘rembesannya’ sangat kuat terimplementasi pada Perguruan Tinggi yang ada termasuk Departemen Agama.

Zawiyah Jakartapun diharapkan dapat menjadi sebuah penjagaan kualitas dari silsilah wirid-wirid yang menjadi kekuatan utama dalam gerbang ummat Islam menghadapi berbagai permasalahan ummat.

  1. Jika dirunut secara dalam, Yahudilah pencetus pertama dari penerapan system Ekonomi Islam dalam dunia perbankandan juga permasalahan lainnya yang ada di dunia Islam. Lalu apa peran AlWirdul Latif untuk mengatasi masalah ‘teracak-acaknya’ yang dilakukan oleh Yahudi dan pengikutnya tersebut? (Lihat pertanyaan yang diajukan oleh Ustadzah Raihanatul Quddus MSi)

Jawab:

Begitu banyak aksi negatif yang dilancarkan oleh para pengkritisi dari berbagai golongan yang memandang Islam dan beraneka ragam atribut keislaman secara skeptic dan bahkan melihatnya sebagai sesuatu yang negatif.  Dan cara-cara seperti ini bisa dikategorikan sebagai langkah lanjutan dari upaya yang Yahudi lakukan untuk menggerogoti Islam.

Maka Zawiyah Jakarta mencoba eksis dengan ambil bagian dan berusaha untuk meluruskan itu. Dengan cara menelusuri lebih dalam I’jaz dan Khawas Al-Qur’an dan Al-Hadits yang dapat menjawab antitesa-antitesa para ‘pengkritisi’ Islam tersebut dan menjadikan mata kuliah I’jaz Qur’an wa Hadits dan Khawas Qur’an wa Hadits sebagai mata kuliah utama. Dan yang ingin ditonjolkan disini adalah Al-Qur’an baik dari sisi filsafatnya, I’jaznya maupun Khawasnya (kekuatan supranaturalnya) untuk mengantisipasi otoritas-otoritas liberalisme yang sangat didasari oleh pemikiran zionistis.

Karena Al-Qur’an shahih likulli zaman wa makan, dan apakah mereka bisa dan sanggup untuk memunculkan hal yang serupa dengan Al-Qur’an?

Melalui Zawiyyah Jakarta ini mari kita memperkokoh keimanan kita, dan eksistensi kita. Jangan hanya menguatkan iman tetapi eksistensi tidak, jangan hanya eksistensi tetapi identitas kita hilang, dua-duanya harus kita jaga.

Resep untuk mensucikan atau menjernihkan hati yang telah berlumur kotoran hitam kelamnya dosa ini, sebagaimana sabda Rasulullah :

“Segala sesuatu itu ada alat pencuci dan pembasuh. Dan adapun alat pencuci hati seorang mu’min dan membasuhnya dari kotoran yang*sudah melekat / sudah berkarat itu dengan membaca Sholawat kepada-Ku”. (Saaadatud Daroini hal: 511).

“Sesungguhnya hati ini benar-benar berkarat dan sesungguhnya [cara] menjernihkannya adalah [dengan] membaca Al Quran, mengingat mati dan menghadiri majelis-majelis zikir.”

Oleh karena itu upaya yang dihadirkan untuk memperkenalkan AlWirdul Latif ini dengan menerbitkan VCD Syarah AlWirdul Latif yang sekarang ada dihadapan saudara/I dan juga ada langkah lain agar AlWirdul Latif ini senantiasa diamalkan tidak hanya oleh para murid Abuya KH. Saifuddin Amsir dan juga peserta dari Dzikir bersama, Istigotsah, dan momentum pemberian ijazah tetapi juga dapat diamalkan dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat luas. Marilah sama-sama kita bangun dan dukung mudah-mudahan apa yang Abuya KH. Saifuddin Amsir cita citakan tercapai adanya. Amin Yaa RAbbal ‘Alamiin.

Kelanjutan dari pensyarahan, merekamnya dalam DVD ini, diperkuat dengan terbitnya kitab yang berjudul “al-Qur’an I’jazan, Khawasan wa Falsafatan” yang ada dihadapan saudra/I. Kitab ini  sarat dengan dalil-dalil yang menunjang kekuatan kandungan wirdul latif secara ilmiah. Dan ini merupakan edisi penulisan pamungkas dari kitab-kitab:

  1. Al-Furu’ wal Masail yang memuat berbagai persoalan agama
  2. Kitabul Ikhtilaf
  3. Kitabul I’tilaf yang ruhnya ada di dalam wirdul latif  yang dipadukan dengan munajat Imam Ali Zainal Abidin ini.

Adalah suatu keharusan untuk mengucapkan syukur kehadirat Ilahi Rabbi, karena Rahman dan Rahim-nyalah sehingga semangat untuk berbagi kepada ummat hadir dihadapan saudara/I sekalian. Dan tentu saja ini tidak luput dari tokoh-tokoh yang menginspirasi Abuya agar menelaah apa yang terkandung dibalik I’jaz,  Khawas, dan Falsafah Al-Qur’an.

Dan terima Kasih banyak kami ucapkan kepada para mahasiswa/I Ma’had Aly Zawiyah Jakarta yang terlibat dalam penyusunan kitab ini, juga kepada para pihak yang terlibat dalam penyempurnannya.

Dalam pengembangan kitab ini peran Jakarta Islamic Center (JIC) dibawah pimpinan bapak Drs. H. Muhayat sekaligus Koordinator Majlis Ta’lim Al-Fauz Gubernur Jakarta DR. Ing H. Fauzi Bowo menjadi sangat penting. Disamping itu DEPAG yang memilih Abuya untuk menjadi salah seorang dewan juri pada Musabaqah Qiraatul Kutub (Mufakat) untuk mengujikan peserta kajian materi Tafsir pada Musabaqah Tilawatil Qur’an Nasional yang diselenggarakan di Nusa Tenggara Barat pada 18 s/d 24 Juli 2011. Begitu juga kepada elemen terkait yang berwenang.

Jazakumullah Khairaan Katsiraan.

 

Betawi, Juli 2011

 

  ALWIRDUL  LATHIF

SYARAH dan TERJEMAHNYA

 بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Al-Wirdul Latif ini dimulai dengan bacaan Basmalah.

  • Mulailah sesuatu dengan membaca basmalah karena jika tidak akan berkurang lah keberkahannya.

قُلْ هُوَ اْللهُ أَحَدٌ، اَللهُ اْلصَّمَدُ، لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يٌوْلَدْ، وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ. (ثلاثا)

 

Surat Al Ikhlas (3X)

 

“Katakanlah: Dialah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepadnya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakan, Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.”

 

  • Dari Imam Bukhari, diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-khudri; seseorang mendengar bacaan surah Al-Ikhlas berulang-ulang di masjid. Pada keesokan paginya dia datang kepada Rasulullah SAW. dan sampaikan perkara itu kepadanya sebab dia menyangka bacaan itu tidak cukup dan lengkap. Rasulullah SAW berkata, “Demi tangan yang memegang nyawaku, surah itu seperti sepertiga al Quran!” Rasulullah mengibaratkan Al-Ikhlas seperti 1/3 Al-Qur’an. Maka barang siapa yang membaca surat Al-Ikhlas 3x maka seperti dia membaca seluruh Al-Qur’an.
  • Nabi SAW bersabda: apakah ada seseoang diantara kalian yang mengkhatamkan Al-Qur’an setiap hari? (rangkaian dari hadits yang sebelumnya).
  • Dari Al-Muwatta’, diriwayatkan oleh Abu Hurairah; Saya sedang berjalan dengan Rasulullah SAW, lalu baginda mendengar seseorang membaca surah Al-Ikhlas. Baginda berkata, “Wajiblah.” Saya bertanya kepadanya, “Apa ya Rasulallah?” Baginda menjawab, “Syurga” (Wajiblah syurga bagi si pembaca itu).
  • Dari Aisyah RA, bahwasanya Nabi Muhammad SAW mengutus seseorang dalam perjalanan. Lelaki itu didalam shalatnya mengakhirinya dengan Qul HuwaAllahu Ahad, maka ketika mereka kembali mereka menyebutkan hal itu kepada Baginda Nabi SAW, maka Nabi pun bersabda untuk menyakannya mengapa ia melakukan hal itu? Merekapun menanyakannya, dan dia pun menjawab “sesungguhnya pada surat (Al-Ikhlas) terdapat sifat Ar-Rahman,dan saya suka membacanya. Maka Rasulullah SAW bersabda: kabarkanlah kepadanya bahwa Allah menyukainya.

قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ، مِنْ شَرِّ ماَ خَلَقَ، وَمِنْ شَـرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ، وَمِنْ شَـرِّ النَّـفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ، وَمِنْ  شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ.   (ثلاثا)

 

Surat Al Falaq (3X)

 

“Katakanlah: Aku berlindung kepada Tuhan yang menguasai Subuh, Dari kejahatan makhluknya, Dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki.”

 

 

قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ، مَلِكِ النَّاسِ، إِلَهِ النَّاسِ، مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ اَلَّذِيْ يُوَسْوِسُ فِيْ صُدُوْرِ النَّاسِ، مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ. (ثلاثا) 

 

Surat An Naas (3X)

 

“Katakanlah: aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia, Sembahan manusia, Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, Yang membisikan (kejahatan) kedalam dada manusia, Dari (golongan) Jin dan manusia.”

 

قال : قل هو الله أحد والمعوذتين حين تمسي وحين تصبح ثلاث مرات تكفيك من كل شئ ”

  • Sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa yg membaca Al Ikhlas dan Alfalaq dan Annaas masing masing 3X ketika sore dan pagi maka ia akan terjaga dari segala sesuatu” (Berkata Tirmidziy ini hadits hasan shahih).
  • Inti kedua surat ini (Al-Falaq dan An-Nas) adalah surat untuk meminta perlindungan kepada Allah dari segala keburukan, kejahatan dan penyakit, dengan menyebut sifat-sifat Allah yang terdapat di dalamnya. Rabbunnas, Malikinnas, Ilahinnas, Rabbulfalaq, oleh karena itu Rasulullah menamakan kedua surat ini dengan Mu`awwidzatain. Mua`awizdatain -yang melindungi- adalah dua surat yang banyak memiliki keutamaan. Rasulullah SAW sering menyebutkan keutamaan-keutamaanya dalam hadits, walaupun suratnya pendek tapi memiliki kandungan makna dan keutamaan yang sangat luar biasa.
  • Aisyah  RA menerangkan: bahwa Rasulullah SAW pada setiap malam apabila hendak tidur, Beliau membaca Surat Al-Ikhlas, Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas, ditiupkan pada kedua telapak tangan kemudian disapukan ke seluruh tubuh dan kepala.
  • Diriwayatkan daripada Aisyah RA katanya: Rasulullah SAW biasanya apabila ada salah seorang anggota keluarganya yang sakit, Rasulullah SAW menyemburnya dengan membaca bacaan-bacaan. Sementara itu, ketika beliau menderita sakit yang menyebabkannya wafat, aku juga menyemburkannya dan mengusap Rasulullah SAW dengan tangan beliau sendiri, kerana tangan beliau tentu lebih banyak berkatnya daripada tanganku.
  • Sayyidina Ali R.A. menerangkan: pernah Rasulullah SAW. digigit kalajengking, kemudian Beliau mengambil air garam. Dibacakan Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas lalu disapukan pada anggota badan yang digigit kala tadi.
  • ‘Uqbah bin’ Amir menerangkan, ketika saya sesat jalan dalam suatu perjalanan bersama dengan Rasulullah SAW, Beliau membaca Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas dan akupun disuruh Beliau juga untuk membacanya
  • Dari Tirmidhi diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri; Nabi Muhammad SAW selalu meminta perlindungan daripada kejahatan jin dan perbuatan hasad manusia. Apabila surah Al-Falaq dan An-Nas turun, beliau sampingkan yang lain dan membaca ayat-ayat ini saja.

 

رَبِّ أَعُوذُ بِـكَ مِنْ هَمَـزَاتِ الشَّيَـاطِينِ، وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُـرُونِ. (ثلاثا)

 

Surah 23: Al-Mu’minun Ayat 97-98

 

“Dan katakanlah wahai Tuhan aku berlindung pada-Mu dari bisikan dan godaan syaitan, dan aku belindung dari kehadiran mereka (3x).”

 

 Doa meminta perlindungan dari hamazat syetan

Hamazat Syetan atau was-was merupakan ajakan-ajakan yang timbul dihati untuk melakukan sesuatu yang seharusnya manusia tinggalkan. Setan tidak hanya membisiki suara-suara tetapi juga memberikan imaginasi dan khayalan (seperrti alunan musik, film, dan berbagai macam yang menghibur) yang memasuki relung hati dan dapat merusak hati dari keimanan jika manusia terus mengikuti hamazat tersebut.

Sebenarnya apa saja yang telah kita lakukan selama ini?; bagaimana kita menghabiskan hari-hari kita?; apakah dengan bermain dan bersenang-senang dan yang serupa dengan itu?….. Pada hakikatnya apakah kita dapat membeli kehidupan kita di dunia? Misalnya: jika kita menjual ginjal kita berapa harga yang kita mau berikan? Dan bagaimana jika itu tentang seluruh bagian dari tubuh kita dan hidup kita? Apakah kita hanya akan menyia-nyiakan diri kita dan waktu hidup kita? (tanpa mengingat Allah SWT, dst).

Allah tidak hanya menganugrahkan hambanya hidup tetapi juga iman, sehat, dan lain-lainnya. Lalu bagaimana kita akan membalasnya. Hal ini tidak berarti Islam tidak memberikan kesempatan untuk berehat ataupun menikmati hidup sendiri Karena sesungguhnya Allah telah menciptakan dan memberikan mubahat. Jika kita melihat pada masa nabi Muhammad SAW, ketika seorang sahabat dari golongan Anshor menikah terdapat nyanyian yang menghiasi pernikahan tersebut dan Nabi tidak melarangnya. Namun jika kita melihat pada masa kemudian hingga kini begitu banyak hiburan ada setiap saat dan dimana saja dan kebanyakan dari manusia tidak mau berhenti dari mencari kenikmatan dunia/ lahwun.

Maka ini adalah doa yang dipanjatkan semoga kita terhindar dari hamazat syetan yang tidak pernah berhenti mengganggu manusia sehingga senantiasa hawa nafsunya terjjerat dengan lahwun.

 

 أَ فَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثاَ وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لاَ تُرْجَعُـوْنَ. فَتَعَالَى اللهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيْمِ. وَ مَنْ يَدْعُ مَعَ اللهِ إِلَهاً آخَرَ لاَ بُرْهَانَ لَهُ بِـهِ، فَإِنَّمَا حِسَـابُهُ، عِنْدَ رَبّـِهِ، إِنَّـهُ لاَ يُفْلِحُ الْكَافِـرُوْنَ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ

 

Surah 23: Al-Mu’minun Ayat 115-118

 

“Apakah kalian mengira sesungguhnya kalian ini diciptakan dengan sia-sia dan sungguh apakah kalian mengira kalian tidak akan dikembalikan kepada kami. Maka Maha Luhurlah Allah, maha Raja, Maha Benar, tiada Tuhan selain-Nya, Maha Pemilik Arsy yang agung. Dan barang siapa yang menyeru kepada selain Allah SWT berupa Tuhan yang lain maka dia tidak akan mendapatkan petunjuk dan kemuliaan dan sungguh perhitungannya kelak disisi Allah SWT, sungguh Dia Allah tidak akan membuat orang-orang kafir mendapat keberuntungan. Dan katakanlah wahai Tuhanku ampunilah dan kasihanilah kami dan Kau lah sebaik-baik yang menyayangi.”

 

  • Ayat-ayat tersebut merupakan ayat yang sering dipakai dalam wirid-wirid lainnya untuk menghilangkan bahaya sihir.
  • Rasul saw menasihati kami dalam suatu peperangan, maka kami diperintahkan membaca diwaktu sore dan pagi : AFAHASIBTUM ANNAMA…, maka kami membacanya, dan kami pulang dengan kemenangan dan ghanimah (HR Ibn Sunniy)

فقرأنا ، فغنمنا وسلمنا.

 فَسُبْحَانَ اللهِ حِيْنَ تُمْسُوْنَ وَحِيْنَ تُصْبِحُوْنَ. وَلَهُ الْحَمْدُ فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَعَشِيًّا وَحِيْنَ تُظْهِرُوْنَ.  يُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَيُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ،  وَيُحْيِ الأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَكَذَلِكَ تُخْرِجُوْنَ.

Surah 30: Ar-Rum Ayat 17-19

 

 

Maka Maha Suci Allah SWT mulai sore hari hingga malam hari. Dan milik-Nya lah segala puji disetiap tingkatan-tingkatan langit dan bumi sepanjang petang dan ketika kalian dimunculkan. Allah SWT mengeluarkan dari yang mati, mengeluarkan kehidupan dari kematian dan mengeluarkan kematian dari kehidupan, dan menghidupkan bumi setelah kematiannya, dan demikianlah mereka akan dikeluarkan kelak di hari Kiamat.

 

  • Berkata Ibn Abbas ra dari Rasulullah saw: “Barangsiapa yang berkata dipagi hari: “FASUBHANALLAHI HIINA TUMSIY… (QS Arrum 17-18), maka Allah akan mengembalikan apa-apa yang hilang darinya dihari itu, dan barangsiapa yang membacanya di sore hari maka Allah akan mengembalikan apa-apa yg hilang darinya di malam hari (hilang darinya bisa berupa pahala yg tercabut, rizki yg tertahan dll) (HR Abu Dawud)
  • Nabi Ibrahim AS diberi gelar Kholil Ar-Rahman karena selalu membaca ayat-aat ini 3 kali setiap pagi dan petang.
  • Surat Ar-Rum ayat 17-18 menyebutkan waktu untuk bertasbih; tumsuna pada solat asar; tushbihuna pada solat shubuh; ’asyiyyan pada sholat maghrib dan ‘isya; dan tuzhhiruna pada sholat Zuhur.
  • Surat Ar-Rum ayat 19 dapat ditafsirkan bahwa terdapat siklus kehidupan; hati ini bisa terbolak-balik; iman bisa datang dari kufr dan sebaliknya; hati yang telah mati dapat kembali kepada cahaya yaitu dengan mengingat Allah.

 

 

أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم.ِ   (ثلاثا)

 

 

Aku berlindung kepada Allah SWT yang Maha mendengar dan Maha mengetahui daripada syetan yang terkutuk (3x).

  • Dari Abu Daud diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri: “Apabila  Rasulullah SAW. sembahyang tahajjud, selepas beliau bertakbir, baginda membaca: “Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar dan Lailaha illallah, tiga kali kemudian beliau mengucap: “Aku berlindung dengan Allah, Yang Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui dari bisikan syaitan yang terkutuk, dari bisikannya, godaannya dan ludahnya

 

 

لَوْ أَنْزَلْنَـا هَذَا الْقُرْآنَ عَلَى جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًـا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ اللهِ، وَتِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهاَدَةِ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيْمُ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلاَمُ الْمُؤْمِـنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ، سُبْحَانَ اللهِ عَمَّا يُشْرِكُوْنَ. هُوَ اللهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ، لَهُ الأَسْمَاءُ الْحُسْنَى،  يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ، وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيمُ.

 

Surah 59: Al-Hashr Ayat 21-24

 

Kalau sekiranya kami menurunkan Al Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah. Dan perumpamaan-perumpamaan itu kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir. Dia-lah Allah yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Dia-lah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Allah yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dia-lah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai nama-nama, Yang paling baik. Bertasbih kepadanya apa yang ada dilangit dan dibumi. Dan Dia-lah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

 

  • Nabi SAW bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan ketika berada di waktu pagi; A’UDZUBILLAHIS SAMI’IL ‘ALIM MINASY SYAITHANIR RAJIM dan tiga ayat dari akhir surat Al Hasyr, maka Allah akan menugaskan tujuh puluh ribu malaikat untuk memintakan ampun untuknya hingga ia berada di waktu sore. Dan jika ia membacanya di waktu sore, maka Allah akan menugaskan tujuh puluh ribu malaikat untuk memintakan ampun untuknya juga hingga ia berada di waktu pagi.” (Musnad Ahmad,19419).
  • Sabda Nabi SAW: ”Barangsiapa yang membaca akhir surah Al-Hasyr dari waktu malam atau siang maka dipegang erat (dijaga rapi oleh Allah SWT) pada hari itu, ataupun dibaca ayat itu pada malam hari maka sesungguhnya ia mesti dapat syurga”.
  • Sabda Nabi SAW: “ barang siapa membaca tiga ayat terakhir dari surat Al-Hasyr pada pagi hari dan mati pada hari itu maka kedudukannya sama dengan para syuhada.
  • Dari Abu Hurairoh RA, sesungguhnya aku bertanya kepada kekasihku Abu Qasim SAW mengenai nama-nama Allah Yang Maha Agung, maka Rasulullah SAW pun menjawab: atasmu akhir surat Al-Hasyr perbanyaklah membacanya.”
  • Ayat-ayat ini menjelaskan teori Bigbang
  • Sebagian ulama menafsirkan bahwa kata jabal dalam surat Al-Hasyr: 21 berarti Alam. Karena makhluq jika diurutkan menurut tingkat kebesarannya, maka syurga menempati urutan pertama, diteruskan alam dunia, gunung ….dst. Namun Allah menurunkan Al-Qur’an kepada makhluqnya menurut tingkat kebesarannya tetapi Allah SWT menurunkan kepada makhluqnya yang menempati maqam yang paling tinggi yaitu Nabi Muhammad SAW.
  • Khosyatillah disini berarti takut kepada Allah karena dia memiliki pengetahuan akan kebesaran Allah. Ini berbeda arti dengan khouf yang artinya hanya takut. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: Ana Akhsyaakum Lillah. Begitu juga dengan para ulama dan orang-orang yang mengenal dan mempelajari Al-Qur’an akan membawanya kepada kekhusyuan dan penuh kehambaan kepada Allah SWT.

 

KHUSYU’

  • Pertama-tama harus kita ketahui bahwa Allah tidak pernah memerintahkan kita untuk khusyu’ dalam shalat. Dalam Al-Qur’an maupun hadits tidak ada satu kalimat pun yang berbentuk fi’il ‘amr (kalimat perintah) tentang khusyu’. Kenapa? Karena Allah Maha Tahu bahwa manusia memang mengalami kesulitan untuk bisa khusyu’ sekalipun dia itu seorang ulama atau kiai. Memang belum ada pakar tentang khusyu’ dalam sejarah intelektual Islam yang benar-benar representatif. Bentuk kata khâsyi’ûn, adalah bentuk fa’il, bukan kata perintah tetapi semacam penghargaan luar biasa bahwa Anda termasuk orang-orang khusyu’. Karena itu, Anda sebagai fa’il, atau pelaku khusyu’.
  • Lalu bagaimana caranya khusyu’? yaitu ketika Anda menyadari bahwa shalat Anda tidak khusyu’ itu adalah takdir dari Allah. Terimalah takdir Allah saat itu bahwa Anda tidak atau belum ditakdirkan khusyu.” “Ya Allah, aku terima bahwa saat ini aku belum bisa khusyu’.” Kelak Anda dihantar khusyu’ oleh Allah. Jadi khusyu’ itu lebih sebagai al-ahwâl itu sendiri.
  • Apakah al-ahwâl itu? Jika disebut: La haulâ walâ quwwata illâ billâh, artinya: “Tidak ada kekuatan secara batin dan kekuatan lahir kecuali bersama Allah.” Karena dari kalimat haulun ini berkembang jamaknya menjadi ahwâl. Ini adalah kondisi ruhaniah, ketika kita khusyu’, masuklah di dalam ahwâl al-qalb, karena itu merupakan gerak-gerik hati kita. Khusyu’ itu tentu bersemayam di dalam hati, bukan dalam tingkah laku. Jika Anda berjalan dengan menekuk leher Anda, menunduk, itu tidak bisa dibilang bahwa Anda orang yang khusyu’. Dulu ada seorang pemuda yang seperti itu, lalu dibentak oleh Sayyidina Umar RA: “Hai fulan, khusyu’ itu bukan di situ” (khusyu’ itu di dada anda).
  • Jadi, khusyu’ pada akhirnya membutuhkan elemen-elemen yang mendukung. Dukungan khusyu’ itu antara lain al-khudhû’. Artinya ketundukan hati kepada Allah. Orang khusyu’ juga harus mempunyai perasaan at-tawakkul (kepasrahan). Artinya ketika kita shalat, dzikir menghadap Allah, mestinya hati kita juga harus pasrah menghadap kepada Allah. Jiwa Anda, bagaikan sajadah yang Anda gelar. “Ya Allah, inilah saya, apa adanya, kupasrahkan lahir batin saya kepada-Mu …”
  • Anda, jangan menghadap Allah, seperti orang yang mengajukan proposal: “Ya Allah, sudah sekian tahun saya sujud, dzikir, wirid, tahajud, maka saya mohon dipenuhi permintaan saya …” Pada saat itu seseorang merasa menutupi kelemahannya. Dia melebih-lebihkan dirinya, padahal Allah itu butuh ash-shidqu (kejujuran hati), bukan kejujuran mulut. Allah Maha senang kepada orang-orang yang jujur di hadapan-Nya. “Ya Allah, saya ini lebih banyak jeleknya daripada baiknya …” Tuhan, Allah lebih senang kepada orang seperti itu, daripada yang mengatakan: “Ya Allah, saya sudah melakukan ini dan itu…, namun do’a saya belum juga dikabulkan…” Lebih baik bicara apa adanya kepada Allah. Itulah antara lain usaha khusyu’.

 

  • Kata Al-Ghoib dan As-Syahadah pada surat Al-Hasyr ayat 22 berarti Allah maha mengetahui segala apa yang tampak dan tidak tampak. As-syahadah juga dapat diartikan persaksian. Semua yang dapat terlihat mengucapkan kalimat Laa ilaha illa Allah. Maka bagaimana mungkin seseorang tidak bisa percaya kepada Allah. Ini merupakan sesuatu yang aneh karena didalam setiap pergerakan, dan sebagainya pasti ada persaksian yang menyaksikan “annahu waahid”, (Sesungguhnya Dialah Satu). Itulah apa yang dipersaksikan oleh makhluq di seluruh alam raya ini baik yang tampak maupun tidak tampak.
  • Surat Al-Hasyr ayat 24 menyiratkan 3 fase penciptaan yang ada pada asma Allah Al-Kholiq, al-Bari’, dan Al-Mushowwir. Al-Kholiq berarti Allah sebagai Pencipta. Peranannya sebagai Ilah; ketika ciptaannya itu terwujud maka menjadi Al-Bari’ (sebagaimana yang sering disebutkan bahwa Nabi Muhammad SAW adalah khoirul bariya); dan ketika makhluq itu memasuki tahap penciptaan secara detail (seperti jika pada manusia yang mempunyai otak, daging, tulang, darah, cara tubuh berfungsi, dst) maka Allah adalah Al-Mushowwir. Menurut Imam Al-Ghazali: akal manusia hanya bisa mengerti fase itu satu persatu. Sedangkan ilmu Allah menembus multiphase itu sekaligus sehingga penciptaan itu terjadi. Multi fase itu ada pada Asma’ul Husna.

سَلاَمٌ عَلَى نُوْحٍ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّا كَذَلِكَ نُجْزِي الْمُحْسِنِيْنَ

إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِيْن    

 

Surah 37:Al-Saffat Ayat 79-81

 

Salam sejahtera atas Nabi Nuh dialam semesta. Sungguh demikianlah Kami memberi balasan kemuliaan kepada orang-orang yang beramal baik. Dan sungguh Nabi Nuh as itu adalah di antara hamba- hamba kami yang beriman.

  • Barangsiapa yang berkata: salamun ala nuhin fil alamiin…dst, maka ia tak akan disengat kalajengking dan ular” (Alkassyaaf wal bayaan lil Imam Attsa’labiy).
  • Menurut Syeikh Hamzah Yusuf Surat As-Saffat: 79-81 yang menerangkan tentang kejadian pada masa Nabi Nuh As juga dapat dianalogikan pada masa kita saat ini. Dahulu Nabi Nuh AS diuji dengan hinaan dari kaumnya lalu mempersiapkan bahtera guna menyelamatkan diri dari banjir besar. Kita sebagai ummat Nabi Muhammad SAW pada akhir zaman ini pun sedang mempersiapkan bahtera kita dengan amalan-amalan untuk menghadapi bencana (banjir). Di mana ketika kita mulai berbicara tentang kebenaran maka orang lain pun mulai mentertawakanmu; ketika kita mulai mempersiapkan perahu (amal ibadah) kita untuk akhirat maka orang-orang mulai mentertawakan dan mengira kita bodoh. Bahkan ada orang-orang muslim yang menganggap kita bodoh karena percaya kepada akhirat-walaupun sebenarnya merekapun percaya akan akhirat- tetapi jika keadaannya demikian, hal ini menyiratkan bahwa sesungguhnya mereka tidak siap dengan adanya kebenaran akhirat. Namun Allah lah yang akan menyelamatkan orang-orang yang ihsan dari bencana tersebut.

 

أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ.     (ثلاثا)

 

Aku berlindung dengan kalimat Allah swt yang Sempurna dari keburukan-keburukan ciptaannya.” (Hadits)

 

  • Dari Abu Hurairah R.A: “datang seorang lelaki kepada Nabi SAW dan berkata: wahai Rasulullah, aku semalam disengat kalajengking, maka Rasul SAW bersabda: Jika kau berdoa di sore hari (atau pagi): Audzu bikalimatillahittammaati min syarri maa khalaq, maka tak akan menyakitimu” (HR Muslim). Pada riwayat Ibn Sunniy dijelaskan 3X
  • Dari Abu Dawud dan Tirmidhi, Rasulullah SAW bersabda: “Siapa yang membaca doa ini tiga kali, tiada apa-apa malapetaka akan terjatuh atasnya.”

 

 

 بِسْمِ اللهِ الَّذِيْ لاَ يَضُرُّ مَعَ أسْمِهِ  شَيْءٌ فِي اْلأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.      (ثلاثا)

 

“Dengan nama Allah yang tiada akan membawa mudhorot dosa apapun yang ada dilangit dan dibumi dan Dialah yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.” (3x) (Hadits)

  • Diriwayatkan oleh Ibn Sunniy dan Attirmidziy, dari Utsman bin Affan RA berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Tiadalah seorang hamba berdoa di pagi setiap hari dan sore setiap petang: Bismillahilladzi….(dst) sebanyak 3X maka ia tak akan diganggu sesuatu”. Berkata Imam Tirmidziy hadits ini hasan shahih, dan ini lafadh riwayat Tirmidzy.

 

  • Pada lafadh riwayat Abu Dawud: “Barangsiapa yang membacanya maka ia tak akan mendapat musibah yang datang tiba-tiba/dikagetkan musibah.”

 

الَّلهُمَّ إِنِّي أَصْبَحْتُ مِنْكَ فِي نِعْمَةٍ وَعَافِيَةٍ وَسِتْرٍ، فَأَتْمِمْ نِعْمَتَكَ عَلَيَّ وَعَافِيَتَكَ وَسِتْرَكَ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ.   (ثلاثا)

 

“Wahai Allah sungguh aku melewati pagi ini dari-Mu dalam kenikmatan, dalam kesembuhan dan afiah, dalam perlindungan maka sempunkanlah nikmatan-Mu atasku dan kesembuhanMu yang Kau berikan kepadaku dan lindungilah aku didunia dan akhirat.” (Hadits)

 

  • Dari Ibn Abbas ra barangsiapa yang berdoa: Allahumma inniy Ashbahtu….dst, 3X dipagi hari dan di sore hari, maka merupakan kepastian bahwa Allah SWTS akan menyempurnakan baginya hari itu. (HR Ibnussunniy dari Ibn Abbas RA)

 

اللَّهُمَّ إِنِّي أَصْبَحْتُ أُشْهِدُكَ وَأُشْهِدُ حَمَلَةَ عَرْشِكَ وَمَلاَئِكَتَكَ وَجَمِيعَ خَلْقِكَ أَنَّكَ أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ.   (أربعا)

“Wahai Allah sungguh aku melewati pagi ini disaksikan oleh-MU dan disaksikan oleh para penopang ArsyMu dari pada para Malaikat dan seluruh MalaikatMu dan seluruh ciptaanMU, mereka semua menyaksikan aku, bahwa sungguh Engkau adalah Allah yang tiada Tuhan selainMu yang Maha Tunggal dan tiada sekutu bagiMu, Dan sungguh Sayyidina Muhammad adalah hambaMu dan RasulMu. (mengucapkan syahadat disaksikan oleh seluruh Malaikat dan seluruh makhluk).” (Hadits)

 

  • Diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad jayyid (baik) dan ia tidak mendhoifkannya, dari Anas ra bahwa Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yg berdoa ketika pagi atau sore: Allahumma Inniy Ashbahtu Usyhiduka…dst, maka Allah bebaskan seperempatnya dari neraka. Jika ia membacanya 2X maka Allah bebaskan setengah tubuhnya dari neraka, jika ia membacanya 3X maka Allah bebaskan tiga perempat tubuhnya dari neraka, barangsiapa membacanya 4X maka Allah bebaskan ia dari neraka. (Fathul Baari bisyarh Shahih Bukhari)
  • Menurut sebagian ulama kalimat ini diulang sampai empat kali sehingga hurufnya mencapai 360 (huruf) dan anak adam terdiri atas 360 anggota tubuh, maka Allah akan membebaskan semua bagian tubuhnya dengan huruf-huruf itu. (inilah apa yang dimaksud dengan husnul khotimah). Ini seperti yang dinukilkan dari As-Sayid Al-Jalil Ahmad bin ‘Alawi Jamalullail Bahsan Ba’alawi.

 

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ حَمْداً يُوَافِي نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ.  (ثلاثا)

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam, pujian yang mencakup seluruh kenikmatannya dan mencakup seluruh kelebihan kenikmatan.” (3x) (Hadits)

 

  • Dari Muhammad bin Annadhr RA berkata: Berkata Adam AS: “Wahai Tuhan, aku disibukkan pekerjaanku, maka ajarilah aku sesuatu yg menjadi perpaduan pujian dan tasbih”, maka Allah SWT wahyukan padanya: “Wahai Adam, jika di pagi hari maka ucapkanlah 3X: Alhamdulillahi…dst. Maka Itu adalah kumpulan pujian dan Tasbih. (Addurrul Mantsur Lilhafidh Jalaluddin Abdurrahman Assuyuthiy, dan adzkar shabah wal masa’ Linnawawiy).
  • Dan yang dimaksud dengan “…..yuwaafii ni’amahu…” adalah bertasbih dengan pujian yang setimpal dengan banyak nikmat-Nya dan pujian dengan menggunakan hak nikmat tersebut.

آمَنْتُ بِاللهِ العَظِيْمِ، وَكَفَرْتُ بِالْجِبْتِ وَالطَّاغُوْتِ، وَاسْتَمْسَكْتُ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى، لاَ اَنْفِصَامَ لَهاَ، وَاللهُ سَمِيْعٌ عَلِيمٌ.  (ثلاثا)

Surah Al-Baqarah Ayat 256;

 

Segala Puji bagi Allah yang Maha Agung, dan aku berpaling dari pada semua kejahatan dan sesembahan selain Allah dan aku berpegang teguh dengan tali yang erat, dan Allah Maha Mendengar dan MahaMmengetahui.” (3x). (Hadits)

 

  • Dijelaskan pada attarghiib wattarhiib bahwa dzikir ini jika dibaca 3x di pagi hari dan sore maka akan menjaga dari gangguan Jin.
  • Dari Bukhari, diriwayatkan oleh Abdullah ibn Salam, yang menceritakan satu peristiwanya kepada Rasulullah SAW. lalu beliau berkata, “Surga itu Islam, dan berpeganglah pada Pegangan Yang Teguh (urwat al-wuthqa) supaya kamu sentiasa menjadi seorang muslim sampai kamu mati.”
  • Doa pelindung supaya aman dari Syirik.
  • Yang dimaksud dengan al-‘Urwat al-Wutsqo disini adalah Al-Qur’an Al-Hadits dan agama Islam.

رَضِيْتُ بِاللهِ رَبـًّا، وَ بِالإِسْلاَمِ دِيْنـًا، وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا وَرَسُولاً.     (ثلاثا)

Ku ridho dengan Allah sebagai Tuhan dan Islam sebagai agama dan Nabi Muhammad SAW sebagai Nabi dan Rasul.”  (3x). (Hadits)

  • Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yg berucap di pagi hari dan sore: Radhiina…, kecuali telah berhak Allah meridhoinya” (HR sunan Abu Dawud).
  • Dari Abu Daud dan Tirmidzi; Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesiapa berdoa setiap pagi dan petang dengan doa ini akan masuk ke syurga.”  Surah 3: Ali-Imran: 19: Sesungguhnya agama (yang benar dan diridoi) di sisi Allah ialah Islam.

 

حَسْـبِيَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَ هُـوَ عَلَيْـهِ تَـوَكَّلْتُ وَهُـوَ رَبُّ العَرْشِ العَظِيْـمِ. (سبعاً)

 

Cukuplah bagiku Allah, Tiada Tuhan selain-Nya, kepada-Nya aku bertawakal dan Dialah pemilik Arsy yang Agung.”

 

Surah 9 al-Taubah ayat 129

 

  • Dari Abu Darda RA: barangsiapa di pagi hari atau sore membaca Hasbiyallah…dst 7 kali, maka Allah akan melindunginya dari apa-apa yang dirisaukannya, apakah ia membacanya dengan kesungguhan atau tidak dengan kesungguhan. (HR Abu Dawud).
  • Ada beberapa cara agar pintu syurga terbuka untuk kita. Salah satunya dengan mendawamkan bacaan HasbiyAllahu, La ilaha illa huwa, Alaihi Tawakkaltu” 7 kali pada pagi dan sore hari, maka dia akan memperoleh apa-apa yang diharapkannya di dunia dan di akhirat. (Ibn As-Sunni (no. 71), Abu Dawud 4/321)
  • Dari Tirmidhi, diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri; Rasulullah SAW. bersabda, “Bagaimana saya bisa tenang sedangkan sangkakala telah menempel di mulutnya (Malaikat Israfil), membuka telinganya dan tunduk kepalanya, menunggu perintah untuk meniup? Ditanya lagi, apa pula arahan baginda, “Cukuplah Allah sebagai pelindungku dan Dia lah sebaik-baik penjaga.” Disini hamba mengakui dan percaya bahwa hanya Allah lah yang dapat membelanya, mengasihinya dan memenuhi segala kebutuhannya.
  • Surat At-Taubah: 128-129 mengandung unsur I’jaz Adadi Bilangan Prima.[13]

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ.          (عَشرًا)

 

Ya Allah limpahkanlah sholawat untuk Sayyidina Muhammad dan keluarganya dan sahabatnya dan limpahkan baginya salam.

 

  • Dari Muslim, diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr bin Al ’As:  Rasullulah SAWs. bersabda: “Sesiapa meminta Allah berselawat kepadaku, Allah akan membalas keatasnya dengan sepuluh kali selawat.”
  • Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang bershalawat padaku ketika pagi dan petang 10 kali maka dia akan mendapatkan syafaatku pada hari kiamat.”
  • Surah 33; Al-Ahzab: 56: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya bershalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW); wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya..”

 

 اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنْ فُجَاءَةِ الْخَيْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فُجَاءَةِ الشَّرِّ.

 

Wahai Allah sungguh aku minta kepadaMU kejutan kebaikan dan aku berlindung kepada-Mu dari kejutan- kejutan yang buruk. (Hadits)

 

  • Dari Anas RA bahwa Rasulullah SAW berdoa dengan doa doa ini jika pagi dan sore : Allahumma inniy as’aluka…dst, sungguh seorang hamba tak tahu apa yang akan menimpanya dipagi atau sore” (Musnad Abi Ya’la Almuushiliy)

اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِيْ، وَ أَناَ عَبْدُكَ، وَأَناَ عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ. أَعُوْذُ بِـكَ مِنْ شَرِّ مـَا صَنَعْـتُ،  أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فاَغْفِرْ لِيْ، فَاِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ.   

 

Wahai Allah Engkaulah Tuhanku tiada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu dan aku berada dalam perjanjian-Mu dan ikatan kesetiaanku pada-Mu semampuku, aku berlindung dari buruknya perbuatanku dan aku sadar kenikmatan-kenikmatanMu padaku dan aku sadar atas dosa-dosaku, dan ampunilah aku maka sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosa selain Engkau. (Hadits)

 

Sayyidul Istigfar.

  • Dinamakan dengan sayyidul istigfar karena ini adalah seluruh permohonan ampun, permohonan maaf atas keudzuran, taubat, dan tauhid.
  • Diriwayatkan pada shahih Bukhari dari Syaddad bin Aus RA dari Nabi SAW yang bersabda : “Pemimpin semua Istghfar adalah : Allahumma anta rabbiy…dst, jika dibaca saat sore lalu ia wafat di malam itu maka ia masuk sorga, jika dibaca dipagi hari lalu ia wafat hari itu maka ia masuk sorga”.masuk surga disini berarti kabar gembira tentang kesetiaan terhadap Islam (karena menjalani ajarannya) dan termasuk satu dari sebab-sebab husnul khotimah.
  • Dari Bukhari, diriwayatkan oleh Shaddad ibn Aws; Rasulullah SAW. bersabda, “Sebaik-baiknya cara memohon ampunan dari Allah ialah: “Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tiada Tuhan selain Engkau; Engkau ciptakan aku dan aku ini adalah hamba-Mu dan aku akan menuruti perintah dan amanat-Mu sekuat tenagaku. Aku berlindung dengan-Mu dari hal-hal buruk yang Engkau ciptakan, dan aku mengakui nikmat kurnia-Mu kepadaku, serta mengakui dosaku, maka ampunilah daku, kerana tak ada yang mampu mengampuni dosa itu selainkan Engkau.”
  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan oleh Buraydah ibn Hasib; Rasullulah SAW. bersabda: Jika siapapun berkata di waktu pagi dan petang,: “ Ya Allah! Engkaulah Tuhanku; tiada tuhan selain-Mu, Engkau Penciptaku, aku hamba-Mu, dan aku berpegang dengan tali yang kokoh yang tidak akan putus; Aku berlindung dari perkara buruk yang aku telah lakukan; aku mengakui nikmat-Mu serta dosaku; ampunilah aku sebab tiada yang mampu mengampuni selainkan Engkau.”, dan jika dia mati pada hari atau malam itu, dia akan masuk syurga.

 

 

اَللَّهُـمَّ أَنْتَ رَبِّيْ، لاَ اِلَهَ إلاَّ أَنْتَ، عَلَيْكَ تَوَكَّلْـتُ، وَأَنْتَ رَبُّ الْعَـرْشِ الْعَظِيْـمِ.

 مَا شَاءَ اللهُ كَـانَ، وَمَا لَمْ يَشَأْ لَـمْ يَكُنْ، وَلاَ حَـوْلَ وَلاَ قُوَّةَ  إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.

 

Wahai Allah sungguh Engkau adalah Tuhanku, tiada Tuhan selain Engkau, pada-Mu aku bertawakal dan Engkaulah pemilik Arsy yang Agung, apa-apa yang dikhendaki Allah SWT akan terjadi dan yang tidak yang dikehendaki Allah tidak akan terjadi, tiada daya dan upaya selain dengan kekuatan Allah yang Maha Tinggi dan Maha Agung. (Hadits)

 

  • Dari Bukhari, diriwayatkan oleh Abdullah ibn Abbas; Rasullulah SAW. apabila diwaktu kesusahan berdoa dengan membaca: “Tiada yang berhak disembah melainkan Allah, Maha Sejahtera, Maha Kuasa. Tiada yang berhak disembah selain Allah, Tuhan senanjung syurga dan dunia, Raja Yang Agung.”

 

 

اَعْلَـمُ أَنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْـرٌ، وَاَنَّ اللهَ قَدْ أَحَـاطَ بِكُلِّ شَيْءٍ عِلْمًـا. 

 

Surah 65: Al Talaq Ayat 12

 

Aku tahu sungguh Allah itu berkuasa atas segala sesuatu dan sungguh Allah itu meliputi segala sesuatu dengan pengetahuannya (Maha Tahu atas segala sesuatu).

 

 

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِـكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِيْ،  وَمِنْ شَرِّ كُـلِّ دَابَّـةٍ أَنْتَ آخِـذٌ بِنَا صِيَتِهاَ، إِنَّ رَبِيِّ عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ. 

Wahai Allah sungguhnya aku berlindung dari keburukan diriku dan dari kejahatan semua makhluk dan ciptaan-Mu sungguh Engkau mengenggam semua ubun-ubun mereka (kepala), sungguh Tuhanku berada pada jalan yang benar. (Hadits)

 

  • Dikenal sebagai Doa abi Darda’
  • Diriwayatkan oleh Imam Ibn Sunniy, dari Thalq bin Hubaib yg berkata : telah datang seorang lelaki kepada Abu Darda RA bahwa rumahnya telah terbakar, maka berkata Abu Darda ra : rumahku tidak akan terbakar!, tiada Allah SWT akan menjatuhkan hal itu karena kalimat kalimat yg kudengarkan dari Rasul SAW, barangsiapa yg membacanya dipagi hari maka ia tak akan terkena musibah hingga petang, barangsiapa mengucapkannya di akhir petang maka tak akan terkena musibah hingga pagi, yaitu Allahumma anta Rabbiy…dst.
    Dan diriwayatkan pada jalur lainnya dari seorang lelaki dari sahabat Nabi SAW bahwa orang itu datang lagi pada Abu Darda ra dengan mengabarkan hal kebakaran rumahnya, maka Abu Darda ra menjawab : Tidak terbakar, karena Aku dengar dari Rasul saw bahwa barangsiapa yg membaca dipaginya kalimat kalimat ini maka tak akan terkena ia, tidak pula keluarganya, tidak pula hartanya, hal hal yg tak disukainya”, maka kami bersama sama menjenguk rumahnya, sungguh telah terbakar sekitar rumahnya, dan rumahnya tak disentuh api.

 

 

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ، بِرَحْمَتِكَ اَسْتَغِيْثُ، وَمِنْ عَذَابِكَ أَسْتَجِيْرُ.   أَصْلِحْ لِيْ شَأْنِيْ كُلَّهُ، وَلاَ تَكِلْنِيْ إِلَي نَفْسِيْ  وَلاَ إِلَى أَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ طَرْفَةَ عَيْنٍ.  .   اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ، وَ أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ.

Wahai yang Maha hidup dan Maha berdiri sendiri aku beristighotsah dan mohon bantuan pada Rahmat-Mu, Dan aku berlindung kepada-Mu dan mohon dijauhkan dari siksa, perbaikilah keadaanku semuanya, dan janganlah Engkau palingkan aku pada diriku dan jangan Kau palingkan aku pada ciptaan-ciptaanMu walau sebentar saja. Jagalah aku agar selalu khusyuk kepada-Mu. Wahai Allah sungguh aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan dan kesedihan, aku berlindung kepada-MU dari kelemahan dan kemalasan, dan aku berlindung kepada-Mu daripada sifat pengecut dan sifat kikir, dan aku berlindung kepada-Mu dari terjeratnya hutang-hutang dan penguasa yang zalim. (Hadits)

 

  • Dari Anas RA : bersabda Rasulullah SAW pada Fathimah Azzahra RA : kiranya tak ada yg menghalangimu dari apa apa yg kuajarkan agar kau membaca dipagi hari dan sore hari : Yaa Hayyu Yaa Qayyum…dst.(hadits hasan) (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Doa anti Hutang
  • Rasul SAW masuk ke masjid, maka terlihatlah seorang lelaki dari Anshar yg bernama Abu Umamah RA, maka bersabda Rasulullah SAW : Wahai Abu Umamah, mengapa kulihat duduk terpaku di masjid di selain waktu shalat..?”, ia menjawab : “gundah.. aku dijerat hutang wahai Rasulullah..”, maka bersabda Rasulullah saw : ”maukah kau kuajari kalimat yang jika kau ucapkan maka Allah akan menghilangkan gundahmu dan terselesaikan hutangmu?”, maka Abu Umamah RA : “ajari aku wahai Rasulullah..”, maka Rasul SAW bersabda : “Jika di pagi harimu dan sore harimu ucapkanlah : Allahumma inniy…dst.
    Maka berkata Abu Umamah RA : kulakukan itu maka Allah menghilangkan gundahku dan dan terselesaikan hutangku”
    (Hadits hasan). (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Aslihlii Sya’nii pada doa ini berarti bahwa semua pertolongan datang atas seizin Allah. Walaupun datang dari makhluq lainnya atapun kita yang meminta pertolongan itu maka sesungguhnya Allah lah yang bisa mewujudkan itu semua bukan yang lainnya. Maka meminta itu hanyalah pada Allah SWT. Hal ini dapat dilihat dari kisah roja’ pada masa Imam Ja’far Shodiq RA tentang seorang lelaki yang terombang-ambing dilaut dari sebelumnya dia menggantungkan harapannya agar selamat dalm perjalanannya dilaut kepada nahkoda kapal, terkena ombak pada sepotong kayu, hingga akhirnya tidak pada apapun. Maka kepada siapakah dia mengharapkan pertolongan kecuali kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.
  • Di dalam doa ini kita meminta perlindungan Allah agar terhindar dari Al-Hamm, Alhuzn, dst.

Hamm berarti kehawatiran yang akan terjadi pada masa yang akan datang sedangkan huzn berarti kesedihan yang telah terjadi sebelumnya.

Ajz berarti tidak bisa berbuat sesuatu karena tidak adanya kemampuan (qudrat) walaupun memiliki keinginan (iradat) sedangkan kaslan berarti malas/tidak adanya iradat untuk melakukan sesuatu walaupun dia memiliki qudrat

Jubn berarti ketidakmauan untuk memberikan pertolongan dengan kekuatan tubuh/fisik yang dia miliki sedangkan Bukhl berarti ketidakmauan untuk mengeluarkan hartanya (kikir/pelit). Hal ini bisa tercermin pada jihad dalm arti luas; jihad terbagi pada dua kondisi yaitu bisa dengan badan/kekuatan ataupun dengan uang.

Ghalabat ad-dayn berarti terlilit hutang sedangkan qahr ar-rijal berari takuta akan kekuatan maupn pengaruh manusia yang lebih mempunyai kekuasaan atasnya. Ini maksudnya bahwa ketika seseorang berhutang maka posisi dia adalah lemah secara ekonomi. Karena dengan berhutang menempatkan mereka seolah-olah sebagai ‘budak’ bagi sang qahr rijal.

 

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ، فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ. اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَـافِيَةَ، وَالْمَعَافاَةَ الدَّائِمَةَ، فِي دِيْنِيْ وَدُنْياَيَ وَأَهْلِيْ وَماَلِيْ. اَللَّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَاتِيْ وَآمِنْ رَوْعَاتِيْ.  .اَللَّهُمَّ احْفَظْنِيْ مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ وَمِنْ خَلْفِيْ وَعَنْ يَمِيْنِيْ وَعَنْ شِماَلِيْ وَمِنْ فَوْقِيْ، وَأَعُوْذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتاَلَ مِنْ تَحْتِيْ.

Wahai Allah sungguh aku meminta kepadamu kesembuhan dan afiah, dunia dan akhirat. Wahai Allah sungguh aku meminta kepadamu maaf-Mu, dan afiah-Mu dan atas segala yang mengganggu kami jasad kami dan ruh kami dan penjagaan dan pemeliharaan yang abadi dalam agamaku, duniaku, keluargaku, hartaku. Wahai Allah tutupilah auratku dan kejahatan- kejahatanku dan jagalah aku Dari apa yang kurisaukan. Wahai Allah jagalah aku dari depanku, dari belakangku, dari kananku, dari kiriku ,dari atasku dan aku berlindung dengan keagungan-Mu dari pada kejahatan yang datang dari bawahku (fitnah dari bumi/ sihir). (Hadits)

 

  • Berkata Ibn Umar RA : bahwa Nabi SAW tak pernah meninggalkan doa doa ini ketika pagi dan sore, Allahumma inniy… dst

Berkata Imam Hakim hadits ini sanadnya Shahih. (Al Adzkar Imam Nawawi)

  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan daripada Abdullah ibn Umar; Rasulullah SAW. selalu mengucapkan doa ini di waktu pagi dan petang: “Ya Allah, aku memohon kesejahteraan kepada-Mu di dunia dan akhirat. Ya Allah, aku memohon kepada-Mu ampunan dan kesejahteraan serta perlindungan yang abadi dalam agamaku, duniaku, keluargaku, dan hartaku. Ya Allah, tutupilah segala ke’aibanku, dan amankanlah ketakutanku. Ya Allah, peliharalah daku dari malapetaka yang datang dari depanku dan dari belakangku, dan dari kananku dan dari kiriku, dan dari atasku, dan aku berlindung dengan keagungan-Mu agar jangan ditipu dari bawahku (tanpa disedari). Ini merupakan doa untuk perlindungan secara menyeluruh bagi dirinya.

اَللَّهُـمَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِـيْ،  وَأَنْتَ تَهْدِيْنِـيْ،  وَأَنْتَ تُطْعِمُنِـيْ وَأَنْتَ تَسْقِيْنِـيْ،  وَأَنْتَ تُمِيْتُنِـي،  وَأَنْتَ تُحْيِيْنِـيْ.     

 

Wahai Allah sungguh Engkaulah yang menciptakan aku dan Engkau yang memberi aku hidayah, Engkau yang memberiku makanan, Engkau yang memberiku minuman dan Engkaulah yang menghidupkan aku dan engkaulah yang mematikanku dan Engkaulah yang berkuasa ats segala sesuatu. (Hadits)

 

  • Berkata Hasan bin Ali radhiyallahu ‘anhuma, dari Samurah bin Jundub RA: maukah kukabarkan hadits dari Rasulullah SAW yang kudengar berkali-kali, dan dari Abu Bakar RA berkali kali, dan dari Umar RA berkali-kali?, Barangsiapa dipagi hari membaca : Allahumma…dst. Tiadalah ia minta sesuatu pada Allah SWT kecuali diberi Nya. (Ma’jamul Ausath Al Imam Tabrani)
  • Dari Muslim, diriwayatkan oleh Miqdad, Rasulullah SAW bersabda, “Allah, memberiku makanan, memberiku minuman,” setelah baginda dapati susunya telah di minum oleh seorang.

 

 

أَصْبَحْناَ عَلَى فِطْرَةِ اْلإِسْلاَمِ، وَعَلَى كَلِمَةِ اْلإِخْلاَصِ، وَعَلَى دِيْنِ نَبِيِّناَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ، وَعَلَى مِلَّةِ أَبِيْنَا إِبْراَهِيْمَ حَنِيْفاً مُسْلِماً، وَماَ كاَنَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ.

 

Surah 5: al-Ma’idah Ayat 3

 

Aku lewati pagi ini dengan kesucian Islam dan kulewati pagi ini dalam kalimat yang ikhlas pada agama Nabi Muhammad SAW. Dan atas tuntunan tauhid dari Ayah kami (Ayah para Nabi/ Nabi Ibrahim AS) yang berada dalam kelembutan seorang muslim dan Nabi Ibrahim AS itu bukan orang-orang yang musrik.

 

  • Dan bahwa Rasulullah SAW jika dipagi hari berdoa : Ashbahna ala….dst. (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • “Hari ini Kami telah lengkapkan agamamu, dan  penuhkan nikmat-Ku kepadamu, dan meredhai untukmu Islam sebagai agamamu.     Surah 5: al-Ma’idah Ayat 3

 

اَللَّهُمَّ بِكَ أَصْبَحْنَا، وَبِكَ أَمْسَيْنَا،  وَبِكَ نَحْيَا، وَبِكَ نَمُوْتُ، وَإِلَيْكَ النُّشُوْرُ، أَصْبَحْنَا وَأَصْبَحَ الْمُلْكُ لِلَّهِ، وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعاَلَمِيْنَ.  

Wahai Allah bersama-Mu kami melewati pagi ini dan bersama-Mu kami melewati sore ini dan denganmu kami hidup dan denganmu pula kami wafat. Dan kepada-Mu kami bertawakal dan kepadamu pula kami akan kembali. Kami melewati pagi ini dan kami lewati pagi ini sedangkan kerajaan alam semesta tetap milik Allah dan segala puji untuk Allah. (Hadits)

 

  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan oleh Abu Malik; Rasulullah SAW. bersabda: “Apabila bangun pagi, bacalah: “Ya Allah, sesungguhnya kami berada di waktu pagi bersama Tuhan seru sekalian alam. Ya Allah, kami memohon kepada-Mu kebaikan hari ini keterbukaannya, kemudahannya, cahayanya, keberkatanmya dan petunjuknya; dan perlindungan dari keaiban yang datang dengannya dan sesudahnya.” Pada petang hari  juga sama.

 

 

اَللَّهُّمَ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيُوْمِ فَتْحَهُ وَنَصْرَهُ وَنُوْرَهُ وَبَرَكَتَهُ وَهُداَهُ

 

Wahai Allah sungguh aku meminta kebaikan hari ini, kemenangannya, pertolongannya, cahayanya, keberkahannya, dan petunjuk hidayahnya yang ada di hari ini . (Hadits)

 

 

اَللَّهُمَّ إِنَّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذاَ الْيُوْمِ،  وَخَيْرَ ماَ فِيْهِ،  وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ هَذاَ الْيُوْمِ وَشَرِّ مَا فِيْهِ.  

Sungguh Allah aku meminta kepada-Mu kebaikan hari ini dan kebaikan yang apa-apa tersimpan hari ini dan kebaikan pada hari yang lain dan kebaikan yang ada pada hari esok. Dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan yang pada hari ini dan keburukan yang tersimpan pada hari ini dan keburukan atau kejahatan yang ada pada hari yang lain dan yang ada pada hari esok. (Hadits)

 

عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه كان يقول إذا أصبح : ” اللهم بك أصبحنا وبك أمسينا ، وبك نحيا ، وبك نموت ، وإليك النشور ” وإذا أمسى قال : ” اللهم بك أمسينا ، وبك نحيا ، وبك نموت وإليك النشور ” قال الترمذي : حديث حسن.

  • Dan dari Nabi SAW bahwa jika pagi beliau SAW berdoa : Allahumma bika ….dst
    وإذا أمسى قال : ” اللهم بك أمسينا ، وبك نحيا ، وبك نموت وإليك النشور ” قال الترمذي : حديث حسن.
    Dan jika sore : Allahumma bika amsayna…dst (Berkata Imam Tirmidziy hadits hasan. . (Al Adzkar Imam Nawawi)
    وروينا في ” سنن أبي داود ” بإسناد لم يضعفه عن أبي مالك الأشعري رضي الله عنه : أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : ” إذا أصبح أحدكم فليقل : أصبحنا وأصبح الملك لله رب العالمين ، اللهم أسألك خير هذا اليوم فتحه ونصره ونوره وبركته وهداه ، وأعوذ بك من شر ما فيه وشر ما بعده ، ثم إذا أمسى فليقل مثل ذلك

Dan kami riwayatkan pada Sunan Abu Dawud dengan sanad yg tidak didhoifkannya dari Malik Al Asy’ariy ra bahwa Sungguh Rasulullah SAW bersabda : Jika kalian dipagi hari maka ucapkanlah : Ashbahna….dst, dan jika sore maka ucapkanlah pula seperti itu” (Al Adzkar Imam Nawawi)

 

 اَللَّهُمَّ ماَ أَصْبَحَ بِيْ مِنْ نِعْمَةٍ أَوْ بِأَحَـدٍ مِنْ خَلْقِكَ، فَمِنْكَ  وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ، فَلَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ عَلَى ذَلِكَ.    

Wahai allah apa-apa yang kutemukan dipagi ini dari kenikmatan datang dari salah satu ciptaan-Mu maka itu adalah hakekatnya dari-Mu Tunggal, tiada sekutu atas-Mu dan atas- Mulah segala pujian dan bagimulah segala terimakasih atas segala nikmat yang datang pada hari ini. (Hadits)

 

  • Dan kami riwayatkan oleh Sunan Abu Dawud dengan sanad baik, dan ia tak mendhoifkannya, dari Abdullah bin Ghannaam Albayadhiy RA: Sungguh Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa berdoa di pagi hari : Allahumma Maa Ashbaha biy….dst maka ia telah menunaikan syukurnya dihari itu, barangsiapa yg membacanya seperti itu disore hari maka ia telah menunaikan syukurnya dimalam itu (Al Adzkar Imam Nawawi)
  • Dari Abu Dawud, diriwayatkan oleh Abu Malik;  “Seorang bertanya Rasulullah SAW.: ‘Berilah kami suatu ayat yang boleh kami ulangi tiap pagi, petang dan apabila kami bangun dari tidur.’ Baginda suruh kami berdoa: “Ya Allah! Yang Mencipta Syurga dan dunia, Yang Mengetahui semua yang zahir dan batin, Engkaulah Tuhan sekian makhluk;  para malaikat saksikan bahwa tiada tuhan selain-Mu, kami berlindung dengan-Mu dari keburukan diri kami dan dari bisikan syaitan yang menyekutukan Mu.”

 

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِـهِ وَرِضَـى نَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ  وَمِداَدَ كَلِمَاتِهِ. (ثلاثا)

Maha Suci Allah dan segala pujian untuk-Nya, sebanyak ciptaan-Nya, sebanyak keridhoan dzat-Nya, dan sebanyak kemegahan perhiasan Arsy-Nya, dan sebanyak tinta kalimatkaliamat- Nya (3x). (Hadits)

 

 

سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِـهِ وَرِضَـى  نَفْسِـهِ  وَزِنَةَ عَرْشِهِ وَمِداَدَ كَلِمَاتِهِ. (ثلاثا)

Maha Suci Allah yang Maha Agung bersama segala pujian untuk-Nya, sebanyak ciptaan-Nya, sebanyak keridhoan dzat-Nya, dan sebanyak kemegahan perhiasan Arsy-Nya, dan sebanyak tinta kalimat-kaliamat-Nya (3x). (Hadits)

 

  • Dari Juwairiyah RA: Sungguh Nabi SAW keluar menuju shalat subuh dan Juwayriyah berdzikir di tempat sujudnya, lalu Rasul saw pulang selepas dhuha, dan Juwairiyah RA masih duduk di tempatnya, lalu Rasul SAW bersabda :”kau masih duduk disini sejak subuh tadi?”, maka Juwairiyah berkata : betul, maka Rasul SAW : “Aku sudah berdzikir sesudahmu dengan hanya 4 kalimat saja 3X, jika ditimbang maka lebih berat dari semua dzikirmu sedari tadi, ucapkanlah : Subhanallah…. Dst. (Riyadhusshalihin oleh Imam Annawawiy)

 

.سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَـاءِ، سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ، سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ، سُبْحَـانَ اللهِ عَدَدَ مَا هُوَ خَـالِقٌ. (ثلاثا)

 

Maha Suci Allah sebanyak ciptaanNya di langit. Maha Suci Allah sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi. Maha Suci Allah sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi.

Maha Suci Allah sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

  • Dari hadits Abu Hurairah RA sabda Rasulullah SAW: Subhanallahil ‘adhiim….dst, diriwayatkan Imam Muslim dan Imam 4 (Tirmidziy, Nasa;iy, Abu Dawud dan ibn Majah), dari hadits Ibn Abbas RA. (Ma’arijul Qabul).
  • Diriwayatkan daripada Sa’ad bin Abu Waqqash RA. bahawasanya dia bersama Rasulullah SAW. mendatangi seorang perempuan sedang pada kedua tangan perempuan itu ada biji (kurma) atau kerikil dihitungnya dalam tasbihnya, maka bersabda Rasulullah SAW.: Mahukah engkau aku memberitahumu sesuatu yang lebih mudah atau lebih utama buatmu? Lalu beliau menyambung dengan membaca wirid yang disambung seperti diatas ini

 

اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي السَّمَـاءِ، اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ، اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا بَيْـنَ ذَلِكَ، اَلْحَمْدُ للهِ عَدَدَ مَـا هُوَ خَـالِقٌ. (ثلاثا)

Segala Puji bagi Allah sebanyak ciptaanNya di langit. Segala Puji bagi Allah sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi. Segala Puji bagi Allah sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi. Segala Puji bagi Allah sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

  • Dari Aisyah binti Sa’ad bin Abi Waqqash RA dari ayahnya, bahwa ia masuk bersama Rasulullah SAW pada seorang wanita dihadapannya terdapat banyak biji atau batu untuk menghitung berdzikir, maka Rasul saw bersabda : Kuberitahu engkau dengan yg lebih mudah dari itu/lebih afdhal?, maka ucapkanlah Subhanallah adada maa…dst, dan Allahu Akbar seperti itu pula, dan Alhamdulillah seperti itu pula, dan Laa ilaha Illallah seperti itu pula, dan Laa haula walaa quwwata illa billahil aliyyil adhim seperti itu pula” (Syi’bul iman oleh Imam Albaihaqiy).

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي السَّمَـاءِ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا بَيْـنَ ذَلِـكَ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ عَدَدَ مَـا هُوَ خَـالِقٌ.        (ثلاثا)

 

Tiada Tuhan selain Allah sebanyak ciptaanNya di langit. Tiada Tuhan selain Allah sebanyak Ciptaan-Nya diBumi. Tiada Tuhan selain Allah sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi. Tiada Tuhan selain Allah sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

 

اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي السَّمَـاءِ،  اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا خَلَـقَ فِي الأَرْضِ،  اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا بَيْـنَ ذَلِكَ،  اللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَـا هُوَ خَـالِقٌ. (ثلاثا)

Allah Maha Besar sebanyak ciptaanNya di langit. Allah Maha Besar sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi. Allah Maha Besar sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi.

Allah Maha Besar sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya. (Hadits)

 

  • Dari Al-Muwatta, diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA katanya: Rasulullah SAW bersabda: Barang siapa yang membaca: “Tiada tuhan selain Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu baginya, kepunyaan-Nya lah kerajaan, dan hanya bagi-Nya segala puji dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu”  dalam sehari sebanyak seratus kali, niscaya dia mendapat pahala sebagaimana memerdekakan sepuluh orang hamba sahaya. Dia juga diampunkan seratus kejahatan, dibuat untuknya benteng sebagai pelindung dari syaitan pada hari tersebut hingga ke petang. Tidak diganjarkan kepada orang lain lebih baik daripadanya kecuali orang tersebut melakukan amalan lebih banyak daripadanya. Manakala mereka yang berkata: “Maha suci Allah dan segala puji hanya bagi Allah”, dalam sehari sebanyak seratus kali niscaya terhapuslah segala dosanya sekalipun dosanya itu banyaknya  seperti buih di lautan .
  •  Al-Habib Abi Bakar Sakran didalam Hizibnya telah mengatakan bahwa pengucapan, “Ya Allah, limpahkanlah kurnia dan kesejahteraan atas penghulu kami Nabi Muhammad SAW dan atas keluarga dan sahabat-sahabatnya sekalian” ialah sebagai pintu menuju kepada Allah; dan kunci ke pintu itu ialah ucapan, “Tiada tuhan melainkan Allah”; dan pertahanannya ialah ucapan, “Tiada kekuatan atau kuasa melainkan dengan izin Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Agung”

 

 

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَـا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَـا خَلَقَ فِي الأَرْضِ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَـا  بَيْـنَ  ذَلِـكَ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْـمِ عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ.  (ثلاثا)

 

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak ciptaanNya  di langit.

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak Ciptaan-Nya di Bumi.

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak apa-apa yang ada diantara langit dan bumi .

Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Mulia dan Maha Agung sebanyak apa-apa yang diciptakan-Nya.

 

 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَـى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عَدَدَ كُلِّ ذَرَّةٍ أَلْفَ مَرَّةٍ.             (ثلاثا)

 

Tiada Tuhan selain Allah Maha Tunggal dan tiada sekutu bagi Nya, bagi Nya Kerajaan alam semesta dan bagi Nya segala pujian. Maha Menghidupkan dan Maha Mematikan dan Dia Allah Berkuasa atas segala sesuatu, sebanyak semua debu dan butiran-butiran dan seribu kali.

 

  • Dari Abu Hurairah RA, Sungguh Rasulullah SAW bersabda : “Laa ilaaha illallahu wahdahu…dst, dalam suatu hari 100X, maka baginya pahala membebaskan 10 orang budak, dan dituliskan 100 pahala, dan dihapus darinya 100 dosa, dan ia dijaga dari syaitan di hari itu hingga sore, dan tiadalah orang lain yg mempunyai amal lebih darinya di hari itu kecuali yg beramal lebih banyak dari itu” (Shahih Bukhari dan shahih Muslim)

Dalam dzikir ini Imam Haddad meringkasnya 1X saja namun diakhiri dg kalimat : “adada kulli dzarrah alf marrah” (sebanyak setiap debu, 1000X).

 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَـى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عَدَدَ ماَ هُوَ خَالِقٌ.      

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ (مائة مرة)،   سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ (مائة مرة)

سُبْحَانَ اللهِ، وَالْحَمْدُ للهِ، وَلاَ إِلَهَ إِلاَ اللهُ، وَ اللهُ أَكْبَرُ.            (مائة مرة)

(وَيَزِيدُ صَبَاحًا) لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْـدَهُ لاَ شَرِيْـكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْـكُ وَلَهُ الْحَمْـدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ. (مائة مرة)

Nota:

Jika dibaca pada waktu sore gantikanlah perkataan-perkataan yang di garis bawah itu seperti berikut:

وَيَقُولُ فِي الْمَسَاء بَدَل    ” أَصْبَحْتُ ”   –  “ أَمْسَيْتُ

Di bait 22, 23, 44 dan 45:  “Pagi” digantikan dengan “Sore”.

وَبَدَل    “ اَلْنُشُوْرِ ”  –  “ اَلْمَصِيْرِ

 

Di bait 45 “kebangkitan” digantikan dengan “kembali”.

وَبَدَل    ” الْيَوْمِ ”    –  ” اللَّيْلِ

 

Dan di dalam bait 46 dan 47:  “hari” digantikan dengan “malam”.


[1] Penggunaan Zawiyah pada Betawi Corner ini lebih diharapkan menjadi tempat untuk mencari ilmu dan keberkahan yang ada pada Zawiyah kaum Sufi.

[2] Abuya K.H. Saifuddin Amsir melihat Prof. Harun Nasution sebagai seorang cendikiawan filsafat yang dalam penguasaan filsafat Islam klasiknya tidak sempurna sehingga menghasilkan produk kegamangan dalam filsafat.

[3] Permasalahan Ibu kota memang sangat memprihatinkan sebagaimana diungkapkan oleh Dr Luthfi Fathullah (Cucu dari Guru Mugeni, Kuningan, Jakarta Selatan). Dalam penuturannya, Dr Luthfi mengatakan bahwa dahulu di Jakarta suara ngaji terdengar dari berbagai sudut kota akan tetapi yang kita lihat saat ini berbeda. Sekarang sangat sulit untuk menemukan sosok seperti Muallim Syafi’I Hadzami, Kiai Abdullah Syafi’I yang memperjuangkan Islam di Jakarta khususnya. Upaya yang dilakukan oleh Kiai Saifuddin Amsir melalui Yayasan yang dibangunnya memberikan harapan yang membutuhkan dukungan dari seluruh masyarakat untuk menegakkan Islam kembali di Jakarta.

[4] Bersandar pada Istigotsah Jakarta dan Zawiyah Jakarta inilah tercipta keinginan untuk menghadirkan kesejukan, kedamaian ketengah-tengah Masyarakat, perwujudan Amar ma’ruf Nahi Munkar, dan kebersamaan Ahl Sunnah Waljama’ah. Selain itu inti dari semua do’a yang terangkum dalam Istigotsah Jakarta ini juga sarat dengan muatan-muatan yang bertujuan membantu pemerintah dalam mengentaskan berbagai bentuk premanisme, kelicikan, penipuan, dan kejahatan-kejahatan lain yang berpotensi besar dalam meruntuhkan martabat dan moralitas bangsa.

[5] satu kesempatan dalam Konferensi- Konferensi Umum Dakwah Islamiyyah ke- 7 yang diselenggarakan di Tripoli, Libya 27-30 Oktober 2008. Dalam pertemuan yang di hajat oleh World Islamic Call Society (WICS) itu, berbagai hal berkaitan dengan dakwah Islam secara global dibahas secara menyeluruh oleh cendekiawan muslim dari 120 Negara. Dan pada Konferensi berikutnya pada awal 2011.

[6] Kumpulan doa. Jama’. Awrad

[7] الإمام القطب عبد الله بن علوي الحداد

Lebih dikenal sebagai Imam Al-Haddad. seorang Mujaddid Islam abad kedua belas Hijrah, Kumpulan wiridnya yang terkenal lainnya adalah Ratib Al-Haddad. Beliau juga seorang pakar hadits termasyhur dan telah mencapai gelar Hujjatul Islam, dan gelar hujjatul islam hanya diberikan pada mereka yg telah hafal 300.000 hadits berikut sanad dan hukum matannya.

Habib Abdullah Alwi Al-Haddad adalah seorang wali besar, Syaikhul Islam (Rujukan Utama Keislaman), Fardul A’lam (Orang Teralim), Al-Quthbul Ghauts (Wali Tertinggi yang Bisa Menjadi Wasilah Pertolongan), Al-Quthbud Da’wah wal-Irsyad (Wali Tertinggi yang Memimpin Dakwah), dan semacamnya. Ia lahir pada Rabu malam, 5 Safar 1044 H/1624 M, di pinggiran kota Tarim, Hadramaut, Yaman. Di kota yang masyhur sebagai gudang ulama itu, ia dibesarkan di tengah keluarga dan lingkungan yang mencintai ilmu agama.
Sejak kanak-kanak, sudah tampak kelebihan-kelebihannya. Ia mampu menghafalkan Al-Quran ketika usianya belum lagi menginjak dewasa. Meskipun Allah SWT kemudian menakdirkannya buta karena penyakit cacar, semangat belajarnya justru semakin tinggi. Ia juga giat menuntut ilmu kepada sejumlah ulama.
“Janganlah mengira semua ini aku dapatkan dengan mudah tanpa kerja keras. Tahukah kalian, dulu aku berkeliling ke sejumlah shalihin di seluruh Hadramaut untuk menuntut ilmu, sekaligus melakukan tabarrukan, mengambil berkah mereka?” kata Hbaib Abdullah bin Alwi Al-Haddad.
Di antara sejumlah gurunya, yang paling istimewa di hatinya ialah Habib Umar Alatas. Selain sama-sama tunanetra, mereka juga banyak mengembara untuk menuntut ilmu, beribadah, dan berdakwah.
Setiap tengah malam, ia berkeliling kota Tarim, berkunjung dari masjid satu ke masjid lain untuk menunaikan salat Tahajud. Lumrah jika kelak Habib Abdullah Al-Haddad menjadi magnet bagi kota Tarim. Suatu hari ia berkata, “Dahulu aku menuntut ilmu kepada banyak orang. Kini, banyak orang menuntut ilmu kemari.” Ia memang muncul sebagai salah seorang ulama besar di abad ke-11 sampai 14 H, atau abad ke-17 hingga 20 M. Bahkan Ibnu Ziyad, ulama dan mufti besar yang disejajarkan dengan ulama fikih seperti Ibnu Hajar dan Imam Ramli, berkeyakinan, dia adalah tokoh mujaddid (pembaharu) abad ke-11 H.
Belakangan ia dikenal sebagai pengibar bendera Tarekat Alawiyin, amaliah yang diperoleh turun-temurun dari para pendahulunya, para alawiyin, alias keturunan Rasulullah SAW. Dan kelak, ia menjadi ulama besar yang sangat produktif. Selain menulis ratib, ia juga menulis kumpulan wirid, Al-Wirdul Lathif, yang seakan menjadi pasangan bagi Ratib Hadad. Para ulama mengajarkan dan mengamalkan Ratib Hadad menjelang atau selepas salat Magrib, dan mengamalkan Al-Wirdul Lathif usai subuh.
Namanya maupun karyanya telah melegenda. Ada keyakinan di kalangan sebagian kaum muslimin, membaca karya Habib Abdullah bisa mendapatkan manfaat besar, yaitu keselamatan, bukan hanya bagi pembacanya, melainkan juga masyarakat sekitarnya. Tertib pembacaannya, ia jelaskan pula dalam An-Nashaihud Diniyah. Menurutnya, wirid dan zikir itu bukanlah susunan dia sendiri, melainkan semata-mata mengacu pada doa yang diajarkan Rasulullah SAW. Menurutnya, semua zikir, doa, dan wirid, memiliki manfaat besar dan fadilah yang banyak, sementara tujuannya satu: kemantapan hati akan kebesaran Allah SWT, dekat dengan-Nya, sehingga selamat dari segala godaan.
“Rasulullah SAW telah menyusunnya dengan tertib, agar kita mengamalkannya, demi mendapatkan kebaikan dan keselamatan dari marabahaya. Maka, barang siapa mengamalkannya secara rutin akan selamat. Sebaliknya, barang siapa meremehkan atau melalaikannya, akan menyesal,” tulisnya.
Hari Selasa, 7 Zulkaidah 1132 H/1712 M, awan hitam bergelayut, seakan hendak menutup kota Tarim. Sebelum matahari terbenam, Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad telah berpulang ke rahmatullah. Beliau terkenal sebagai sesorang yang berilmu luas lagi bermanfaat. Bukan saja bagi orang-orang yang hidup pada zaman beliau, bahkan kepada orang-orang dizaman sesudahnya tanpa batasan umur. Kehilangan daya penglihatannya dari umur empat tahun telah Allah SWT gantikan dengan kemampuannya yang luar biasa untuk menyerap ilmu dan meyebarluaskannya.

[8] Kitab Kitab Al-Imam Al-Qutub Abdullah bin Alawi Al-Haddad RA:

النَّصائح الْدِينِية وَالْوَصِايَا الإِيْمَانِية, الدَعْوَةُ الْتَامَة وَالتَّذْكِرَةُ الْعَامَّة, رسالة الْمُعَاوَنَة والْمُظَاهِرَة والْمُؤَازِرَة لِلرَّاغِبِين مِنَ الْمُؤمِنِين في سُلُوكِ طَرِيق الأَخِرَة, اَلْفُصُولُ الْعِلْمِيَّة وَالأُصُولُ الْحِكْمِيَة سَبِيلَ الأَذْكَار بِمَا يَمُرُ بِالإِنْسَان وَيَنْقَضِي لَهُ مِنْ الأَعْمَار, رسالة الْمُذاكرة مع الإخوان الْمُحِبين مِنْ أَهْلِ الْخَير والدِّين,رسالة آداب سلوك الْمُريد, كِتَابُ الْحِكَم, النَّفْائسِ الْعَلَوِيَّة في الْمُسَائِل الصُوفِية,إِتْحَاف السائل بِجوِابَ الْمَسائِل, وَسِيْلَة الْعِبَاد إِلى زَادِ الْمَعَاد,الدُرُ الْمَنْظوم لِدَوِي العُقُول وَالْ فُهُوم, تَثْبِيْتُ الْفُؤاد – بِذِكر كالَم مَجَالِس

 

[9] Karangan dan bacaan Wirdul-Latif di sini ialah seperti yang dianjurkan oleh pengikut-pengikut, murid-murid dan muslimin di negeri Arab, Semenanjung Asia dan Africa, dari keturunan Al-Haddad, Munsib-munsibnya di maqam Imam al Haddad di Al-Hawi, Tarim – Hadhramaut di negara Yaman.

[10] Habib Hud Alatas sangat mengapresiasi kegiatan yang dilakukan oleh Abuya KH. Saifuddin Amsir karena telah membuka jalan bagi para salik untuk terus menanjaki ‘aurat-‘aurat para salafus salih, sufiyyah, serta ahlussunnah wal jama’ah dalam madzhab syafi’iyyah. Dengan harapan wirdul latif yang oleh awam terlebih dahulu mengamalkan Ratib Alhaddad, dapat memberikan keselamatan dari segala bencana, malapetaka, penangkal azab yang semuanya tak lain bersumber dari doa-doa Rasulullah SAW.

[11] Namun, tetap saja wirid-wirid yang telah diajarkan harus dilafalkan dengan menggunakan Bahasa Arab. Bahasa Arab dan didalamnya termasuk terjemahannya berbeda dengan Bahasa lainnya. Bahasa ini secara khusus dipilih Allah SWT untuk menyampaikan wahyu-Nya. Wahyu merupakan ilmu dan pengetahuan abadi yang diekspresikan dalam Bahasa manusia. Bahasa ini menjadi media bagi penyampaian yang membutuhkan pemikiran yang mendalam agar terpenuhi dan tersingkapnya segala apa yang dimaksud dalam wahyu. Oleh sebab itulah Nabi Muhammad SAW menggunakan Bahasa Arab yang bisa diartikan dengan berbagai makna; karena luasnya makna dalam Bahasa Arab. Oleh karena itu sebuah ayat dapat berarti macam-macam. Ayat-ayat tersebut dapat digunakan sebagai perlindungan dari segala macam kejahatan dan marabahaya, menyembuhkan penyakit, untuk meningkatkan suatu kelebihan, untuk pergerakan, untuk mendapatkan jawaban maupun balasan sesuai dengan yang dijanjikan oleh Allah dan Rasul-Nya. Karena itulah muslim diseluruh dunia akan selalu membaca Al-Qur’an dan Hadits dalam Bahasa aslinya:yaitu Bahasa Arab, walaupun mereka tidak mengerti Bahasa itu. Hal ini dapat dimaknai bahwa rahasia dan keberkahan ayat-ayat dan hadits-hadits yang didawamkan tersebut dapat diraih dan bisa saja khasiat-khasiat tersembunyi itu dapat terlewatkan jika dengan membaca artinya.

[12] Kitab ini berisi berbagai macam do’a, wirid, dan Hizib.

[13] Didalam kalimat Hasbiyallahu….. dapat ditemukan satu dari contoh I’jaz Adadi

Terdapat contoh-contoh I’jaz dan khawas jika ditelaah lebih dalam lagi kandungan dari ayat dan hadits yang ada pada rangkaian AlWirdul Lathif ini.

PERLUASAN MINA DAN IMPLIKASINYA

PERLUASAN MINA DAN IMPLIKASINYA

KH. Saifuddin Amsir

 

Haji dan problematikanya

 

Haji ( حج‎) adalah rukun Islam yang kelima setelah syahadatsalat, zakat dan puasa. Menunaikan ibadah haji adalah bentuk ritual tahunan yang dilaksanakan kaum muslim sedunia yang mampu (material, fisik, dan keilmuan) datang berkunjung serta melaksanakan beberapa kegiatan di beberapa tempat di Mekkah dan sekitarnya, pada suatu waktu yang dikenal sebagai musim haji (bulan dzulhijjah). Hal ini berbeda dengan ibadah umrah yang bisa dilaksanakan sewaktu-waktu.

Setiap tahun jumlah jemaah haji terus meningkat di seluruh dunia. Meskipun ibadah haji diwajibkan sekali seumur hidup, pada kenyataannya banyak sekali orang Islam dari seluruh penjuru dunia yang melaksanakan haji berulang kali. Walaupun  jarak kampung halaman mereka itu ribuan kilometer dari kota suci Mekkah. Pemerintah Arab Saudi, berdasarkan konsensus dengan Organisasi OKI (Organisasi Konferensi Islam) membuat consensus, dari tiap-tiap negara OKI, jumlah jemaah haji bagi mereka dikenakan kuota, yaitu 10 persen dari jumlah penduduk mereka. Untuk tahun 2011ini ada  2,927,717 orang yang menunaikan ibadah haji  (sumber : Royal Embassy of Saudi Arabia)

Semakin bertambahnya jumlah umat Islam di dunia dan bertambahnya kemampuan ekonomi serta semakin mudahnya sarana tranportasi, semakin bertambah pulalah jamaah haji di dunia.
Hal ini mengakibatkan tempat penyelenggaraan manasik haji semakin tidak mampu menampung luapan jamaah, di antaranya tempat mabit di Mina yang memerlukan adanya perluasan.

Perluasan tak henti-hentinya dilakukan Kerajaan Arab Saudi pada tempat-tempat suci umat Islam. Keselamatan, kenyamanan dan estetika telah menjadi perhatian pemerintah Arab Saudi dalam menyambut dan melayani para jamaah haji sebagai tamu-tamu Allah SWT. Bertolak dari semua itu maka pemerintah setempat mengadakan perombakan beberapa tempat dilaksanakannya ibadah haji antara lain perluasan Masjidil Haram di Makkah, pelebaran jalan raya, pembuatan jalan baru, pembuatan terowongan, pelebaran Jamarat bahkan membuatnya bertingkat-tingkat bersusun ke atas sampai empat atau lima tingkat, perluasan tempat sa’i dan membuatnya bersusun tiga atau empat tingkat (mas`a), dan pembangunan kemah jemaah haji di luar Mina untuk ibadah mabit (bermalam) di Mina.

Selain perluasan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, Pemerintah Saudi juga akan melakukan perluasan kawasan Mina yang akan dimulai tahun 2012, dengan harapan, Mina, setelah tiga sampai lima tahun kedepan mampu menampung jamaah haji lebih banyak lagi. Sejumlah ahli telah direkrut untuk  mengkaji kekurangan layanan bagi tamu Allah. Hasil kajian ini akan dimasukkan dalam rencana Proyek Raja Abdullah terkait pembangunan Mekkah.

 

Namun pertanyaan yang kemudian timbul adalah: Apakah perubahan-perubahan itu masih dapat dibenarkan oleh Syara’? Apakah tetap sah haji seseorang yang dilakukan di tempat-tempat perluasan itu?

 

Perluasan  Pemondokkan Mina  atau Mina Jadid

(MASRU’ TAWSI’AH AL-HARAMAIN WAL MASYA’IR MUQODDASAH)

 

Tidak ada nash yang tegas dalam menetukan batas-batas Mina. Para Fuqaha pun, terutama Fuqaha salaf, tidak menentukan batas-batas Mina secara jelas. Kebanyakan mereka hanya menyebut batas Mina ke arah Mekkah, yaitu pada ujung Aqobah ke arah Mekkah. Kawasan di belakang Jumroh Aqobah ke arah Mekkah sudah merupakan kawasan luar Mina.

Mina adalah lembah di padang pasir yang terletak sekitar 5 kilometer dari kota Mekkah, Arab Saudi, dan masih dalam kawasan tanah haram. Mina digunakan sebagai tempat mabit pada hari tasyrik (tanggal 11, 12, 13 Dzulhuijjah). Namun Mina dikatakan mempunyai batas-batas tertentu, sehingga kawasan di luar batas Mina tidak dipandang sebagai Mina, sehingga berada di tempat itu bukanlah mabit. Panjangnya Mina sekitar 2 mil atau sekitar 3 km.

 

وَاعْلَمْ أنَّ مِنَى طُوْلًا مَا بَيْنَ وَادِي مَحْسَرٍ وَ أوَّلُ اْلعَقَبَةِ الَّتِيْ يَلْصِقُهَا الْجُمْرَةَ

 

Yaitu jarak lembah yang ada di lembah Muhassir sampai Jumrah Aqabah.[1]
Sedangkan lebarnya adalah kawasan di antara dua bukit. Pada saat ini bukit yang mengapit Mina telah diratakan sehingga kawasan yang ada di antara dua bukit menjadi luas. Oleh karena itu untuk memudahkan mengenalinya Pemerintah Arab Saudi pun membuat papan petunjuk bertuliskan “Nihayat Mina” (batas akhir Mina).[2]
Yang terjadi sekarang sesungguhnya bukanlah perluasan Mina (tawsi’atul mina), sehingga seolah-olah menghasilkan sebutan Mina Jadid (Mina yang baru), tetapi adalah penempatan perkemahan di luar kawasan Mina yang digunakan sebagai tempat mabit, dalam rangkaian melaksanakan wajib haji, yaitu melempar jumrah di Mina (jumrah ’ula, wustha’ dan aqabah).

 

Perkemahan yang ditempatkan di luar Mina itu, beberapa tahun terakhir ini, digunakan untuk mabit para jamaah haji dari Indonesia dan dari Turki. Dengan kata lain, ratusan tenda tersebut berdiri di kawasan luar Mina dan masuk kawasan Muzdalifah.Mina terletak 5 km sebelah timur Makkah. Letaknya antara pusat kota Makkah dan Arafah, tempat wukuf jamaah haji.

 

Mina mendapat julukan Kota Tenda, karena berisi tenda-tenda untuk jutaan jamaah haji seluruh dunia. Di padang Mina yang seluas 600 hektar, jamaah akan menginap 3 hari untuk melakukan ritual lempar jumroh. Awalnya, pemerintah Arab Saudi kesulitan untuk memperluas wilayah Mina itu karena lokasinya yang berada di celah perbukitan. Padahal, jumlah jamaah haji terus bertambah. Kalau semua harus tidur di tenda maka tidak akan cukup. Perluasan ke kanan dan kiri tidak mungkin karena menabrak gunung, sehingga kini perkemahan Mina terus meluas melewati Muzdalifah.

 

Masalah yang timbul selanjutnya adalah Jarak Muzdalifah-Mina itu hanya lima kilometer. sehingga tenda-tenda yang dirikan melewati batas wilayah mina dan tenda terus didirikan meskipun menyeberang ke wilayah Muzdalifah. Wilayah perluasan Mina ke Muzadalifah itulah yang oleh orang Indonesia disebut Mina Jadid. Jamaah haji Indonesia selalu mendapat tempat di wilayah perluasan tersebut. Namun mereka yang tidak tahu asal-usulnya tidak akan menyadari kalau ternyata mereka tidur di tanah Muzdalifah, bukan di Mina. Tenda paling belakanglah yang menjadi batas kedua wilayah tersebut. Dan disitu terdapat papan petunjuk yang tertulis batas akhir mina (nihayat Mina)
Penggunaan istilah Mina Jadid menyebabkan munculnya kontroversi. Ada yang mengatakan bermalam di wilayah Mina Jadid itu tidak sah. Karena sesungguhnya berada di Muzdalifah. Sedangkan di Muzdalifah ada prosesi tersendiri. Supaya tidak ada yang merasa menginap di Muzdalifah, Depertamen Agama menggunakan kata Mina Jadid itu yang artinya Mina baru.
Sebagian jamaah menganggap mabit di Mina Jadid tidak sah karena mengganggapnya di luar Mina. Tahun 2011 jamaah haji reguler di Mina menempati 70 maktab, yang sebagian lokasinya jauh dari Jamarat. Perkemahan jemaah haji Indonesia di Mina, seperti tahun sebelumnya, sebagian besar berlokasi di Haratul Lisan dan ada juga yang berlokasi di Mina Jadid; karena itu, di malam hari mereka memasuki Mina, duduk-duduk lesehan, sembari menunggu pergantian hari untuk melempar jumroh. Yang pemondokannya dekat Mina, lebih memilih tinggal di pemondokan, malam hari baru memasuki Mina. Atau mendekati posko haji Indonesia di Mina.

Selain Indonesia, sejumlah jamaah negara di India, Pakistan dan Bangladesh juga menempati Mina Jadid. Mina Jadid dihuni oleh maktab 1-9. Tiap maktab berisi 2.900 orang. Jarak yang jauh dari lokasi lempar jumroh menjadi kendala. Ke Jamarat 7 km. pulang pergi 14 km, kemudian dari Jamarat bersambung ke Masjidil Haram untuk tawaf ifadhoh dan sa’i kira-kira 5 km, jadi totalnya kurang lebih 14 km ditambah pulang pergi ke Masjidil Haram 10 km jadi 28 km.[3]

Pemerintah Arab Saudi juga terus memikirkan solusi bagaimana jamaah haji bisa leluasa bermalam di Mina. Solusi itu antara lain, Saudi akan membangun dua proyek raksasa di Mina: gedung bertingkat dan tenda bertingkat. Kedua proyek itu akan dibangun setelah musim haji tahun ini dan diharapkan mampu mengakomodasi 1,5 juta jamaah haji di masa mendatang. Bila kedua bangunan itu berdiri, maka Mina diharapkan akan mampu menampung 3 juta jamaah. Lokasi pembangunan proyek itu adalah lereng pegunungan yang mengelilingi Mina.[4]

 

Hukum Mabit di Mina

 

Pada tanggal 8 Zulhijjah  semua jamaah haji  yang saat itu berada di Makkah diberangkatkan ke Arafah. Setelah wukuf, mereka balik menuju Muzadalifah. Di sana harus berhenti paling tidak sampai tengah malam. Setelah itu baru melanjutkan perjalanan ke Mina dan menginap di sana.[5]

Mabit di Mina pada malam Arafah (hari Tarwiyah malam) disepakati hukumnya sunnat, tidak wajib. Tetapi para ulama mazhab berbeda pendapat mengenai hukum mabit di Mina pada hari-hari Tasyriq (tanggal 11,12,dan 13 Dzulhijjah).

 

 

 

Berikut adalah pendapat para ulama madzhab tentang Mabit di Mina dengan dalil-dalil yang dipergunakan:

 

Menurut Madzhab Hanafiyah (dan Ulama yang tidak mewajibkan Mabit di Mina)

Mabit merupakan sunnah haji  karena Mabit di mina bertujuan untuk memudahkan para jamaah haji dalam melontar jumroh yang waktunya bersamaan dengan mabit, yaitu hari-hari Tasyriq. Dan tidak ada dam (denda) bagi yang meninggalkannya. Tetapi mereka dianggap musi’ (berbuat tidak baik melanggar peraturan).[6]

 

Dalilnya:

  • Hadits riwayat Ibnu Abbas RA: “ jika engkau hendak melontar jumroh, bermalamlah dimanapun engkau inginkan.”
  • Hadits ibnu Umar RA: “Rasulullah SAW melakukan thawaf ifadhah pada hari qurban (nahr), kemudian kembali lagi lalu sholat zuhur di Mina.”

(tidak ada perintah tegas dari Nabi SAW untuk mabit).

  • Nabi member idzin (adzdzana) kepada Abbas RA untuk bermalam di Mekkah pada hari-hari Mina karena dia menjadi petugas siqayah[7] (penyedia air minum untuk jamaah haji yang dikerjakan secara turun temurun oleh keluarga Bani Hasyim).

عن ابن عمر رضي الله عنهما قال: استأذن العباس بن عبد المطلب رضي الله عنه رسول الله صلى الله عليه وسلم أن أن يبيت بمكة ليالي منى من أجل سقايته فأذن له

  • Hadits dari Ashim Bin Adi: “Rasulullah SAW member izin kepada para penggembala untu untuk tidak bermalam di Mina. Mereka melontar Jumroh aqobah pada hari nahr, kemudian mereka pada dua hari, kemudian melontar pada hari nafar.”

عن عاصم بن عدي أن رسول الله صلى الله عليه وسلم أرخص لرعاء الإبل في البيتوتة خارجين عن منى يرمون يوم النحر ثم يرمون الغد ومن بعد الغد ليومين ثم يرمون يوم النفر

Untuk kedua hadits terakhir ini tidak mengindikasikan adanya kewajiban mabit di Mina. Seandainya wajib tentu tidak diizinkan oleh nabi SAW dan tentu dikenai denda karena meninggalkan bagian yang wajib.

 

Menurut Mazhab Malikiyyah

Mabit di Mina merupakan bagian dari wajib haji disamping singgah di Muzdalifah, melontar Jumroh, Tahallul dan membayar Fidyah.

 

Dalilnya:

  • Nabi SAW bermalam di Mina pada hari Tasyriq (khudzu ‘anni manasikakum).
  • Nabi member idzin (adzdzana) kepada Abbas RA untuk bermalam di Mekkah pada hari-hari Mina karena dia menjadi petugas siqayah (penyedia air minum untuk jamaah haji yang dikerjakan secara turun temurun oleh keluarga Bani Hasyim). Menurut pandangan Malikiyyah, rukhshah ini khusus diberikan Nabi SAW kepada Abbas RA dan tidak berlaku untuk semua orang. Sesuai qaidah ushul Fiqih :’At-Ta’bir bir-Rukhshah yaqtadhi an maqabalaha ‘azimah’. (ketiadaan rukhsah bagi yang lain akan berlaku sebaliknya, yaitu azimah (keharusan).
  • Umar Bin Khattab menganjurkan agar seluruh jamaah haji segera berkumpul di Mina dan bermalam disana.

Konsekuensi bagi yang tidak mabit di Mina adalah membayar dam (denda).

 

Menurut Mazhab Hanabilah

Wajib mabit pada hari Tasyriq bagi selain  siqayah dan pengembala unta (ri’a’ al-ibil)[8].

Bagi jamaah haji yang sengaja meninggalkan mabit tanpa udzur tersebut akan dikanai dam. Jenis dam bisa berupa makanan (ukuran satu mud) atau uang (dirham).[9]

Menurut Mazhab Syafi’iyyah

Qaul masyhur: wajib mabit di Mina. Disyaratkan hendaknya sebagian besar dari malam yang dijalaninya dalam malam hari-hari tasyriq bagi mereka yang tidak terburu-buru. Adapun bagi mereka yang terburu-buru dan menginginkan keluar dari Mina menuju Mekkah pada hari kedua Tasyriq, maka kewajiban pada hari berikutnya melontar jumroh pada hari itu gugur. Namun bagi mereka yang mempunyai udzur seperti siqayah, ri’a’ al-ibil, dan orang yang menghawatirkan dirinya dan hartanya terancam disebabkan mabit di Mina[10], diberikan rukhshah untuk tidak mabit dan tidak tinggal di Mina. Namun tetap harus melontar jumroh.

Dalilnya:

QS. Al-Baqarah: 103; “ Barangsiapa ingin cepat berangkat (ke Mina) sesudah dua hari maka tidak ada dosa baginya.”

Kadar mabit:

  • Mu’zham al-lail (mabit semalam penuh)
  • Hadir beberapa waktu pada saat terbitnya fajar

Konsekuensinya adalah: bagi jamaah yang meninggalkan mabit selama tiga hari berturut-turut dikenakan satu dam.sedangkan jika meninggalkan satu hari saja, maka dia harus membayar satu mud makanan; atau dirham; atau sepertiga dam tiap malamnya.

 

Pendapat diatas menggambarkan terdapat perbedaan pendapat dikalangan ulama madzhab dalam menentukan apakah jamaah haji diperbolehkan mabit diluar Mina atau tidak.  Mayoritas ulama madzhab menyatakan kewajiban mabit di Mina pada malam hari-hari Tasyriq. Melihat dari kondisi yang saat ini terjadi karena tidak tertampungnya seluruh jamaah saat mabit di Mina.[11]

Yang terjadi sekarang sesungguhnya bukanlah perluasan Mina (tawsi’atul mina), sehingga seolah-olah menghasilkan sebutan Mina Jadid (Mina yang baru), tetapi adalah penempatan perkemahan di luar kawasan Mina yang digunakan sebagai tempat mabit, dalam rangkaian melaksanakan wajib haji, yaitu melempar jumrah di Mina (jumrah ’ula, wustha’ dan aqabah).

 

Perkemahan yang ditempatkan di luar Mina itu, beberapa tahun terakhir ini, digunakan untuk mabit para jamaah haji dari Indonesia dan dari Turki. Dengan kata lain, ratusan tenda tersebut berdiri di kawasan luar Mina dan masuk kawasan Muzdalifah.
Pertanyaan yang muncul adalah sahkah mabit di luar kawasan Mina tersebut?

Ulama yang membolehkan (mensahkan mabit di luar Mina)

Dengan mensyaratkan perkemahan tersebut bersambung (ittishal al-mukhayyamat) dengan perkemahan yang ada di Mina. Hal ini dikiaskan/diilhaqkan dengan sahnya sholat jum’at yang harus berada di Masjid. Jika masjid telah penuh, maka bisa melebar keluar asalkan safnya bersambung (ittishal al-shufuf). Dan karena jamaah bersambung dengan jamaah masjid dan mengetahui gerakan imam, maka shalatnya dianggap sah, tidak perlu melakukan shalat zuhur sebagai pengganti sholat tersebut.[12]

 

Dalil-dalil atas kesahhannya adalah:

  • Qoidah ad-dharar yuzalu

الضرر يزال

“sesuatu yang menimbulkan bahaya harus dihilangkan.”

  • Qoidah Al-Masyaqqoh Tajlibut Taysir

المشقة تحلب التيسير

“kesulitan mendatangkan kemudahan.”

  • Qoidah Al-Amru idza dhooqo  ittasa’a

الأمر إذا ضاق اتسع

“jika suatu keadaan menyempit dan menyulitkan maka dimungkinkan diperluas atau dipermudah.”

 

Kaidah-kaidah tersebut bertujuan agar ketentuan-ketentuan syariah dapat dapat dilaksanankan oleh mukallaf kapan dan dimana saja dengan memberikan kelonggaran dan dispensasi apabila mukallaf itu mengalami kesulitan dalam melaksanakannya. Kaidah-kaidah ini merupakan penjelasan dari ketidaknyamanan yang disebutkan dalam berbagai aspek yang ada di Mina pada paragraph-paragraf sebelumnya. Juga perluasan perkemahan Mina ini merupakan alternative yang saat ini bisa ditempuh sebelum terselesaikannya perkemahan Mina yang bertingkat dan permanen.

  • Qoidah hukmul hakim ilzaamun yarfa’ul khilaaf.

“Putusan penguasa mengikat dan menghilangkan perbedaan pendapat”

  • Q.S. An-Nisa:59

يأيها الذين ءمنوا أطيع الله وأطيع الرسول وأولي الأمر منكم

“hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul-Nya, dan ulil amri di antara kamu.”

Sebagai pelayan dan penanggung jawab pelaksanaan haji, Pemerintah Arab Saudi telah menetapkan perluasan area mabit sampai ke Muzdalifah. Keputusan tersebut tentunya dengan mepertimbangkan kemaslahatan jamaah haji dan setelah mendapat pertimbangan para ahli termasuk Mufti kerajaan dan para ulama yang tergabung dalam Hay’at Kibar al-ulama (Majelis Ulama Besar).

Persoalan ini dianggap sudah jelas. Bahwa jamaah haji yang tinggal di luar Mina diharuskan beranjak menuju Mina dan mabit di sana selama mu’jam al-lail (separuh malam lebih) dari malam hari tasyrik. Sementara jamaah haji yang tidak bisa mabit di Mina diharuskan membayar dam (denda) karena meninggalkan manasik haji.

  • Q.S. Al-Baqarah: 185

يريد الله بكم اليسر ولا يريدبكم العسر

“Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.”

  • Q.S. Al-A’raf: 157

الذين يتبعون الرسول النبي الأمي الذي يجدونه مكتوبا عندهم في الإنجيل يأمرهم باامعروف وينهاهم عن المنكر ويحل لهم الطيبات ويحرم عليهم الخبائث  ويضع عنهم إصرهم والأغلال التي كانت عليهم فالذين ءامنوا به وعزروه ونصره واتبعوا النور الذي أنزل معه أولئك هم المفلحون

“ (yaitu) orang-orang yang mengikuti Rasul, Nabi yang ummi (namanya) mereka dapati tertulis did alam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma’ruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al-Qur’an), mereka itulah orang-orang yang beruntung.”

 

Ayat ini merupakan gambaran tentang kondisi sempit dan sulit yang disingkirkan oleh syariat Islam dengan kelonggaran dan kemudahan.

  • Hadits tentang sahabat Abbas RA yang menjadi Siqayah
  • Hadits tentang ri’a’ al-ibil
  • Hadits tentang orang yang menjaga harta bendanya

Kebolehan tidak bermabit di Mina pada tiga ‘golongan’ di atas dipersamakan oleh banyak ulama dengan mereka yang memiliki urusan yang dikhawatirkan luput atau tertanggu. Atau orang sakit yang membutuhkan perawatan, atau orang yang mengalami kondisi darurat atau beban kesulitan yang jelas. Dalam hal rukhshah untuk tidak mabit di Mina, orang yang kondisinya sama dengan mereka, bahkan lebih, adalah orang yang tidak mendapatkan tempat yang pantas untuk mabit. Begitu juga dengan orang yang keluar untuk thawaf di Baitullah, lalu ia tertahan oleh konsentrasi massa sehingga tertinggal bermalam di Mina. Mabit di luar Mina itu disebabkan oleh faktor eksternal, bukan merupakan perbuatan atau keinginannya sendiri, dan ia tidak sanggup menghilangkan factor tersebut. Dan mereka yang mabit di luar Mina karena factor-faktor tersebut bisa dikategorikan sebagai orang yang uzur sehingga tidak diwajibkan membayar dam atas itu.[13]

Jika tetap dipaksakan untuk bermabit di Mina sesuai dengan batasan yang telah disebutkan tadi maka hal ini dapat membahayakan jamaah. Dan ini tentu saja membahayakan jamaah malah bertentangan dengan prinsip hukum Islam laa dharaar wa laa dhiraar (tidak ada perbuatan memudharatkan dan membalas perbuatan memudharatkan). Dan Firman Allah Q.S. Al-Maidah: 6 “Allah tidak ingin memberikan kesulitan kepadamu.”

 

Dan konsekuensi logis dari mabit di luar Mina yaitu para jamaah haji tersebut mengambil nafar awal dikarenakan lokasi pemondokan yang sangat jauh dari Jamarot (tempat pelontaran). Jamaah yang berada di Mina Jadid harus berjalan kaki sejauh 7 kilometer. Dengan demikian, sekitar 70 persen jamaah haji Indonesia melakukan nafar awal dan sisanya mengambil nafar tsani.

Sebagian ulama yang melarang diadakannya mabit di luar Mina adalah karena menurutnya tempat-tempat haji dan waktunya telah ditetapkan oleh syariat, di sana tidak (ada) tempat untuk melakukan ijtihad. Rasulullah SAW saat melakukan haji bersabda, ‘Hendaklah kalian mengambil manasik (haji) kalian dariku, boleh jadi aku tidak bertemu dengan kalian setelah tahun ini’ oleh karena itu Beliau Nabi SAW telah men jelaskan waktu-waktu dan tempat-tempat (pelaksanaan ibadah haji).

Batasan Mina adalah dari Wadi Muhassir hingga Jumrah Aqabah. Maka siapa yang menunaikan ibadah haji, hendaknya dia mencari tempat di dalam batas wilayah Mina, jika tidak mampu, maka dia boleh berdiam di tempat terdekat sesudahnya, dan tidak mengapa baginya.

 

Namun sebagian besar ulama menyebut sah untuk menjadi lokasi mabit, karena ada kondisi darurat, dan Ulama Arab Saudi menganggap sah. Mereka menyebut ini perluasan Mina, kemah di Mina bersambung ke Mina Jadid.

 

Dengan pertimbangan di atas, maka diperbolehkan mabit di Mina Baru sebagaimana diperbolehkan mabit di Mina yang lama. Ini karena kota Mina Baru masih mengikut kepada Mina yang lama. Di dalam kaidah fiqih disebutkan, ungkapan ini berarti Sesuatu yang mengikut statusnya sama dengan yang diikuti (al ashlu baqa’u ma kana ala maa kana). Permasalahan ini juga berlaku pada pemugaran Masjidil Haram di Makkah, dan Masjid Nabawi di Madinah Oleh karena itu, tidak ada seorang ulama pun yang menyangkal bahwa pelaksanaan shalat di bangunan yang baru dari kedua masjid tersebut akan mendapatkan pahala, sebagaimana di lokasi yang lama pada masa Nabi Muhammad Saw. Sikap tersebut menunjukkan kesepakatan mereka mengenai kebolehan shalat di bangunan masjid yang baru dan perolehan pahala yang sama.

 

Perluasan areal mabit di Mina ilhaq dengan tawsi’ah shufufi al-shalat untuk shalat Jum’ah sepanjang terjadi persambungan antara perkemahan jamaah haji. Praktek istidlal tersebut bermuara pada ilhaq atau pengembangan hukum secara qiyas (analogi).

 

Jika pemerintah Saudi tetap terpaksa akan menempatkan sebagian jamaah haji untuk mabit di kemah kawasan perluasan kawasan Mina di Muzdalifah maka kita harus mengantisipasi kebijaksanaan Pemerintah Arab Saudi tersebut.

 

Mabit di perluasan kemah di kawasan luar Mina hukumnya sah seperti di Mina, sebagaimana ijtihad dan pendapat para ulama Saudi dan lainnya dikarenakan darurat. Hanya pelaksanaan melontarnya saja yang diatur. Tetapi apabila nanti pemerintah Saudi Arabia telah rampung membangun gedung-gedung tinggi di Mina sehingga mampu menampung seluruh jamaah haji, maka seluruh jamaah haji yang mabit di luar Mina tersebut harus kembali mabit di Mina.

 

«منى الجديدة»… كانت «مزدلفة».. وأصبحت «منى»!

الإثنين, 07 نوفمبر 2011

منى – عبدالواحد الأنصاري
«منى الجديدة» … عبارة أصبحت تجري على ألسن الحجاج والمطوفين ومشرفي الحملات، بيد أن أي متابع للجدل الفقهي الذي دار قبل أعوام يدرك أن هذه المنطقة كانت جزءاً من مزدلفة، يطلق عليها «نهاية مزدلفة». وأفتى العلماء في العقود الماضية بأن المبيت في «منى الأصلية» واجب وجوباً لا مناص منه، وفي حال تخلّف الحاجّ عنه فإنه يلزمه دم، لأنه أخلّ بواجب من الواجبات.
ومع امتداد المخيمات في منى، في المنطقة التي تقع ما بين نهاية مزدلفة وجسر الملك فيصل، أصبح المتعارف إطلاقه على هذا الموضع «منى الجديدة».
لكن اللافت لمتابعين وعدد من الحجاج، وما يثير أسئلة متشابكة، أنه على رغم اعتبار هذه المنطقة جزءاً من منى «اضطراراً»، وبناء على فتاوى علماء اعتبروها كذلك لواقع اتصال الخيام والتصاقها ببعضها بعضا»، فإن الحجاج الذين يقيمون في «منى الجديدة» حين عادوا من عرفة، اتجهوا إلى مخيماتهم التي هي مزدلفة في الأصل، وباتوا الليل فيها. ثم باتوا فيها أيضاً -يوم أمس- على أنها أصبحت منى عُرفاً.
ووفقاً لفتوى أصدرها الشيخ ابن عثيمين في الأعوام الماضية تقتضي جواز ذلك مع اشتداد الزحام وتواصل الخيام، فإن بعض العلماء لا يقرّون بأن هذه المنطقة يصح تسميتها وإطلاق «منى الجديدة» عليها، وإن جاز لمن لا يستطيع المبيت في منى أن يبيت في أي مكان آخر، وهذا ما يرويه بعض تلاميذ الشيخ عبدالعزيز بن باز رحمه الله أنه أفتى به عام 1417، ويقول به بعض العلماء الموجودين، ومن بينهم عضو هيئة كبار العلماء الدكتور عبدالكريم الخضير.
وفي سؤال وجه إليه سابقاً: «ما حكم المبيت بما يسمى منى الجديدة أو توسعة منى، مع العلم أننا لم نتأكد هل في منى زحام أم لا؟ أجاب مستنكراً: «كيف منى الجديدة؟ وكيف تكون لمنى توسعة؟ هل هي تقبل التوسعة؟ مشعر معروف الحدود والأطوال من جميع الجهات، فلا تقبل التوسعة، «يعني لو ضحكوا» على من يقتدي بهم وقالوا: «هذا من منى الجديدة، فما معنى منى الجديدة؟ هذا مكان لا يقبل التوسعة»، مشيراً إلى أنه في حال الاضطرار إلى المبيت خارج هذا المشعر فلا فرق بين المبيت خارجها سواء أكان جهة مزدلفة أم أي جهة أخرى، موضحاً ذلك بقوله: «من بات خارج حدود منى فهو خارج منى، سواء كان في مزدلفة أو في مكة أو يمينها أو شمالها، ومنى معروفة الحدود والأطوال، ولا شك أنه إذا فرط ولم يبحث عن مكان أنه آثم من جهة ويلزمه ما يلزم تارك الواجب». ويقتضي مفهوم فتوى أخرى للخضير «أن المبيت تحت الجسور وعلى الأرصفة في حال الأمن من الخطر أحوط من المبيت في «منى الجديدة»، ولا يرى فرقاً مع تعذر المبيت في «منى القديمة» منه بجوارها، أو بعيداً عنها في مكة، وأردف: «المبيت بمنى واجب من واجبات الحج، لا يجوز للحاج تركه إلا لعذر فإن تركه من غير عذر لزمه دم عند كثير من أهل العلم، هذا مع تيسر المكان في منى، أما إذا بحث عن مكان في منى ولم يجد فهو معذور، فيبيت حينئذ في أقرب مكان من منى قرب الحجاج، ليتحقق بذلك بعض المنافع المترتبة على هذه المناسك، وإن بات بعيداً عنهم في مكة فلا أرى ما يمنع من ذلك، وإن تحمل الحاج فبات في الطرقات أو الأرصفة مع أمن الخطر عليه فهو أحوط، وأبرأ للذمة». يذكر أن حدود «منى الجديدة» تقع ما بين جسر الملك فيصل شرقاً، وبداية منى القديمة غرباً.

 

Top of Form

حدود  منى

حسن الجواهري

حدود مِنى : بكسر الميم و التنوين ، سُمّيت بذلك لما يُمنى فيها من الدماء.
و قيل: إنّها سُميت لما يُمنى فيها من الدعاء.
و قيل: لِما رُويَ عن ابن عبّاس: آ«أنّ جبرئيل(عليه السلام) لمّا أراد أن يُفارق آدم(عليه السلام) قال له: تَمَنَّ. قال: أتَمنَّى الجنَّة، فُسُمِّيت بذلك لأمنيتهآ»50.
و قيل: آ«سمّيت منى لأنّ جبرئيل أتى إبراهيم(عليه السلام) فقال له تمنَّ على ربِّك ما شئتآ». فسُمِّيَت منى، واصطلح عليها الناس، و في الحديث آ«أنّ إبراهيم تمنّى هناك أن يجعل الله مكان ابنه كبشاً يأمره بذبحه فديةً لهآ»51. فأعطاه الله مُناه.
و قد اتّفقت الروايات على أنّ حدّ مِنى من جهة الطول من العقبة إلى وادي محسِّر على صيغة اسم الفاعل، فقد ذكر صحيح معاوية لأبي بصير عن الإمام الصادق(عليه السلام) أنّه قال: آ«حدّ منى من العقبة إلى وادي محسِّرآ»52. و جمرة العقبة هي حدّ منى من جهة مكّة، و وادي محسِّر حدّها من جهة مزدلفة، و هذا الحدّ قد ذكره المؤرّخون و الجغرافيّون أيضاً. فقد قال الأزرقي في أخبار مكّة بسنده عن ابن جريج: آ«قال: قُلت لعطاء بن أبي رباح، أين مِنى؟ قال: من العقبة إلى محسِّر، قال عطاء: فلا أحبّ أن ينزل أحد إلاّ فيما بيين العقبة و محسِّر. . .آ»53.
أقول: هذا الذي تقدّم هو حدّ لمِنى من ناحية الطول، أمّا حدّها من ناحية العرض، فهو ما بين الجبَلَين الكبيرَين بامتدادهما من العقبة حتّى وادي محسِّر، و قد ذكر الفاسي في شفاء الغرام: آ«أنّ ما أقبل على مِنى من الجبال المحيطة بها من كِلا جانبَيها فهو منها و ما أدبر من الجبال فليس منهاآ»54. و قد قال النووي في المجموع : آ«واعلم أنّ منى شِعبٌ ممدودٌ بين جبَلَين أحدهما ثبير و الآخر الصابح. قال الأصحاب: ما أقبل على مِنى من الجبال فهو منها و ما أدبر فليس منهاآ»55.
أقول: كأنّ مِنى لا تحتاج إلى أن تحدّد من ناحية العرض لوجود هذَين الجبلَين الكبيرين المفروض أنّهما حدُّ للمنطقة، فكأنّ السؤال في الروايات عن حد خاص من ناحية مكّة و مزدلفة فذكرته الروايات.
العقبة هل هي من مِنى؟
الجواب: بقرينة اتّفاقهم على أنّ (محسِّراً) ليس من مِنى، و إنّما هو حدّ لها فكذلك العقبة، لاقترانها هي اْلأُخرى بأداة التحديد و هي (من)، و لكن حكى عن بعض الفقهاء: أنّ العقبة من مِنى وليست حدّاً لها.
و سُمّيت بالعقبة لأنّها مدخل مِنى من الغرب، و سُمّيت الجمرة هنا بجمرة العقبة.
مشكلة الذبح : و على ما تقدّم من حدود مِنى، تواجهنا مشكلة حاليّة بناءً على ما اتّفقت عليه الإماميّة من وجوب الذبح في مِنى، حيث إنّ المذبح الذي أوجدته الحكومة السعوديّة يكون خارج مِنى حسب العلامات التي نصبت هناك، وتمنع الحكومة الذبح في غير هذه الأماكن التي أعدّتها للذبح حتّى في الأيّام اْلأُخرى بعد يوم النحر و أيّام التشريق، فهل من مخرج لهذه المشكلة العويصة؟
و تشتدّ هذه المشكلة على الناس فيما إذا علمنا أنّ الذبح خارج مِنى لا يجزي، إذ ليس المورد من موارد التقيّة، فإنّ مورد التقيّة فيما إذا كان المكلّف غير معروف المذهب، فلا يعمل بما هو الحقّ عنده خوفاً من الظالم ، و الواقع القائم الآن بخلافه تماماً، لأنّ المكلّف معروف المذهب، و معلوم أنّه لا يعتقد صحّة الذبح خارج مِنى، و أنّه يريد الذبح في مِنى، إلاّ أنّ المنع الحكومي الناشئ من أنّ من يخالف و يشقّ عصا طاعة وليّ الأمر لا يجوز إقراره على مخالفته من أيِّ مذهب كان.
و على هذا يكون المورد إذا كان هناك إجبار على الذبح في المسلخ على المكلّف، من باب ارتكاب أخفّ المحظورَين و أقلّ الضررَين (يُريدُ الله بِكُمُ اليُسْرَ وَلا يُريدُ بِكُمُ العُسْرَ )، (وَما جَعَلَ عَلَيْكُمْ في الدِّينِ مِنْ حَرَج )، فهو من باب قوله(عليه السلام): آ«لإِن أفطر يوماً ثمّ أقضيه أحبّ إليَّ من أن تضرب عنقيآ»، و أمّا إذا لم يكن إجبارٌ على الذبح و ذَبَحَ خارج مِنى فهو لا يجزيء أيضاً. و على هذا فيجب القضاء على المكلّف لهذا النسك إذا تمكّن بعد ذلك في بقيّه أيّام ذي الحجّة، أو أن يخلف ثمنه عند عدل ليشتري له هدْياً و يذبحه في شهر ذي الحجّة.
فهل توجد طريقة للتخلّص من هذه الطريقة و تقول بالاكتفاء بالذبح في المذبح الحالي الذي هو خارج مِنى؟
الجواب: توجد عندنا روايات معتبرة تقول: إذا ازدحمت مِنى بالناس ارتفعت إلى وادي محسِّر، فيكون وادي محسِّر حكمه حكم منى، و حينئذ يكون الذبح في المذبح الحالي مجزياً، ففي معتبرة سماعة قال: آ«قلت للصادق(عليه السلام): إذا كثر الناس بمِنى و ضاقت عليهم كيف يصنعون ؟ فقال: يرتفعون إلى وادي محسِّر . . .آ»56.
فهل يمكن الاكتفاء بهذه الرواية للذبح خارج الحدّ و الوقوف كذلك؟!
إذا كان الجواب بالإيجاب فتنحّل مشكلة مهمّة.

Top of Form

Bottom of Form

Top of Form

Bottom of Form

Top of Form

Bottom of Form

Top of Form

Bottom of Form

Bottom of Form

 

 

Saran dan rekomendasi

Seluruh pemaparan ini disarikan dari dua buah buku yang secara komprehensif telah membedah persoalan tersebut di atas. yaitu: (1) buku Hasil Mudzakarah Mabit diluar Kawasan Mina Tahun 2001M, dan (2) buku Perluasan Mas’a, Jamaraat dan Mabit di Luar Mina Tahun 2008, yang keduanya adalah produk Kementerian/Departemen Agama. Mengingat cukup bermanfaat dua naskah tulisan yang berhasil kami temukan dari saudi arabia berkenaan dengan hal ini, maka dua naskah tersebut juga kami lampirkan.

Kami harapkan agar DEPAG RI selaku pengurus dan wakil dari jamaah haji Indonesia mensosialisasikan peluasan perkemahan diluar Mina dengan menerangkan ketiadaan Mina Jadid disertai dengan dalil hukumnya kepada masyarakat luas. Dan Pemerintah RI dalam hal ini DEPAG dapat menyampaikan dan memusyawarahkan secara berkelanjutan tentang kebutuhan fasilitas dan system perbaikan dan pelayanan ibadah haji dan umroh kepada Pemerintah Saudi Arabia.

Wallahu A’lam Bisshawab

 

Referensi:

DITJEN BIMAS ISLAM DAN URUSAN HAJI DIREKTORAT PEMBINAAN URUSAN HAJI

Hasil Mudzakarah Mabit Di Luar kawasan Mina Tahun 1421 H/2001 M

BADAN LITBANG DAN DIKLAT DEPAG RI

Perluasan Mas’a, Jamarat dan Mabit di Luar Mina, tahun 2008

 


[1] Lihat I’anatut thalibin II/304

[2] Dalam kitab Tarikh Makkah jilid II (Al-Azraqi) disebutkan batas-batas Mina adalah dari Jumroh Aqobah sebelah barat yang diapit kedua gunung sampai ke Wadi Muhassir sebelah timur.

Diceritakan oleh Abdul Walid, katanya kakekku Ahmad bin Muhammad bercerita kepadaku, bahwa Muslim bin Khalid Az-Zinji menceritakan kepadaku, dari Ibnu Juraij ia berkata, saya bilang kepada Atha’: dimana Mina? Dia berkata: dari Aqobah sampai ke Muhassir. Menurut Al-Faqihi: dari Aqobah yang ada jumrohnya sampai wadi Muhassir. Al-Fasi menyebutkan : disekitar gunung-gunung yang mengelilinginya.  Siapa yang berhadap-hadapan dengan Mina ia termasuk bagian dari Mina, dan siapa yang membelakanginya ia tidak termasuk bagian dari Mina.

[3] Tahun 2011 Indonesia mendapatkan kuota 211 ribu (reguler dan plus) ditambah tambahan kuota 10 ribu (7.000 reguler, 3.000 plus). Hanya saja, meski ada tambahan 10 ribu, fasillitas kemah di Arafah, Mina, atau fasilitas umum misalnya MCK dan dapur, tidak ditambah, karena Tahun 2011 Indonesia mendapatkan kuota 211 ribu (reguler dan plus) ditambah tambahan kuota 10 ribu (7.000 reguler, 3.000 plus). Hanya saja, meski ada tambahan 10 ribu, fasillitas kemah di Arafah, Mina, atau fasilitas umum misalnya MCK dan dapur, tidak ditambah, karena

[4] Infrastruktur pendukung juga akan dibangun termasuk jalan-jalan, pedestrian, dan stasiun kereta baru. Dewan Ulama Senior akan diberi penjelasan detail tentang desain rencana itu. Selain jajaran tenda moderen, saat ini di Mina juga terdapat 6 gedung bertingkat kembar. Menurut ahli ekonomi, keenam gedung itu telah mampu menghasilkan laba bersih 100 juta riyal, yang menunjukkan bahwa proyek yang akan dibangun itu bisa menguntungkan.

Gubernur Mekkah Osama Al-Bar menyatakan bahwa proyek baru yang diluncurkan oleh Raja Abdullah akan meningkatkan Bisnis di Mekkah dan akan menarik investasi baru di tanah suci seharga SR 100 milyar.( “Every SR1 billion spent by the government would encourage the private sector to invest an additional SR5 billion. This way public investment would have a multiple effect on the economy”)

[5] Bagian Tata cara berhaji yang terjadi sebelum dan ada didaerah Mina adalah:

  •  9 Zulhijah, pagi harinya semua jamaah haji pergi ke Arafah. Kemudian jamaah melaksanakan ibadah Wukuf, yaitu berdiam diri dan berdoa di padang luas ini hingga Maghrib datang. Ketika malam datang, jamaah segera menuju dan bermalam Muzdalifah.
  • 10 Zulhijah, setelah pagi di Muzdalifah, jamaah segera menuju Mina untuk melaksanakan ibadah Jumrah Aqabah, yaitu melempar batu sebanyak tujuh kali ke tugu pertama sebagai simbolisasi mengusir setan. Setelah mencukur rambut atau sebagian rambut, jamaah bisa Tawaf Haji (menyelesaikan Haji), atau bermalam di Mina dan melaksanakan jumrah sambungan (Ula dan Wustha).
  • 11 Zulhijah, melempar jumrah sambungan (Ula) di tugu pertama, tugu kedua, dan tugu ketiga.
  • 12 Zulhijah, melempar jumrah sambungan (Ula) di tugu pertama, tugu kedua, dan tugu ketiga

[6]Lihat kitab Bada’I al-Shana’i

[7]Tugas Siqayah dapat dianalogikan dengan tugas kerajaan Saudi dalam memberikan pelayanan, kenyamanan, dan fasilitas ibadah haji saat ini.

[8] Ri’a’ al-ibil atau penggembala unta dapat dianalogikan saat ini dengan para supir transportasi kebutuhan para jamaah haji saat ini.

[9]Menurut sebagian ulama Hanabilah, sepertiga dam tiap pelanggaran satu hari. Jika mabit tiga hari berarti dendanya satu dam (1/3 x 3 hari).

[10] Orang-orang yang udzur karena factor-faktor tertentu seperti khawatir jika jiwanya terancam, hartanya hilang karena mabit, petugas kesehatan, orang yang mengalami gangguan penyakit sehingga sulit mabit, orang yang tersesat, dll. Apakah kategori seperti ini juga merupakan golongan orang yang mendapatkan rukhshoh untuk tidak mabit di Mina?

[11] Dalam kitab Tarikh Makkah jilid II (Al-Azraqi)disebutkan batas-batas Mina adalah dari Jumroh Aqobah sebelah barat yang diapit kedua gunung sampai ke Wadi Muhassir sebelah timur.

Diceritakan oleh Abdul Walid, katanya kakekku Ahmad bin Muhammad bercerita kepadaku, bahwa Muslim bin Khalid Az-Zinji menceritakan kepadaku, dari Ibnu Juraij ia berkata, saya bilang kepada Atha’: dimana Mina? Dia berkata: dari Aqobah sampai ke Muhassir. Menurut Al-Faqihi: dari Aqobah yang ada jumrohnya sampai wadi Muhassir. Al-Fasi menyebutkan : disekitar gunung-gunung yang mengelilinginya.  Siapa yang berhadap-hadapan dengan Mina ia termasuk bagian dari Mina, dan siapa yang membelakanginya ia tidak termasuk bagian dari Mina.

[12] Lihat kitab “Minah al-Jalil Syarh Mukhtashor al-Khalil 2/454

[13] Lihat An-Nawawy dalam Al-Majmu’ jilid 8 hal 274.